Dagangan yang tenang untuk niaga hadapan CPO minggu depan
Dagangan yang tenang untuk niaga hadapan CPO minggu depan

Dagangan yang tenang untuk niaga hadapan CPO minggu depan

KUALA LUMPUR: Kontrak niaga hadapan minyak sawit mentah (MSM) di Bursa Malaysia Derivatives dijangka menyaksikan dagangan yang tenang atau mundur minggu depan dengan pengambilan untung yang rendah, kerana peniaga akan bercuti untuk perayaan Krismas dan Tahun Baru, kata seorang peniaga.

Peniaga minyak sawit kanan Kumpulan Syarikat Interband Jim Teh mengatakan harganya kemungkinan akan diperdagangkan antara RM3,350 dan RM3,450 satu tan.

“Sama dengan senario tahunan, kami akan menemui beberapa aktiviti berpakaian tingkap oleh syarikat-syarikat awam dan ini akan membantu menaikkan harga minyak yang dapat dimakan ketika kami bergerak menjelang akhir tahun,” katanya kepada BK.

Sementara itu, pemilik dan pengasas bersama Palm Oil Analytics yang berpangkalan di Singapura, Dr Sathia Varqa mengatakan niaga hadapan mungkin meningkat lebih tinggi kerana pengeluaran yang lebih rendah dan stok yang lebih ketat menjadi jelas memandangkan peningkatan eksport Disember.

Mengulas mengenai penyambungan semula cukai eksport minyak sawit mentah pada Januari, dia mengatakan bahawa pasaran domestik akan baik pada masa ini walaupun ia dilihat ketat dalam enam bulan terakhir.

“Namun, harga akan tetap meningkat disebabkan oleh pengeluaran yang lebih rendah hingga pertengahan Februari tahun depan dengan kisaran harga antara RM3,400 dan RM3,550 per tan,” katanya.

Malaysia telah menetapkan cukai eksport untuk CPO pada 8.0 peratus untuk Januari 2021.

Pada hari Selasa, Jabatan Kastam Diraja Malaysia, dalam satu kenyataan, mengatakan kadar duti eksport 8.0 persen ditetapkan setelah harga pasaran CPO mencapai RM3,450 per tan dan ke atas.

Kadar ini akan berkuat kuasa dari 1 Januari hingga 31 Januari 2021, menandakan berakhirnya cukai eksport sifar yang dinikmati dari bulan Jun hingga Disember 2020, yang bertujuan untuk meningkatkan nilai eksport sawit Malaysia ke negara lain, terutama India.

Untuk minggu yang baru berakhir, harga CPO kebanyakannya lebih tinggi, disokong oleh harga minyak kacang soya yang lebih kukuh, kenaikan semalam dalam minyak kacang Chicago, serta pengeluaran dan stok stok yang lebih rendah.

Pada asas Jumaat hingga Khamis, kontrak niaga hadapan CPO untuk Januari 2021 meningkat RM191 kepada RM3,854 per tan, Februari 2021 meningkat RM180 menjadi RM3,715 satu tan, Mac 2021 meningkat RM125 menjadi RM3,569 per tan, dan April 2021 ditambah RM88 hingga RM3,447 satu tan.

Jumlah mingguan mengecil kepada 212,577 lot daripada 266,582 lot pada minggu sebelumnya, sementara minat terbuka turun kepada 210,643 kontrak daripada 222,645 kontrak seminggu sebelumnya.

Harga CPO fizikal untuk Januari Selatan meningkat RM50 hingga RM3,850 satu tan.

Pasar akan beroperasi semula pada 28 Disember. – BK

Sila Baca Juga

Menjaga ekonomi bergerak dengan rangsangan

Menjaga ekonomi bergerak dengan rangsangan

SEMUA mata memandang Pakej Bantuan Perlindungan Ekonomi dan Rakyat Malaysia (Permai) pada minggu ini setelah …

%d bloggers like this: