Dalam pesan Krismas yang dikendalikan oleh Covid paus meminta negara negara
Dalam pesan Krismas yang dikendalikan oleh Covid paus meminta negara negara

Dalam pesan Krismas yang dikendalikan oleh Covid, paus meminta negara-negara untuk berkongsi vaksin

VATICAN CITY (Reuters) – Paus Fransiskus menyerukan pesan Krismasnya pada hari Jumaat agar negara-negara berbagi vaksin Covid-19, mengatakan tembok nasionalisme tidak dapat dibangun untuk menghentikan wabah yang tidak mengenal batas.

Sebagai tanda masa, Francis menyampaikan pesan “Urbi et Orbi” tradisionalnya (ke kota dan dunia) hampir dari seorang kuliah di dalam Vatikan dan bukannya dari balkoni tengah Basilika Santo Petrus sebelum puluhan ribu.

Pandemik dan kesan sosial dan ekonominya mendominasi pesan, di mana Francis meminta persatuan global dan bantuan bagi negara-negara yang menderita konflik dan krisis kemanusiaan.

“Pada saat ini dalam sejarah, yang ditandai dengan krisis ekologi dan ketidakseimbangan ekonomi dan sosial yang hanya diperburuk oleh wabak koronavirus, adalah lebih penting bagi kita untuk saling mengenali sebagai saudara dan saudari,” katanya.

Menekankan bahawa kesihatan adalah masalah antarabangsa, dia tampaknya mengkritik apa yang disebut ‘nasionalisme vaksin’, yang para pejabat PBB takut akan memperburuk wabah jika negara-negara miskin menerima vaksin terakhir.

“Semoga Putra Allah memperbaharui dalam semangat politik kerjasama dan pemimpin pemerintah, dimulai dengan perawatan kesihatan, sehingga semua orang dapat memastikan akses ke vaksin dan rawatan. Dalam menghadapi tantangan yang tidak mengenal batas, kita tidak dapat mendirikan tembok “Kita semua berada dalam kapal yang sama,” katanya.

Orang Itali berada di bawah lokap seluruh negara untuk sebahagian besar cuti Krismas dan Tahun Baru. Sekatan itu bermaksud orang tidak dapat pergi ke St Peter’s Square atau basilica untuk acara kepausan, yang semuanya telah dipindahkan di dalam rumah.

KURSUS

Krismas adalah penting untuk menolong orang lain kerana Yesus sendiri dilahirkan sebagai orang miskin, kata Francis pada hari Khamis malam di Misa Malam Krismasnya, yang dimulakan dua jam lebih awal sehingga beberapa peserta dapat pulang tepat pada waktunya sebelum jam 10 malam.

“Semoga Anak Betlehem menolong kita, agar menjadi murah hati, mendukung dan menolong, terutama terhadap mereka yang rentan, orang sakit, mereka yang menganggur atau mengalami kesulitan akibat kesan ekonomi dari wabak itu, dan wanita yang menderita keganasan rumah tangga selama bulan-bulan penutupan ini, “katanya dalam ucapan Jumaat.

Francis meminta perdamaian dan perdamaian di Syria, Yaman, Libya, Nagorno-Karabakh, Sudan Selatan, Nigeria dan Kamerun dan Iraq, yang akan dikunjunginya pada awal Mac.

Dia juga meminta untuk menenangkan mereka yang menderita krisis kemanusiaan atau bencana alam di Burkina Fasso, Mali, Niger, Filipina dan Vietnam.

(Pelaporan oleh Philip Pullella; Penyuntingan oleh Gareth Jones)

Sila Baca Juga

Sistem kesihatan Portugal di ambang keruntuhan ketika kes COVID 19 melonjak

Sistem kesihatan Portugal di ambang keruntuhan ketika kes COVID-19 melonjak

LISBON (Reuters) – Sistem kesihatan awam Portugal hampir runtuh kerana hospital di daerah-daerah yang paling …

%d bloggers like this: