Covid 19 Rumah orang tua digalakkan untuk membuat pra pendaftaran untuk rancangan
Covid 19 Rumah orang tua digalakkan untuk membuat pra pendaftaran untuk rancangan

Covid-19: Rumah orang tua digalakkan untuk membuat pra-pendaftaran untuk rancangan vaksinasi

KUALA LUMPUR (BK): Hanya satu daripada 20 rumah orang tua di Malaysia yang telah melakukan pra-pendaftaran untuk vaksinasi Covid-19, menjadikan penduduk dan kakitangan di rumah lain berisiko kehilangan vaksin atau membuatnya terlambat, menurut pegawai terlibat dengan pelancaran rancangan vaksinasi untuk warga tua.

Institut Penyelidikan Penuaan Malaysia di Universiti Putra Malaysia (MyAgeing) menganggarkan terdapat sekurang-kurangnya 1,000 rumah orang tua di Malaysia, separuh daripadanya tidak diketahui oleh Kementerian Kesihatan (KKM) dan Jabatan Kebajikan Masyarakat (JKM) dan oleh itu tidak dapat dihubungi .

Sehingga kini, hanya 50 pusat yang telah melakukan pra-pendaftaran untuk vaksinasi, menurut MyAgeing dan MoH.

Sebahagiannya tidak berlesen, sementara yang lain dilesenkan oleh pelbagai pihak berkuasa, seperti pemerintah daerah.

Dr Noraliza Noordin Merican dari Bahagian Pembangunan Kesihatan Keluarga KKM memberitahu BK adalah penting bagi semua pusat untuk melakukan pra-pendaftaran sehingga mereka dapat mengalokasikan sumber dengan betul untuk memberi vaksin kepada staf dan penduduk, yang mungkin terbaring di tempat.

“Sekiranya mungkin, kami lebih suka memberikan (vaksin) di pusat jagaan mereka kerana kami lebih suka tidak membawanya ke khalayak ramai kerana orang tua mempunyai risiko yang lebih tinggi. Sekiranya kita dapat memvaksinasi mereka di pusat itu, lebih senang dan jauh lebih selamat untuk mereka, ”katanya.

Walau bagaimanapun, beberapa pengusaha rumah tua ragu-ragu untuk membuat pra-pendaftaran vaksin kerana takut akan memberi kesan. Perwakilan dari Persatuan Pengendali Penjagaan Umur Kediaman Malaysia (Agecope) mengatakan banyak anggota mereka bimbang mereka akan dikenakan denda kerana menjalankan pusat jagaan tanpa izin atau mengambil pekerja asing yang tidak berdaftar sebagai pengasuh untuk menampung kekurangan kakitangan yang meningkat akibat wabak tersebut.

Dr Noraliza memberi jaminan bahawa KKM tidak akan mengambil tindakan terhadap pengendali ini, dengan mengatakan bahawa keutamaan mereka adalah mendapatkan vaksin sebanyak mungkin dan bukan pendaftaran pusat atau status imigresen pekerja.

“Selagi kita tahu berapa banyak (orang) yang berada di rumah, berapa banyak dari mereka yang bersedia untuk diberi vaksin, (juga) ada alahan – itu adalah perkara paling penting yang ingin kita ketahui,” katanya .

Dia menambah operator dan kakitangan boleh mengganti bahagian yang meminta MyKad atau nombor pasport dengan nombor telefon bimbit atau membiarkannya kosong.

Dia menekankan pentingnya staf yang memberi perawatan, tanpa mengira kewarganegaraan, mendaftar untuk mendapatkan vaksin sekarang dan bukannya menunggu pendaftaran terbuka, kerana tidak melakukannya berarti penundaan, dengan kemungkinan akibat hidup dan mati.

BK menghubungi beberapa pusat jagaan warga tua, termasuk rumah kebajikan, untuk bertanya sama ada mereka mengetahui proses pra-pendaftaran. Sebilangan kecil telah menghantar borang pra-pendaftaran mereka, sementara yang lain mendapat tanggapan bahawa pendaftaran akan bermula pada bulan April. – BK

Sila Baca Juga

Malaysia menyeru dialog pembebasan Aung San Suu Kyi dan lain lain

Malaysia menyeru dialog, pembebasan Aung San Suu Kyi dan lain-lain oleh tentera Myanmar

PUTRAJAYA: Malaysia meminta pembebasan pemimpin politik yang ditahan termasuk Aung San Suu Kyi, Presiden U …

%d bloggers like this: