Dalam tindak balas kudeta Myanmar Biden menyetujui perintah untuk sekatan
Dalam tindak balas kudeta Myanmar Biden menyetujui perintah untuk sekatan

Dalam tindak balas kudeta Myanmar, Biden menyetujui perintah untuk sekatan terhadap jeneral, perniagaan

(Reuters) – Presiden AS Joe Biden pada hari Rabu mengumumkan bahawa dia telah menyetujui perintah eksekutif untuk sekatan baru terhadap mereka yang bertanggung jawab atas rampasan kuasa tentera di Myanmar dan dia mengulangi tuntutan agar para jeneral melepaskan kuasa dan membebaskan pemimpin awam.

Biden mengatakan perintah itu membolehkan pentadbirannya “untuk segera memberikan sanksi kepada pemimpin tentera yang mengarahkan rampasan kuasa, kepentingan perniagaan mereka dan juga anggota keluarga terdekat.”

Dia mengatakan Washington akan mengenal pasti sasaran pusingan pertama minggu ini dan sedang mengambil langkah untuk mencegah para jeneral di Myanmar, yang juga dikenali sebagai Burma, memiliki akses kepada dana pemerintah Myanmar bernilai $ 1 bilion yang diadakan di Amerika Syarikat.

“Kami juga akan memberlakukan kawalan eksport yang kuat. Kami membekukan aset AS yang menguntungkan kerajaan Burma, sambil terus menyokong kami untuk penjagaan kesihatan, kumpulan masyarakat sipil, dan kawasan lain yang memberi manfaat langsung kepada rakyat Burma,” kata Biden di Rumah Putih.

“Kami akan siap untuk menerapkan langkah-langkah tambahan, dan kami akan terus bekerja dengan rakan-rakan antarabangsa kami untuk mendesak negara-negara lain untuk bergabung dengan kami dalam usaha ini.”

Rampasan kuasa 1 Februari, yang menggulingkan pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi yang dipimpin oleh pemerintah sipil, berlaku kurang dari dua minggu setelah Biden memegang jawatan. Ini memberikannya krisis besar antarabangsa pertamanya dan ujian awal janji berjanji untuk memusatkan semula hak asasi manusia dalam dasar luar dan bekerja lebih erat dengan sekutu.

Biden mengatakan Myanmar mempunyai “keprihatinan mendalam dan bipartisan” di Amerika Syarikat.

“Saya sekali lagi meminta tentera Burma untuk segera membebaskan pemimpin dan aktivis politik demokratik,” katanya. “Tentera mesti melepaskan kuasa yang disita.”

Jurucakap Jabatan Negara AS, Ned Price mengatakan Washington melancarkan tindakan kolektif dengan rakan-rakannya ke Myanmar. “Kita boleh mengenakan kos yang besar untuk diri kita sendiri. Kita boleh mengenakan kos yang bahkan lebih curam … dengan bekerja dengan rakan dan sekutu yang berpikiran sama,” katanya memberitahu taklimat.

Negara-negara Barat mengecam rampasan kuasa itu, tetapi penganalisis mengatakan tentera Myanmar tidak akan terpencil seperti sebelumnya, dengan China, India, jiran Asia Tenggara dan Jepun tidak mungkin memutuskan hubungan memandangkan kepentingan strategik negara itu.

Badan hak asasi manusia tertinggi PBB akan mempertimbangkan resolusi pada hari Jumaat yang disusun oleh Britain dan Kesatuan Eropah yang akan mengutuk rampasan kuasa dan menuntut akses segera untuk pengawas, teks yang dilihat oleh Reuters.

Walau bagaimanapun, diplomat mengatakan bahawa anggota Majlis Hak Asasi Manusia China dan Rusia – yang kedua-duanya mempunyai hubungan dengan angkatan bersenjata Myanmar – diharapkan dapat menimbulkan bantahan atau cuba melemahkan teks tersebut.

Para penunjuk perasaan kembali ke jalanan Myanmar pada hari Rabu walaupun telah menembak seorang wanita muda pada hari sebelumnya, dengan beberapa humor untuk menekankan penentangan mereka secara damai terhadap pengambilalihan tentera.

Tunjuk perasaan telah menjadi yang terbesar di Myanmar dalam lebih dari satu dekad, menghidupkan kembali kenangan hampir setengah abad pemerintahan tentera langsung, yang diselingi dengan tindakan keras tentera berdarah, sehingga tentera mula melepaskan beberapa kuasa pada tahun 2011.

Tentera membenarkan pengambilalihannya dengan mengatakan bahawa pilihan raya 8 November, yang dimenangkan oleh Parti Liga Nasional untuk Demokrasi Suu Kyi oleh tanah runtuh, adalah penipuan. Suruhanjaya pilihan raya menolak aduan tentera.

Walaupun Biden tidak menyatakan siapa yang akan dikenakan sanksi baru, Washington kemungkinan akan menargetkan pemimpin kudeta Min Aung Hlaing dan jeneral tertinggi lain yang sudah berada di bawah sekatan AS yang dijatuhkan pada tahun 2019 kerana penyalahgunaan terhadap Muslim Rohingya dan minoriti lain.

Ia juga dapat menargetkan dua konglomerat utama tentera, Myanmar Economic Holdings Limited dan Myanmar Economic Corp, yang memegang syarikat dengan pelaburan merangkumi sektor termasuk perbankan, permata, tembaga, telekomunikasi dan pakaian.

Kementerian luar negeri Jepun mengatakan Setiausaha Negara AS Antony Blinken dan rakan sejawatannya dari Jepun, Toshimitsu Motegi setuju dalam satu panggilan telefon untuk mendesak pihak berkuasa Myanmar agar segera menghentikan keganasan terhadap penunjuk perasaan.

Tidak ada laporan mengenai keganasan pada hari Rabu, dan di banyak tempat protes melancarkan perayaan, dengan pembangun badan yang bertelanjang dada, wanita dengan gaun bola dan gaun pengantin, petani traktor dan orang dengan binatang peliharaan mereka.

Ribuan orang menyertai demonstrasi di kota utama Yangon, sementara di ibu kota, Naypyitaw, ratusan pekerja kerajaan berarak untuk menyokong kempen ketidakpatuhan sipil yang semakin meningkat.

Pentadbiran Biden telah mengusahakan dasar Myanmar dengan sesama Demokrat dan Republikan.

Penasihat keselamatan nasional Biden, Jake Sullivan, bercakap pada hari Rabu dengan pemimpin Republik Senat Mitch McConnell, yang mempunyai kepentingan lama di negara ini dan hubungan rapat dengan Suu Kyi, kata seorang pembantu McConnell.

Suu Kyi, 75 tahun, memenangi Hadiah Nobel Perdamaian tahun 1991 karena berkempen untuk demokrasi dan tetap sangat terkenal di rumahnya walaupun telah merosakkan reputasi internasionalnya atas nasib Rohingya.

Dia telah menghabiskan hampir 15 tahun di bawah tahanan rumah dan kini menghadapi tuduhan mengimport enam walkie-talkie secara haram. Peguamnya mengatakan bahawa dia tidak dibenarkan untuk berjumpa dengannya.

(Laporan oleh kakitangan Reuters; Penulisan oleh David Brunnstrom; Penyuntingan oleh Mary Milliken dan Grant McCool)

Sila Baca Juga

Netanyahu Israel bertaruh pada kejayaan vaksin untuk mendapatkan kemenangan pilihan

Netanyahu Israel bertaruh pada kejayaan vaksin untuk mendapatkan kemenangan pilihan raya

JERUSALEM (Reuters) – Menjelang pilihan raya keempat Israel dalam dua tahun, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu …

%d bloggers like this: