Dari berita palsu hingga makanan segera simulasi membantu bandar mengatasi
Dari berita palsu hingga makanan segera simulasi membantu bandar mengatasi

Dari berita palsu hingga makanan segera, simulasi membantu bandar mengatasi krisis

BANGKOK: Simulasi peristiwa mulai dari bencana iklim hingga kempen yang salah maklumat di media sosial dapat membantu bandar menangani masalah yang rumit dan sukar untuk diramalkan ketika mereka pulih dari wabak koronavirus, kata pakar bandar.

Alternatif Realiti Simulasi menggunakan elemen seperti permainan dan permainan peranan, dengan unit pembangunan Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNDP), sektor awam dan swasta, dan Arizona State University (ASU) mengujinya minggu lalu di enam bandar utama.

Simulasi di Hanoi, Bangkok, Harare dan kota-kota lain ditetapkan pada tahun 2022, dengan koronavirus masih bersembunyi, dan ancaman tambahan dari berita palsu mengenai pemberontak, kegagalan rangkaian telekomunikasi, atau keganasan dan penjarahan setelah banjir kilat.

“Peristiwa tahun lalu telah menunjukkan bahawa sementara kita dapat meramalkan berbagai kemungkinan krisis, mustahil untuk meramalkan dengan pasti waktu atau skala mereka,” kata Milica Begovic, pakar inovasi di UNDP di Istanbul.

“Simulasi memberikan ruang pengalaman yang selamat, namun kuat untuk peserta untuk menghasilkan model mengenai implikasi, dan tindak balas terhadap pelbagai acara,” katanya kepada Yayasan Thomson Reuters.

Pandemi coronavirus telah meningkatkan tekanan pada penggubal undang-undang dan perancang bandar untuk membangun kembali dengan lebih baik, dan mewujudkan bandar-bandar yang lebih hidup dan adil dengan ruang terbuka, lorong basikal, sumber tenaga bersih dan perumahan mampu milik.

Simulasi seperti yang dilakukan oleh UNDP sebagai sebahagian dari program Istanbul Innovation Days yang sedang berlangsung sebelumnya telah digunakan untuk membayangkan dunia tanpa minyak, dan untuk syarikat-syarikat untuk mempersiapkan serangan siber atau kerosakan reputasi di media sosial.

Simulasi boleh dilakukan di rumah, pejabat dan tempat awam, dan boleh berteknologi tinggi atau berteknologi rendah, yang membolehkan peserta membayangkan pasaran kewangan yang lestari, mata wang alternatif, atau dasar ekonomi dan monetari yang berbeza, kata Begovic.

Di tempat lain, realiti maya yang pada awalnya dikaitkan dengan permainan video ketika pertama kali menjadi popular pada tahun 1990-an, telah menemui banyak lagi penggunaan ketika teknologi maju, dari memerangi perdagangan manusia hingga membendung demensia.

Simulasi realiti alternatif boleh merangkumi memperoleh pandangan dari pelbagai orang – termasuk yang sering dikecualikan dari proses membuat keputusan, kata Sha Xin Wei, yang mengarahkan Pusat Sintesis untuk persekitaran responsif di ASU.

“Anda boleh bercakap dengan kuasa, atau bercakap sebagai kuasa dengan lebih mudah dalam pengaturan bagaimana ini,” katanya, sambil menambah bahawa simulasi mempunyai peranan untuk anggota akhbar, dan untuk anggota masyarakat sivil seperti ibu yang bekerja, atau seorang aktivis wanita muda.

“Walaupun mereka tidak menguasai sumber daya, mereka dapat mengomentari, menyokong atau tidak menyetujui apa yang dikemukakan oleh pemimpin institusi sebagai apa-apa,” katanya.

Pasca-Covid-19, pembuat dasar perlu membuat “perubahan laut terhadap bagaimana kita mengatur ekonomi kita, dan bagaimana kita menavigasi campuran alam dan manusia dan infrastruktur kita,” kata Sha.

“Penyelesaian peluru ajaib untuk masalah jahat mungkin menjadi masalah jahat lainnya. Sekiranya ada, pandemi menunjukkan betapa pentingnya model dengan cara yang berbeza, ”tambahnya. – Yayasan Thomson Reuters

Sila Baca Juga

Perkhidmatan streaming sukan DAZN menimbang IPO untuk mendorong pertumbuhan baru

Perkhidmatan streaming sukan DAZN menimbang IPO untuk mendorong pertumbuhan baru

MILAN (Reuters) – DAZN, penyiar sukan dalam talian yang tahun ini merampas hak untuk menyiarkan …

%d bloggers like this: