Cucu Mussolini menandatangani kontrak profesional dengan Lazio Sukan
Cucu Mussolini menandatangani kontrak profesional dengan Lazio Sukan

Cucu Mussolini menandatangani kontrak profesional dengan Lazio | Sukan

Romano Floriani Mussolini, 18, dipanggil ke pasukan Bawah-19 kelab Rom pada bulan Februari dan telah tampil dalam empat dari lima perlawanan terakhir mereka, memperoleh tiga tahun kesepakatan. – Gambar dari Facebook / Keluarga Lazio

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


ROME, 24 Mac – Cucu diktator fasis Itali Benito Mussolini telah menandatangani kontrak profesional pertamanya dengan pasukan bola sepak Serie A, Lazio.

Romano Floriani Mussolini, 18, dipanggil ke pasukan Bawah-19 kelab Rom pada bulan Februari dan telah tampil dalam empat dari lima perlawanan terakhir mereka, memperoleh tiga tahun kesepakatan.

Remaja itu, anak lelaki Alessandra Mussolini, bekas anggota parlimen Eropah untuk parti Forza Italia, menyiarkan gambar dirinya menandatangani kontrak di laman Instagramnya, di mana dia BK Romano Floriani.

“Memikirkan kembali dari mana saya bermula, saya sangat gembira dapat menandatangani kontrak profesional pertama saya dengan Lazio, dan menghabiskan tiga tahun lagi dengan kemeja ini,” tulisnya.

Floriani Mussolini adalah anak ketiga Alessandra Mussolini dan suami Mauro Floriani, dan cucu Benito Mussolini, yang merupakan perdana menteri Itali dari tahun 1922 hingga 1943 setelah rampasan kuasa fasis.

Pemain pertahanan itu kini berada di tahun terakhirnya di St George’s British International School di Rome, yang berdekatan dengan tempat latihan Lazio berhampiran Formello.

Floriani Mussolini, yang juga memiliki mantra di sektor pemuda Roma, telah menjauhkan diri dari politik.

“Di Lazio, saya dinilai hanya dengan cara saya bermain dan bukan kerana nama keluarga saya adalah Mussolini,” katanya kepada akhbar Il Messaggero.

Sebilangan kecil peminat Lazio, yang dikenali sebagai “ultras”, mempunyai kaitan dengan paling kanan dan sejarah perilaku rasis.

Kelab itu didenda € 50,000 (RM244,238) oleh FA Itali pada tahun 2018 setelah pelekat anti-Semit menunjukkan mangsa Holocaust, Anne Frank yang memakai kemeja pesaing bandar AS Roma diedarkan di Stadio Olimpico.

Pada tahun 2005, penyerang Paolo Di Canio memberi salam fasis kepada peminat Lazio di Curva Nord setelah kemenangan derby menentang Roma.

Setelah mendapat larangan, Di Canio dilaporkan mengatakan “Saya seorang fasis, bukan rasis”. Sejak itu dia mengatakan bahawa dia salah disebut. – Reuters

Sila Baca Juga

Bola Sepak Lingard dan West Ham membuktikan perlawanan yang sempurna

Bola Sepak: Lingard dan West Ham membuktikan perlawanan yang sempurna sebagai kedudukan keempat teratas

LONDON (Reuters) – Perpindahan pinjaman Jesse Lingard dari bayangan Old Trafford ke sorotan West Ham …

%d bloggers like this: