Covid 19 41 kelompok yang dikaitkan dengan sekolah jarak yang menyebabkan
Covid 19 41 kelompok yang dikaitkan dengan sekolah jarak yang menyebabkan

Covid-19: 41 kelompok yang dikaitkan dengan sekolah, jarak yang menyebabkan 2,268 kes sejak Januari

PUTRAJAYA: Terdapat 41 kelompok Covid-19 yang berasal dari sekolah dan universiti sejak Januari, sehingga menghasilkan 2.268 kes positif setakat ini.

Dalam kemas kini hariannya Covid-19, Ketua Pengarah Kesihatan Tan Sri Dr Noor Hisham Abdullah berkata, 1,058 kes positif berpunca dari wabaknya di institut pengajian tinggi.

Selebihnya dari sekolah menengah (631 kes), prasekolah dan sekolah rendah (419), dan lain-lain (120).

“Dalam tiga bulan terakhir, 41 kluster dari sektor pendidikan meliputi 15 dari pusat pendidikan tinggi, 11 dari sekolah menengah, 10 dari prasekolah dan sekolah rendah, serta lima kluster yang melibatkan pusat tahfiz dan madrasah.

“Ini termasuk tiga kelompok baru yang diumumkan pada hari Khamis, yaitu kelompok Paloh Rambai, kelompok Merinding, dan kelompok Persiaran Maktab,” kata Dr Noor Hisham pada hari Khamis (25 Maret).

Dr Noor Hisham berkata, Kementerian Kesihatan mendesak semua pihak yang terlibat dalam sektor pendidikan, baik itu guru, ibu bapa, pelajar, pemandu kenderaan sekolah atau pengusaha kantin, untuk selalu mematuhi prosedur operasi standard (SOP) Covid-19.

“Kementerian mengalu-alukan komitmen Kementerian Pendidikan untuk memastikan bahawa pelajar tidak ketinggalan dan dapat meneruskan pembelajaran dalam persekitaran yang selamat.

“Sentiasa amalkan langkah pencegahan dan kawalan Kementerian Kesihatan Covid-19 sebelum, selama, dan setelah waktu sekolah,” kata Dr Noor Hisham.

Katanya, ini termasuk memakai topeng muka dan juga amalan menjauhkan diri di kalangan pelajar dan guru setiap masa.

“Jarak harus selalu dijaga ketika di dalam kelas, aktiviti luar dan juga semasa perjalanan pulang dari sekolah,” katanya.

Dia menambah bahawa Kementerian Pendidikan harus mempertimbangkan untuk menutup sekolah dengan segera sekiranya terdapat jangkitan yang dikesan di kalangan kanak-kanak sekolah.

“Ini untuk membolehkan sanitasi berfungsi dan mencegah penyebaran jangkitan Covid-19 kepada orang lain di sekolah,” katanya.

Dr Noor Hisham berkata, kementeriannya akan terus berusaha untuk memastikan kesihatan dan keselamatan rakyat di sektor pendidikan diutamakan.

Kementerian Pendidikan mengumumkan pembukaan semula institusi pendidikan, mulai 20 Januari dengan mereka yang menduduki Sijil Pelajaran Malaysia (SPM) dan peperiksaan sekolah menengah tahun akhir yang lain.

Pada 1 Mac, pembukaan semula dilanjutkan ke prasekolah dan sekolah rendah.

Sila Baca Juga

IGP Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada

IGP: Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada di negara ini

MELAKA: Polis percaya ahli perniagaan buruan Datuk Seri Nicky Liow Soon Hee masih berada di …

%d bloggers like this: