Clowning adalah perniagaan yang serius bagi doktor untuk kehilangan tempat
Clowning adalah perniagaan yang serius bagi doktor untuk kehilangan tempat

Clowning adalah perniagaan yang serius bagi doktor untuk kehilangan tempat tinggal di ‘kawasan retak’ Brazil

SAO PAULO (Reuters) – Dalam jaket doktornya yang putih, psikiatri Flavio Falcone tidak dapat meminta penagih tanpa tempat tinggal untuk bercakap.

Tetapi berkostum sebagai jester dengan hidung merah terang, dia telah menjadi ikon di “cracolandia,” atau kawasan retak Brazil: gurun yang berbahaya sekitar lapan blok di pusat bersejarah Sao Paulo di mana penagih berkeliaran dan mendorong.

Pesakit Falcone mengenalnya sebagai The Clown, bukan sebagai doktor.

Dia memperlakukan semakin banyak penduduk Brazil, didorong ke jalan oleh pandemi COVID-19 yang telah merosakkan ekonomi negara itu. Sokongan pemerintah awal, garis hidup bagi banyak orang, juga goyah.

“Karakter ini mewakili pendedahan kesalahan, kerapuhan dari apa yang ada dalam bayangan. Pendedahan kegagalan,” kata Falcone.

“Apa yang membuat anda ketawa adalah badut yang bergerak, bukan badut yang berjalan lurus. Orang-orang yang berada di jalanan benar-benar merupakan kegagalan masyarakat kapitalis.”

Falcone bukan badut karnival rata-rata anda.

Terpesona dengan budaya jalanan hip-hop, dia memakai rantai emas dan topi bertepi rata dan melintasi jalan-jalan diikuti oleh pembesar suara yang rapuh.

Bekerja dengan aktres Andrea Macera, Falcone menggunakan kostum dan muzik untuk memecah kesegaran dengan para gelandangan sebagai langkah awal untuk mendapatkan mereka rawatan kesihatan mental dan ketagihan yang mereka perlukan. Pada masa “radio” yang dianjurkan oleh Falcone dan Macera, orang-orang yang kehilangan tempat tinggal di kawasan retak dapat meminta lagu dan bahkan melakukan rap. Di sekitar kawasan awam, penagih berkumpul dan menyalakan paip retak yang langsing.

Pekerjaannya di kawasan kejiranan sejak 2012 menjadikannya pengikut setia. Seorang lelaki yang mendapat bantuan ketagihan dari Falcone menatu perkataan “badut” dalam bahasa Portugis di pergelangan tangannya.

Dengan sokongan pemerintah yang merosot dari kawasan retak, Falcone telah berusaha untuk mengisi kekosongan.

Pada bulan April 2020, satu bulan setelah wabak pertama melanda Brazil, pemerintah menutup tempat tinggal tanpa tempat tinggal di sini sebagai sebahagian daripada usaha membersihkan pusat bandar untuk memberi jalan pembinaan. Tempat perlindungan terdekat terletak kira-kira 3 kilometer (1.86 batu).

Falcone dan Macera membantu mencari tempat tinggal bagi kira-kira 20 orang yang kehilangan tempat tinggal dan mengedarkan 200 khemah yang disediakan oleh sebuah badan bukan kerajaan Brazil. Pada akhir tahun 2020, mereka melancarkan program baru yang disebut “Atap, Pekerjaan dan Perawatan” untuk menawarkan bantuan kepada para tunawisma, dengan dana dari pejabat pendakwa buruh setempat.

Penduduk kehilangan tempat tinggal telah meningkat setelah 600 reais ($ 106,16) sebulan pembayaran bantuan kecemasan kerajaan kepada orang miskin dikurangkan dan akhirnya habis pada akhir tahun 2020. Setelah kelewatan dalam persetujuan kongres, pembayaran akan disambung semula pada bulan ini dengan kadar yang lebih rendah kadar.

Bagi banyak orang, bantuan itu terlalu sedikit, terlambat. Berjuta-juta orang telah mengalami kemiskinan sejak awal tahun ini.

Bagi Jonatha de David Sousa Reis dan Bruna Kelly Simoes, itu bermakna kehilangan rumah mereka. Pasangan itu berpindah ke khemah sementara, digantung di antara dua pokok, di dataran umum di kawasan retak tahun ini.

“Selagi tidak ada pekerjaan, pembayaran kecemasan seharusnya dipertahankan sebagaimana adanya,” kata Reis, 34,. “Itu sukar, sangat sukar.”

Mereka tiba di jalanan ketika COVID-19 mencapai titik paling mematikan dalam rekod di Brazil. Setiap minggu sejak akhir Februari telah melihat catatan harian baru kematian akibat coronavirus.

Sebaik sahaja minggu depan, Brazil mungkin mengatasi rekod AS sebanyak 3.285 kematian setiap hari, berdasarkan purata tujuh hari, menurut Institut Metrik dan Penilaian Kesihatan (IHME) di University of Washington.

Reis mengatakan dia berharap dapat mendapatkan pekerjaan kembali di syarikat perkapalan di mana dia biasa bekerja setelah wabak itu mereda, walaupun itu sepertinya tidak mungkin terjadi dalam waktu dekat. Ahli epidemiologi menjangkakan wabak itu akan bertambah buruk pada bulan-bulan yang akan datang. Brazil berada di kedudukan kedua setelah Amerika Syarikat dalam kematian dan kes.

Bagi Jailson Antonio de Oliveira, 51, Falcone adalah garis hidup utamanya. Usaha filantropi badut membayar ruang untuk dirinya dan kekasihnya, walaupun dia tidak lagi dapat membeli daging setelah pembayaran kecemasan habis.

“Hari ini saya mempunyai kehidupan yang lebih baik kerana Flavio Falcone, badut itu,” kata Oliveira, dengan badut tatu di pergelangan tangannya. “Dia lengan kanan saya, dia membantu dengan segala yang dia mampu.”

($ 1 = 5.6516 reais)

(Pelaporan oleh Amanda Perobelli; Penulisan oleh Jake Spring; Penyuntingan oleh Richard Chang)

Sila Baca Juga

Negara negara Eropah mungkin perlu mencampurkan tembakan COVID 19 di tengah krisis

Negara-negara Eropah mungkin perlu mencampurkan tembakan COVID-19 di tengah krisis AstraZeneca

PARIS (Reuters) – Beberapa negara Eropah mempertimbangkan untuk mencampurkan vaksin COVID-19 untuk warganegara yang menerima …

%d bloggers like this: