Dasar iklim EU berisiko mengetepikan tenaga nuklear kata tujuh negara
Dasar iklim EU berisiko mengetepikan tenaga nuklear kata tujuh negara

Dasar iklim EU berisiko mengetepikan tenaga nuklear, kata tujuh negara

BRUSSELS (Reuters) – Perancis, Poland dan lima negara lain telah menulis surat kepada Suruhanjaya Eropah, memperingatkan bahawa kebijakan perubahan iklim EU dapat menghambat peranan tenaga nuklear dalam mengurangi pelepasan CO2.

Surat itu, bertarikh 19 Mac, tiba ketika Brussels sedang menyelesaikan undang-undang kewangan hijau yang dirancang untuk mengarahkan wang tunai ke dalam projek rendah karbon, dengan Suruhanjaya belum memutuskan apakah peraturan EU akan melabelkan tenaga nuklear sebagai pelaburan yang berkelanjutan.

Dalam surat kepada Suruhanjaya, yang dilihat oleh Reuters, negara-negara mengatakan EU harus melakukan lebih banyak hal untuk meletakkan kekuatan nuklear setara dengan teknologi rendah karbon lain dalam kebijakan iklim, termasuk peraturan keuangan yang lestari.

“Kami sangat prihatin bahawa hak Negara Anggota untuk memilih antara sumber tenaga yang berlainan dan hak untuk menentukan struktur umum bekalan tenaga saat ini sangat dibatasi oleh pembuatan dasar EU, yang mengecualikan tenaga nuklear dari semakin banyak dasar,” kata mereka .

Ia ditandatangani oleh Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Perdana Menteri Hungary, Poland, Republik Czech, Romania, Slovakia dan Slovenia.

Para pemimpin EU pada bulan Disember bersetuju untuk mengurangkan pelepasan gas rumah hijau mereka sekurang-kurangnya 55% dari tahap 1990 pada tahun 2030 – satu tujuan yang dikatakan oleh Suruhanjaya akan memerlukan pelaburan sektor tenaga tambahan sebanyak 350 bilion euro setahun dalam dekad ini.

Walaupun teknologi nuklear layak untuk pembiayaan penyelidikan EU, negara-negara mengatakan fokus pada teknologi yang akan memakan waktu beberapa dekad untuk menjadi projek komersial jangka pendek yang berisiko berdaya maju.

Negara-negara EU terbahagi kepada nuklear, yang menghasilkan kira-kira seperempat elektrik EU dari 13 negara yang menggunakannya. Penyokong mempromosikan pelepasan CO2 yang rendah, sementara penentang menimbulkan kebimbangan mengenai sisa berbahaya, dan kelewatan dan kenaikan kos projek baru-baru ini.

Perancis menjana sekitar 70% elektriknya dari nuklear. Negara-negara lain di balik surat itu menggunakan bahan bakar – yang terdiri dari sekitar 56% tenaga yang dihasilkan di Slovakia, 48% di Hungaria dan 35% di Republik Czech – kecuali Poland, yang ingin membina reaktor untuk mengurangkan ketergantungannya pada arang batu.

Suruhanjaya mengatakan pihaknya tidak dapat mengesahkan penerimaan surat tersebut.

“Kami mempunyai kedudukan yang netral dalam hal itu sebagai Suruhanjaya Eropah,” kata ketua polisi iklim EU Frans Timmermans mengenai kekuatan nuklear pada acara dalam talian yang dihoskan oleh University of Pittsburgh bulan ini.

Negara EU harus membandingkan kos dan faedah nuklear dengan sumber yang boleh diperbaharui ketika mempertimbangkan reaktor baru, kata Timmermans.

(Pelaporan oleh Kate Abnett; Penyuntingan oleh Nick Macfie)

Sila Baca Juga

Krisis Myanmar menjadi titik tolak bagi industri pakaian pekerjaan dan

Krisis Myanmar menjadi titik tolak bagi industri pakaian, pekerjaan dan harapan

(Reuters) – Dua tahun setelah membuka kilang pakaiannya di Myanmar, Li Dongliang hampir menutup dan …

%d bloggers like this: