China melihat kekurangan tenaga mahir semakin buruk di tengah tekanan
China melihat kekurangan tenaga mahir semakin buruk di tengah tekanan

China melihat kekurangan tenaga mahir semakin buruk di tengah tekanan teknologi

China menjangkakan kekurangan pekerja mahir akan bertambah lama seiring berjalannya waktu ketika pemerintah mengembangkan industri berteknologi tinggi, memusatkan perhatian pada perlunya latihan dan pendidikan yang lebih baik.

Ketidakcocokan antara pekerjaan dan kemahiran akan menjadi masalah utama dalam pasaran buruh, kata Gao Gao, timbalan setiausaha jeneral Suruhanjaya Pembangunan dan Pembaharuan Nasional kepada wartawan pada hari Isnin berikutan pelepasan rancangan pekerjaan lima tahun baru hingga 2025. Sementara bahagian pekerja mahir telah meningkat menjadi sekitar 30% tenaga kerja, ia tetap rendah berbanding dengan rumah kuasa pembuatan yang lain, katanya.

Ekonomi menghadapi percanggahan struktur kekurangan pekerja mahir dan pengangguran yang tinggi dan meningkat di kalangan orang muda. Perniagaan di wilayah pesisir timur negara ini melaporkan kesukaran untuk merekrut pekerja, sementara kadar pengangguran mereka yang berumur 16-24 tahun lebih dari tiga kali ganda kadar nasional iaitu 5.1%.

Dalam rancangan terperinci yang diterbitkan pada lewat Jumaat, Majlis Negeri – setara dengan kabinet pemerintah China – berjanji untuk meningkatkan tahap kemahiran dalam ekonomi, terutama melalui pendidikan vokasional. Purata tahun pendidikan kumpulan umur bekerja akan meningkat kepada 11.3 tahun dari 10.8 tahun. Sebagai satu-satunya sasaran wajib di antara 10 matlamat yang disenaraikan, ini menandakan usaha negara untuk meningkatkan sektor pembuatannya dan meningkatkan rantaian nilai.

“Kekurangan tenaga kerja di sektor pembuatan sangat terkenal,” kata Gao, terutama ketika permintaan untuk tenaga mahir meningkat dan pekerja di bidang pembuatan bertambah tua. China perlu mempercepat latihan bakat yang sangat diperlukan dalam bidang utama dan berusaha untuk memenuhi permintaan tenaga kerja di sektor pembuatan, katanya.

China berhasrat menambahkan 55 juta pekerjaan di bandar pada tahun 2025 dan membatasi kadar pengangguran pada 5.5%, menurut rancangan itu.

Beijing telah berjanji untuk menjadikan pekerjaan sebagai prioriti utama dari kebijakan ekonominya, suatu tujuan yang lebih penting baru-baru ini kerana pihak berkuasa membuat desakan yang lebih besar untuk mengurangkan ketaksamaan untuk mencapai “kesejahteraan bersama”. Sebahagiannya termasuk meningkatkan hak pekerja, terutama dalam industri seperti teknologi, yang diberitahu pada hari Jumaat oleh mahkamah tinggi yang memperingatkan tentang budaya kerja berlebihan.

Mengenai hak pekerja, pemerintah berjanji untuk mengawasi syarikat untuk menggunakan waktu kerja yang sesuai dengan undang-undang dan memastikan pekerja mendapat cuti. Ia juga berjanji untuk mengurangi diskriminasi dalam tenaga kerja, mendorong majikan untuk menerapkan kebijakan yang fleksibel untuk pekerja yang merawat bayi dan memberikan latihan profesional kepada wanita yang meninggalkan tempat kerja untuk melahirkan.

Fokus baru dalam rancangan pekerjaan adalah janji untuk meningkatkan bahagian upah pekerja dalam ekonomi, langkah yang akan merapatkan jurang pendapatan. Beijing berjanji untuk meningkatkan pampasan pekerja untuk pekerja, terutama untuk pekerja lini depan, dan pada masa yang sama meningkatkan produktiviti upah dan buruh. – Bloomberg

Sila Baca Juga

Demokrat Dewan Eksklusif AS menggesa FCC untuk mengelakkan potensi bahaya

Demokrat Dewan Eksklusif AS menggesa FCC untuk mengelakkan potensi bahaya tanpa wayar keselamatan udara

WASHINGTON (Reuters) – Dua Ahli Demokrat Dewan Utama AS pada hari Jumaat menggesa Suruhanjaya Komunikasi …

%d bloggers like this: