Dalam debut Pentagon Biden menjanjikan rehat dari politik kepolisian era
Dalam debut Pentagon Biden menjanjikan rehat dari politik kepolisian era

Dalam debut Pentagon, Biden menjanjikan rehat dari politik kepolisian era Trump

WASHINGTON (Reuters) – Presiden Joe Biden berjanji tidak akan pernah mempolitikkan tentera AS ketika melakukan lawatan pertamanya ke Pentagon sebagai panglima pimpinan pada hari Rabu, dengan tujuan untuk menarik kontras dengan era Trump dalam ucapan panjang yang menekankan kepelbagaian dalam angkatan tentera.

Biden, yang mendiang anak lelakinya, Beau, adalah seorang askar yang dikerahkan ke Iraq, mengecewakan pendekatan bekas Presiden Donald Trump terhadap tentera semasa kempen presiden, termasuk laporan bahawa Trump pernah secara peribadi menyebut tentera Amerika yang terbunuh semasa Perang Dunia Satu “kalah” dan “penyedut.”

Pengkritik mengatakan Trump secara terang-terangan mencerca norma-norma tingkah laku dalam mengejar sokongan politik secara terbuka di kalangan tentera AS, yang dimaksudkan untuk setia kepada Perlembagaan AS – bukan parti atau gerakan politik mana pun.

“Saya tidak akan pernah menghina anda, saya tidak akan menghormati anda, saya tidak akan mempolitikkan kerja yang anda lakukan,” kata Biden dari ruang taklimat Pentagon.

Dia menambah: “Ini adalah peribadi bagi saya. Keluarga Biden adalah keluarga tentera.”

Kepimpinan Pentagon berada di bawah tekanan untuk menunjukkan kemajuan dalam memerangi nasionalisme kulit putih dan ekstremisme lain dalam barisan, setelah anggota perkhidmatan tentera sekarang dan bekas didapati telah berpartisipasi dalam pengepungan Capitol AS pada 6 Januari.

Pada hari Selasa, laksamana tertinggi Tentera Laut AS mengecam dua insiden perkauman yang melibatkan simbol kebencian di kapal perang, yang menurut sumber termasuk tali yang ditinggalkan di tempat tidur pelaut Hitam.

Biden melakar sejarah dengan menamakan jeneral Tentera Darat Lloyd Austin sebagai setiausaha pertahanan Hitam AS yang pertama. Dalam pidatonya di Pentagon pada hari Rabu, Biden menekankan pencapaian lain dari tentera Hitam, dari juruterbang yang bertempur dalam Perang Dunia Kedua hingga tentera yang berperang dalam Perang Saudara.

“Pada masa ini, lebih daripada 40 peratus pasukan tugas aktif kita adalah orang yang berwajah. Sekarang sudah lama berlakunya kepelbagaian dan kekuatan penuh pasukan kita dapat dilihat di setiap peringkat jabatan ini,” kata Biden.

Namun, diskriminasi tetap berlaku di tentera AS.

Reuters pertama kali melaporkan bulan lalu bahawa hampir satu pertiga anggota tentera Amerika Syarikat menunjukkan bahawa mereka mengalami diskriminasi, gangguan atau kedua-duanya dalam tempoh 12 bulan, menurut tinjauan Jabatan Pertahanan yang ditahan selama sebahagian besar pentadbiran Trump.

Pada hari-hari pertamanya di pejabat, Biden menandatangani perintah eksekutif yang membatalkan larangan Trump terhadap individu transgender yang berkhidmat di tentera AS.

Biden menyatakan bahawa Austin, setelah mengambil alih jawatan setiausaha pertahanan, memerintahkan kajian semula kes serangan seksual.

“Pentadbiran ini … didedikasikan untuk memastikan bahawa setiap orang dilayan dengan maruah dan rasa hormat,” kata Biden.

Kunjungan Biden, yang merangkumi lawatan pameran Pentagon yang menghormati anggota perkhidmatan Hitam, sangat berbeza dengan debut Pentagon Trump pada tahun 2017. Trump menggunakan kesempatan itu untuk menandatangani perintah eksekutif yang melarang pelarian dari negara-negara majoriti Muslim memasuki Amerika Syarikat.

Namun, masih banyak pertanyaan yang belum terjawab mengenai pendekatan Biden ke Pentagon ketika spekulasi meningkat mengenai kemungkinan pemotongan belanja pertahanan, perang dua dekad di Afghanistan, penempatan AS di masa depan ke Timur Tengah dan Asia dan ketegangan dengan Iran.

Biden mengumumkan rancangan untuk kajian Pentagon mengenai strategi ke arah China tetapi sekarang tidak ada tanda-tanda adanya perubahan dalam pendekatan AS.

Biden ditemani oleh Naib Presiden Kamala Harris, wanita pertama, Amerika Hitam pertama dan Amerika Asia pertama yang memegang jawatan kedua tertinggi AS.

Harris memberi penghormatan kepada anggota perkhidmatan Black yang melanggar halangan.

“Mereka tidak hanya bergabung untuk membuat sejarah. Mereka bergabung untuk melayani,” katanya.

(Pelaporan oleh Phil Stewart, Idrees Ali dan Steve Holland; Penyuntingan oleh Alistair Bell)

Sila Baca Juga

Melemparkan jaring pencerobohan yang luas Puluhan terbakar dengan satu hack

Melemparkan jaring pencerobohan yang luas: Puluhan terbakar dengan satu hack sahaja

BOSTON: Kempen penggodaman SolarWinds yang disalahkan kepada mata-mata Rusia dan “ancaman serius” yang ditimbulkannya terhadap …

%d bloggers like this: