Penonton takut paling teruk kemudian laungan Eriksen terdengar Sukan
Penonton takut paling teruk kemudian laungan Eriksen terdengar Sukan

Defibrillator Eriksen bertujuan untuk menipu kematian – tetapi bola sepak diragui | Sukan

Seorang peminat Denmark mengangkat baju Christian Eriksen semasa perlawanan menentang Finland di Parken Stadium, Copenhagen 12 Jun 2021. – Gambar Reuters

PARIS, 18 Jun – Pemain bola sepak Denmark Christian Eriksen akan dilengkapi dengan jenis mini defibrillator untuk mengesan dan membetulkan gangguan irama jantung untuk mengelakkan berulang serangan jantung yang hampir membawa maut.

Pemain Inter Milan itu harus dihidupkan kembali setelah jantungnya berhenti di pertengahan pertandingan Euro pada hari Sabtu, yang membayangi kariernya.

Apakah peranti ini?

Ia adalah defibrilator kardioverter yang dapat ditanamkan, atau ICD. Seperti sepupunya yang lebih terkenal, alat pacu jantung, ICD terdiri dari satu atau lebih plumbum dan perumahan kecil yang diletakkan di bawah kulit. Sumbat boleh dimasukkan melalui saluran darah terus ke jantung atau diletakkan di bawah kulit, bersentuhan dengan dinding dada.

Bagaimanakah ia berfungsi?

Melalui plumbum, alat ini mengesan gangguan irama jantung dan membetulkannya jika perlu. Sekiranya jantung berdegup perlahan, ICD dapat menghantar impuls elektrik yang lemah untuk mempercepatnya. Dalam kes ini, ia berfungsi seperti alat pacu jantung. Tetapi tidak seperti alat pacu jantung, ICD juga dapat mencegah jantung berdegup kencang.

“Ideanya adalah untuk mencegah kematian secara tiba-tiba,” kata ahli kardiologi Jeremy Descoux kepada AFP.

Peranti dapat menentukan sama ada peningkatan kadar jantung (takikardia) adalah normal, membimbangkan atau bahkan sangat berbahaya. Berdasarkan ini, ia dapat mencetuskan beberapa tindak balas.

“Terapi yang terakhir adalah kejutan elektrik,” kata Descoux.

Ini berfungsi sebagai versi miniatur dari defibrilator yang dipasang di tempat awam sekiranya berlaku kecemasan.

Peranti ini juga dapat menghantar satu siri denyutan cepat untuk mendapatkan kembali kawalan irama jantung.

“Ini dapat membantu anda mengatasi bonggol tanpa memberikan kejutan elektrik, yang sedikit trauma,” kata Descoux.

Adakah Eriksen akan bermain lagi?

“Pada pendapat saya, sudah berakhir,” kata Descoux.

“Kecuali kita menemukan patologi yang menyebabkan (kemalangan) tanpa kaitan dengan sukan.”

Sejak kecelakaan Eriksen, persamaan itu diambil dengan pemain Belanda, Daley Blind, yang meneruskan kariernya setelah memasang alat jantung.

Tetapi Blind didiagnosis dengan miokarditis (radang otot jantung) pada tahun 2019 setelah mengalami pening di tengah pertandingan. Pada tahun 2020, dia kembali runtuh semasa pertandingan setelah perantinya gagal. Dia meninggalkan lapangan sedar dan di bawah kekuatannya sendiri.

Dalam kasus Eriksen, “masalahnya adalah anda mempunyai pemain yang tiba-tiba mati … ‘Adakah saya mendedahkan pesakit saya untuk melakukan apa lagi masalahnya pada kali pertama?” “- AFP

Sila Baca Juga

Pelayaran Chelsea sebagai roket Kante memberi inspirasi kepada kekalahan Leicester

Pelayaran Chelsea sebagai roket Kante memberi inspirasi kepada kekalahan Leicester | sukan

Pemain tengah Chelsea, N’Golo Kante (kanan) meraikannya di Leicester, 20 November 2021. — Gambar AFP …

%d bloggers like this: