COVID 19 memacu gangguan teknologi pendidikan memperdalam jurang digital
COVID 19 memacu gangguan teknologi pendidikan memperdalam jurang digital

COVID-19 memacu gangguan teknologi pendidikan, memperdalam jurang digital

TORONTO / NEW YORK (Reuters) – Pandemik COVID-19 memperluas ketidakadilan dalam mengakses dan mendapat manfaat daripada pendidikan tetapi masa depan pembelajaran dapat menjadi lebih setara, kata para peserta kepada panel Reuters Next pada hari Isnin.

Pandemi ini mempercepat peningkatan pembelajaran maya dan gangguan status quo yang sedang berlangsung tetapi mungkin tidak akan menghilangkan arahan secara langsung, kata mereka.

COVID-19 memaksa Universiti Oxford dan pelbagai sekolah lain dalam talian di tengah-tengah penutupan COVID. “Kami mengejutkan diri kami sendiri” kerana kemampuan mereka melakukannya, kata Naib Canselor Louise Richardson.

Tetapi pembelajaran secara peribadi bukanlah perkara masa lalu.

“Saya fikir cara ijazah sarjana kita pada masa ini disusun tidak akan membolehkan kita mengaktifkan sesuatu secara dalam talian secara eksklusif. Kita melakukannya sekarang, semasa kita bercakap, kerana wabak, tetapi kita selalu mahukan komponen fizikal yang serius semasa ijazah sarjana. “

Semasa wabak itu, syarikat pembelajaran dalam talian Udacity menyaksikan permintaan untuk kursus maya meningkat, kata Presiden Udacity Sebastian Thrun. Pendaftarannya meningkat dua kali ganda. Penglibatannya dengan syarikat “secara besar-besaran” meningkat.

“Adakah talian akan menggantikan universiti? Ia tidak akan pernah berlaku,” katanya.

“Bisakah kita menjangkau orang-orang yang saat ini tidak dihubungi? Dan di sana, jawabannya adalah ya.”

Thrun dan Richardson mengatakan bahawa jurang antara mereka yang mempunyai hubungan digital dan mereka yang kekurangannya terus menjadikan pendidikan sebagai tanda keistimewaan walaupun di tengah-tengah usaha untuk mencapai tahap persaingan.

Tetapi wabak ini semakin mendalam bukan sahaja jurang digital tetapi ketidaksamaan di peringkat isi rumah: orang yang tidak mampu belajar di rumah atau swasta akan ketinggalan. Wanita yang ditugaskan untuk menjaga anak dan pendidikan di rumah akan dipaksa atau dipaksa keluar dari tenaga kerja.

“Gajah terbesar di dalam bilik adalah hubungan antara keluarga kerjaya, sekolah, tempat pelajar pergi dan ekonomi,” kata Dwayne Matthews, Pakar Strategi Pendidikan dan Pengasas Makmal Pembelajaran Tomorrow Now.

“Itu terutama bergantung pada wanita kerjaya. Dan itu adalah kebimbangan yang sangat besar.”

Ekuiti terus menjadi masalah, kata Salman Khan, pengasas Khan Academy, “kerana COVID anak-anak semakin banyak jurang yang lebih besar.” Tetapi Khan meramalkan masa depan pendidikan akan lebih setara dengan masa kini.

“Bagi mereka yang kurang kaya, sebelum mereka tidak mempunyai apa-apa … Sekarang, mereka menggunakan sumber seperti Khan Academy,” katanya. “Saya rasa anda akan melihat level permainan.”

Oleh kerana pembelajaran digital melonggarkan kekangan kapasiti, itu juga akan menjadikan pendidikan lebih adil, katanya. “Saya fikir ketika kita maju, kita menuju ke masyarakat yang lebih egaliter.”

Selain memaksa institusi pengajian tinggi mengubah cara mereka mengajar dan menjangkau pelajar, wabak ini juga telah menekankan betapa pentingnya apa yang dilakukan oleh institusi-institusi ini, kata Richardson – dan itu melampaui pendidikan.

Dia menunjukkan populisme anti-pakar yang mendorong Brexit. Sekarang, katanya, di tengah wabah dan ketika universiti seperti Oxford membuat vaksin dan mengetahui pentingnya dexamethasone, masyarakat tidak dapat memperoleh cukup pakar.

“Universiti telah memberi nasihat kepada pemerintah mengenai keberkesanan pemakaian topeng, jarak sosial, keseluruhan gamut … Dari satu segi, kes kita dibuat untuk kita, yang tidak bermaksud kita tidak perlu terus berusaha untuk menjaga orang ramai di pihak kami. “

Lalu lintas platform PBS “hampir empat kali ganda” pada musim bunga, kata VP Pendidikan Sara Schapiro.

“Sumber seperti itu akan terus berkembang dan sangat penting,” katanya. “Kami berada di ruang yang berbeza daripada yang kami ada hampir setahun yang lalu. … Ini adalah saat perubahan paradigma untuk pendidikan dan saya harap itu tetap bertahan. “

Keperluan untuk pendekatan pendidikan yang lebih lincah dan inovatif akan tetap lama setelah wabak itu berakhir, kata Helen Fulson, Ketua Pegawai Produk di Twinkl.

“Berapa banyak anak hari ini yang akan melakukan pekerjaan yang saat ini tidak ada? Kami tidak tahu bagaimana untuk melatih pekerjaan ini,” katanya.

“Sekiranya anak-anak dapat menyelesaikan masalah, mereka dapat menerapkannya pada apa saja yang harus mereka lakukan di masa depan. Dan itulah kuncinya.”

Untuk liputan lebih lanjut dari persidangan Reuters Next sila klik di sini [add link to the Take-a-Look] atau www.reuters.com/business/reuters-next

Untuk menonton Reuters Next secara langsung, lawati https://www.reutersevents.com/events/next/register.php

(Pelaporan oleh Anna Mehler Paperny, Amran Abocar dan Jonathan Leff; Penyuntingan oleh Lisa Shumaker dan Nick Zieminski)

Sila Baca Juga

Teks Switzerland tidak dapat memilih misteri asal QAnon

Teks Switzerland tidak dapat memilih misteri asal QAnon

“Q” yang misterius di sebalik gerakan konspirasi QAnon, yang berperan penting dalam serangan Capitol AS, …

%d bloggers like this: