Covid 19 Kekebalan kawanan mungkin tidak diperlukan untuk PRU15 kata Khairy
Covid 19 Kekebalan kawanan mungkin tidak diperlukan untuk PRU15 kata Khairy

Covid-19: Kekebalan kawanan mungkin tidak diperlukan untuk PRU15, kata Khairy

PETALING JAYA: Mencapai kekebalan kelompok mungkin tidak perlu bagi negara itu untuk mengadakan pilihan raya umum ke-15, kata Khairy Jamaluddin (gambar).

“Saya tidak fikir kita harus mencapai kekebalan sebelum kita selesa untuk mengadakan pilihan raya.

“Selagi jumlah kes menurun, banyak orang diberi vaksin, walaupun tidak mengurangkan penularan, walaupun kita tidak mendapat kekebalan, hasil terburuk Covid-19 dicegah untuk sebilangan besar penduduk Malaysia, maka akan selamat mengadakan pilihan raya.

“Sekiranya anda menunggu sifar kes selama berminggu-minggu, itu tidak mungkin,” kata Menteri Sains, Teknologi dan Inovasi yang diadakan di Webinar Kesihatan Asean 2021 pada hari Rabu (7 April).

Khairy juga mengatakan bahawa bahkan pakar kesihatan teratas di negara ini tidak dapat meramalkan atau menentukan kapan selamat untuk menyatakan penyakit ini telah berakhir sepenuhnya.

Dr Khor Swee Kheng, yang merupakan pakar sistem kesihatan dan polisi, mengatakan ada kemungkinan virus Covid-19 dapat ada di dunia “tanpa batas waktu”.

“Ada juga kemungkinan bahawa walaupun anda mencapai liputan vaksinasi 80%, anda harus kembali memvaksinasi penduduk,” kata Dr Khor, yang juga ahli panel dalam webinar.

Sementara itu, mengenai ketakutan berterusan mengenai vaksin AstraZeneca, Khairy mengatakan masih ada lebih banyak masa sebelum vaksin AstraZeneca tiba di Malaysia.

“Bagaimana kita menilai vaksin adalah dengan mengamati apa yang terjadi di bahagian lain dunia, terutama berkaitan dengan kejadian buruk.

“Kami mengadakan mesyuarat jawatankuasa untuk membincangkan hal ini. Vaksin akan datang pada bulan Mei dari kemudahan Covax, jadi kami mempunyai sedikit masa untuk memutuskan apakah akan dilakukan atau tidak.

“Pada masa ini, Agensi Ubat-ubatan Eropah belum mengeluarkan laporan, yang akan menentukan apakah ada kaitan antara vaksin dan pembekuan darah atau tidak.

“Kita dapat memutuskan apakah kita dapat meneruskannya (setelah laporan itu keluar),” katanya.

Dia juga mengatakan bahwa sebuah jawatankuasa kecil telah dibentuk untuk menentukan segmen atau kelompok garis depan ekonomi mana yang akan diutamakan untuk vaksinasi.

Kriteria untuk menilai sama ada kumpulan tersebut diprioritaskan akan didasarkan pada faktor seperti kesan ekonomi sektor itu dan sama ada pekerjanya biasanya bekerja di persekitaran yang penuh sesak dan fizikal.

Sila Baca Juga

Beg hitam dan merah bergerak keluar dari lantai yang menempatkan

Beg hitam dan merah bergerak keluar dari lantai yang menempatkan pejabat Hasanah, kata mahkamah

KUALA LUMPUR (BK): Beberapa pegawai bahagian penyelidikan Jabatan Perdana Menteri (JPM) dilihat menarik beg dan …

%d bloggers like this: