China Geely bertekad untuk menjadi kekuatan dalam kereta elektrik
China Geely bertekad untuk menjadi kekuatan dalam kereta elektrik

China Geely bertekad untuk menjadi kekuatan dalam kereta elektrik

HANGZHOU, China / SHANGHAI: Seperti banyak industri lain, Pengerusi Geely, Li Shifu telah marah dengan penilaian yang melambung tinggi bagi pengeluar kereta elektrik seperti Tesla Inc dan Nio Inc, kata sumber syarikat pembuat kenderaan China itu.

Mendapatkan Geely, yang memiliki Volvo Cars dan 9.7% Daimler AG, ke tempat di mana ia juga boleh menuntut sebilangan besar pasaran kereta elektrik China yang sedang berkembang dan membakar harga sahamnya pada masa yang sama, telah menyibukkan Li selama hampir setahun terakhir , mereka menambah.

Hasilnya: banyak ikatan yang dilancarkan bulan lalu yang menunjukkan niat Geely untuk meletakkan dirinya sebagai pengeluar kontrak untuk kenderaan elektrik di China dan seterusnya – perkhidmatan pemasangan yang juga akan menawarkan kepakaran kejuruteraan dan pembangunannya.

“Sikap ketua terhadap pembuatan kontrak jelas: dia memeluknya dan secara aktif mengejarnya,” kata seorang eksekutif Geely kepada Reuters.

Pengeluaran sumber luar beberapa model melalui perjanjian pembuatan peralatan asli (OEM) adalah perkara biasa dalam industri automotif, tetapi rancangan Geely merupakan percubaan paling agresif namun oleh pembuat kenderaan untuk membina perniagaan pembuatan kontrak.

Dari empat perjanjian yang diumumkan, usaha dengan Foxconn Taiwan untuk menyediakan kontrak pembuatan kenderaan elektrik (EV), adalah yang paling penting, kata sumber-sumber itu, yang tidak diberi kuasa untuk berbicara dengan media dan enggan dikenali.

Perjanjian berikutnya untuk membina kenderaan elektrik pasaran massa untuk permulaan Faraday Future yang berpangkalan di Los Angeles akan dikendalikan oleh usaha sama dengan Foxconn.

Geely, yang merupakan pembuat kenderaan persendirian terbesar di China, juga telah membuat perjanjian terpisah untuk membuat kereta elektrik pintar untuk gergasi internet Baidu Inc, dengan model pertama yang akan dilancarkan tahun depan. Di samping itu, ia bergabung dengan Tencent Holdings Ltd mengenai kawalan kereta pintar dan teknologi pemanduan autonomi.

Geely enggan memberi komen untuk artikel ini atau menyediakan Li untuk memberi komen.

KEBAIKAN DAN KEBURUKAN

Geely mempunyai beberapa model kereta elektrik di pasaran dan pada bulan September melancarkan platform baru yang berfokus pada EV, yang dikembangkan dengan kos 18 bilion yuan ($ 2.8 bilion).

Tetapi di tengah kemerosotan penjualan selama dua tahun, Li menjadi yakin Geely terlalu konvensional dalam pendekatannya dan mulai mendorong untuk menerapkan agresif perkongsian “Big Tech”, kata sumber. Dengan berbuat demikian, Li kembali ke kumpulan yang lebih aktif setelah mundur agak lama pada tahun 2017 dan 2018.

Pergeseran itu tidak berlaku tanpa tentangan. Pada mesyuarat pengurusan, beberapa orang menimbulkan kebimbangan bahawa peralihan besar terhadap pembuatan kontrak dapat menjadikan Geely sebagai rakan kongsi yang lebih rendah dalam hubungannya dengan firma teknologi dan menyebabkannya kehilangan kelebihan sebagai pembuat kenderaan bebas, kata sumber senior.

Perhatian juga dinyatakan tentang memilih Faraday Future sebagai pelanggan pertama untuk usaha itu dengan Foxconn, kerana startup mempunyai catatan prestasi kemajuan yang terlalu menjanjikan dan lambat.

Li menolak kebimbangan itu, tambah mereka.

Kesepakatan dengan Faraday tidak diterima dengan baik oleh pasaran dengan saham di unit utamanya, Geely Automobile, merosot sekitar 16% selama empat hari setelah berita itu disiarkan.

Namun, di sisi positifnya, perjanjian tersebut dapat mengatasi kekurangan penggunaan kronik di tanaman Geely. Sebagai contoh, Geely Automobile, yang menempatkan kereta jenama Geely, mampu membina lebih dari 2 juta kenderaan setahun tetapi hanya menjual sekitar 1.3 juta pada tahun 2020.

Kesepakatan itu juga dapat membantu Geely memanfaatkan platform EV yang sepenuhnya, yang kini bersumber terbuka dan dapat digunakan untuk kereta kecil hingga besar dan bahkan kenderaan komersial ringan.

Yang mengatakan, betapa besarnya pembuatan kontrak untuk Geely tidak dapat dipastikan dan syarikat itu tidak mempunyai sasaran berangka dalaman untuk dicapai pada masa ini, kata sumber-sumber itu.

“Pada dasarnya, tidak jelas sekarang berapa banyak pelanggan yang akan kita miliki dalam tahun-tahun mendatang,” kata satu sumber.

Li juga merancang untuk mengumpulkan pangkalan kewangan Geely dengan senarai kedua untuk Geely Automobile di papan STAR daratan tahun ini. Penyenaraiannya di Hong Kong menilai unit itu pada $ 37 bilion, dengan saham meningkat lebih 12% setakat ini tahun ini.

Itu, kata sumber, telah menjadi keadaan yang sangat tidak memuaskan bagi Li yang membandingkannya dengan penilaian $ 800 bilion plus untuk Tesla dan penilaian $ 98 bilion untuk Nio, yang menjual kurang dari 44,000 kereta tahun lalu.

Geely pernah melihat pelaburan di Nio sebelumnya, kata sumber.

Penganalisis menggambarkan tergesa-gesa tawaran baru sebagai berani, berpotensi memungkinkan Geely menjimatkan banyak masa dan wang dalam membangun dan melancarkan kereta elektrik. Pada masa yang sama, terdapat risiko.

“Menggabungkan satu rakan utama cukup mencabar bagi pengurusan mana-mana syarikat tanpa mengira sektor ini, jadi meminta pasukan pengurusan berjaya melancarkan semuanya sepertinya merupakan permintaan yang cukup besar,” kata Tu Le, penganalisis di Sino Auto Insights.

($ 1 = 6.4558 Yuan Tiongkok)

– Reuters

Sila Baca Juga

BIMB Investment melancarkan Dana Makmur myWakaf

BIMB Investment melancarkan Dana Makmur myWakaf

KUALA LUMPUR: BIMB Investment Management Bhd melancarkan Dana Makmur myWakaf (MWF) pada hari Rabu yang …

%d bloggers like this: