Cobaan Lebanon dari perang saudara ke letupan pelabuhan
Cobaan Lebanon dari perang saudara ke letupan pelabuhan

Cobaan Lebanon dari perang saudara ke letupan pelabuhan

BEIRUT (Reuters) – Salah satu tahun terburuk dalam sejarah ribut di Lebanon semakin hampir dengan negara itu terguncang akibat ledakan kimia besar-besaran dan kemerosotan ekonomi yang sepertinya akan menyebabkan lebih banyak masalah pada tahun 2021.

Berikut adalah garis masa beberapa masalah Lubnan sejak tahun 1975:

1975

Perang saudara meletus setelah orang bersenjata Kristian menyerang sebuah bas yang membawa penduduk Palestin di selatan Beirut. Garis depan “Garis Hijau” membahagi Beirut menjadi Timur Kristian dan Barat Muslim.

1978

Israel menyerang Lubnan selatan dan mendirikan zon pendudukan dalam operasi menentang gerila Palestin.

1982

Israel menyerang hingga ke Beirut. Tentera Syria digulingkan dari Beirut dan ribuan pejuang Palestin di bawah Yasser Arafat diasingkan melalui laut setelah pengepungan berdarah selama 10 minggu.

Sekutu dan ketua tentera militan Kristian, tentera Lebanon, Bashir Gemayel, dipilih sebagai presiden tetapi dibunuh sebelum menjawat jawatan itu. Ratusan orang awam di kem pelarian Palestin Sabra dan Shatila dibantai oleh militan Kristian yang dibenarkan oleh tentera Israel.

Saudara Bashir, Amin Gemayel, menjadi presiden.

Pengawal Revolusi Iran menubuhkan Hizbullah di Lubnan.

1983

Israel dan Lebanon menandatangani perjanjian damai di bawah naungan AS. Syria menentangnya dan tidak pernah disahkan.

Pengebom bunuh diri Muslim Syiah membunuh 241 Marinir AS dan 58 pasukan payung terjun Perancis di Beirut sebagai sebahagian daripada pasukan multinasional.

1984

Anggota tentera Islam merampas Beirut Barat. Tentera Lubnan berpecah mengikut garis agama. Perjanjian damai dengan Israel dibatalkan dan Gemayel memutuskan hubungan dengan Israel di bawah tekanan Syria.

1988

Parlimen gagal memilih pengganti Gemayel, yang melantik komander tentera Kristian Jeneral Michel Aoun untuk mengetuai kabinet tentera. Pegawai Muslim berhenti.

1989

Parlimen memilih presiden Rene Mouawad. Dia dibunuh oleh bom di Beirut Barat beberapa hari kemudian. Parlimen memilih presiden Elias Hrawi tetapi Aoun menolak kewibawaannya.

Aoun mengisytiharkan perang pembebasan terhadap pasukan Syria dan menentang perjanjian damai Taif yang dirundingkan di Arab Saudi.

1990

Aoun dan milisi Pasukan Lubnan Kristian yang diketuai oleh Samir Geagea bertempur selama berbulan-bulan untuk mengawal wilayah kristian. Vatikan mengatur gencatan senjata.

Pada bulan Oktober, pasukan Syria mengusir Aoun dari istana presiden. Dia pergi ke pengasingan di Perancis.

1991

Parlimen meluluskan undang-undang amnesti yang mengampuni semua kejahatan politik ketika perang saudara berakhir.

1992

Rafik al-Hariri, seorang jutawan yang disokong Arab Saudi, menjadi perdana menteri selepas pilihan raya pasca perang pertama.

1996

Israel melancarkan “Operasi Grapes of Wrath” selama 17 hari, yang membunuh lebih dari 200 orang Lebanon sebagai pembalasan kerana Hizbullah menembak Israel utara.

2005

Hariri terbunuh pada 14 Februari ketika bom besar meletup ketika kenderaannya melintasi Beirut; 21 yang lain juga mati.

Demonstrasi besar-besaran dan tekanan antarabangsa memaksa Syria menarik tentera dari Lebanon. Sekutu Syiah di Damsyik mengadakan demonstrasi besar mereka untuk menyokong Syria.

2006

Pada bulan Julai, Hizbullah melintasi sempadan ke Israel, menculik dua tentera Israel dan membunuh yang lain, mencetuskan perang lima minggu. Sekurang-kurangnya 1,200 orang di Lebanon dan 158 orang Israel terbunuh.

Selepas perang, ketegangan di Lubnan meredakan gudang senjata Hizbullah. Pada bulan November, Hizbullah dan sekutunya keluar dari kabinet yang dipimpin oleh Perdana Menteri yang disokong oleh Barat, Fouad Siniora dan menganjurkan demonstrasi jalanan menentangnya.

Ahli politik anti-Syria, Pierre Gemayel, anak sulung Amin Gemayel, dibunuh pada bulan November.

2007

Hizbullah dan sekutunya mengekalkan tunjuk perasaan menentang pemerintah Siniora sepanjang tahun. Permintaan mereka yang dinyatakan adalah kuasa veto dalam pemerintah.

2008

Wissam Eid, seorang pegawai perisikan polis yang menyiasat pembunuhan Hariri, terbunuh dengan bom kereta pada bulan Januari.

Pada bulan Mei, kabinet Siniora menuduh Hizbullah menjalankan rangkaian telekomunikasi swasta dan memasang kamera pengintip di lapangan terbang Beirut. Kabinet berjanji akan tindakan undang-undang terhadap rangkaian.

Hizbullah mengatakan langkah menentang rangkaian telekomunikasi itu adalah pengisytiharan perang oleh pemerintah. Setelah konflik singkat, Hizbullah menguasai Beirut barat yang kebanyakannya beragama Islam.

Selepas pengantaraan, para pemimpin saingan menandatangani perjanjian di Qatar untuk mengakhiri konflik politik selama 18 bulan.

2011

Pemerintahan pertama yang dipimpin oleh pewaris politik Hariri, Saad, digulingkan ketika Hizbullah dan sekutunya berhenti kerana ketegangan terhadap pengadilan PBB yang disokong oleh pembunuhan Rafik al-Hariri.

2012

Pejuang Hizbullah dikerahkan di Syria untuk membantu pasukan pemerintah yang menghadapi pemberontakan Sunni terhadap Presiden Bashar al-Assad.

Pada bulan Oktober, bom kereta membunuh pegawai keselamatan kanan Wissam al-Hassan. Unit perisik yang dipimpinnya pada bulan Ogos telah menahan Michel Samaha, seorang mantan menteri pro-Syria yang dituduh mengangkut bom yang dipasang di Syria untuk melancarkan serangan di Lebanon.

2017

Hubungan Saad al-Hariri dengan Arab Saudi, yang sangat marah dengan memperluas peranan Hizbullah di Lebanon, menyerang seorang nadir pada bulan November ketika diakui secara luas Riyadh memaksanya mengundurkan diri dan menahannya di kerajaan itu. Arab Saudi dan Hariri secara terbuka menolak versi peristiwa ini, walaupun Emmanuel Macron dari Perancis kemudiannya mengesahkan bahawa Hariri ditahan di Arab Saudi.

2019

Di tengah ekonomi yang stabil dan aliran masuk modal yang perlahan, pemerintah menghadapi tekanan untuk mengekang defisit anggaran yang besar.

Cadangan untuk memotong rang undang-undang gaji dan pencen negara menghadapi tentangan yang sengit. Kerajaan bersumpah untuk melakukan pembaharuan yang tertangguh lama tetapi gagal membuat kemajuan yang mungkin membuka sokongan asing.

Pada bulan Oktober, langkah pemerintah untuk membuat panggilan telefon internet memicu tunjuk perasaan besar terhadap golongan elit yang berkuasa. Lubnan dari semua mazhab mengambil bahagian, menuduh pemimpin rasuah dan salah urus.

Hariri berhenti pada 29 Oktober. Krisis kewangan bertambah cepat. Pendeposit dibebaskan dari simpanan mereka sebagai gigitan kecairan mata wang. Mata wang mula merosot.

2020

Hassan Diab, seorang akademik yang kurang dikenali, menjadi perdana menteri dengan sokongan dari Hizbullah dan sekutunya.

Lubnan gagal membayar hutang negara pada bulan Mac.

Perbincangan dengan IMF tidak dapat dicapai kerana pihak utama dan bank yang berpengaruh menentang rancangan pemulihan kewangan.

Keruntuhan kewangan bertambah cepat, dengan mata wang yang hilang hingga 80% dari nilainya. Kadar kemiskinan melambung tinggi.

Pada 4 Ogos, sebilangan besar amonium nitrat meletup di pelabuhan Beirut, membunuh 200 orang, mencederakan 6,000 orang dan menghancurkan Beirut, mendorong pemerintah Diab untuk berhenti.

Tribunal yang disokong oleh PBB menjatuhkan hukuman ke atas seorang anggota Hizbullah yang bersekongkol untuk membunuh Rafik al-Hariri 15 tahun selepas kematiannya.

Hariri ditugaskan untuk membentuk kerajaan baru tetapi pihak-pihak tetap berselisih faham dengan portfolio walaupun Bank Dunia memberi amaran bahawa kemiskinan kemungkinan akan melanda lebih dari separuh penduduk pada tahun 2021 dan simpanan bank pusat berkurang.

(Penulisan oleh Tom Perry dan William Maclean; penyuntingan oleh Ed Osmond dan Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

Sistem kesihatan Portugal di ambang keruntuhan ketika kes COVID 19 melonjak

Sistem kesihatan Portugal di ambang keruntuhan ketika kes COVID-19 melonjak

LISBON (Reuters) – Sistem kesihatan awam Portugal hampir runtuh kerana hospital di daerah-daerah yang paling …

%d bloggers like this: