Denda RM22 juta di Deloitte atas audit anak syarikat 1MDB
Denda RM22 juta di Deloitte atas audit anak syarikat 1MDB

Denda RM2.2 juta di Deloitte atas audit anak syarikat 1MDB adalah wajar, kata hakim

KUALA LUMPUR: Keputusan Suruhanjaya Sekuriti (SC) untuk mengenakan denda sebanyak RM2.2 juta ke atas Deloitte PLT adalah wajar dan setara dengan tahap serius dan seriusnya pelanggaran yang dilakukan oleh firma audit, kata Hakim Mahkamah Tinggi Mariana Yahya .

Dalam menolak permohonan Deloitte untuk semakan kehakiman untuk mencabar keputusan SC, dia mengatakan, pengadilan berpendapat bahwa SC tidak salah mengarahkan hukumnya atau gagal mempertimbangkan pertimbangan yang relevan untuk mengambil keputusannya.

“Responden (SC) telah menerapkan konstruksi dan penafsiran yang tepat dari ketentuan perundangan yang relevan dengan mempertimbangkan tugas dan tanggungjawab responden sebagai pengatur pasar modal.

“Pemohon gagal dalam hal apa pun untuk menunjukkan bahawa keputusan responden atau sebahagian daripadanya adalah keputusan yang tidak pernah dapat diambil oleh pihak berkuasa yang munasabah.

“Keputusan tersebut tidak mengalami kelemahan legalitas dan alasan cabaran yang ditimbulkan oleh pemohon tidak mengungkapkan kekurangan lain untuk pengadilan ini untuk diambil kira melalui pemeriksaan kehakiman.

“Oleh itu, pengadilan menolak permohonan pemohon untuk semakan kehakiman dengan biaya RM20,000,” katanya.

Peguam Datuk Malik Imtiaz Sarwar, mewakili Deloitte, sementara peguam Brendan Navin Siva muncul untuk SC.

Malim Imtiaz ketika ditemui selepas prosiding, mengatakan bahawa dia akan berunding dengan pelanggannya sama ada akan mengemukakan rayuan terhadap keputusan tersebut.

Dilaporkan sebelumnya bahawa SC mendenda Deloitte sejumlah RM2.2 juta kerana empat pelanggaran yang dikaitkan dengan bon (sukuk) RM2.4 bilion yang dikeluarkan oleh Bandar Malaysia Sdn Bhd (BMSB), anak syarikat 1Malaysia Development Berhad (1MDB) pada tahun 2014.

Deloitte adalah juruaudit berkanun bagi BMSB dan 1MDB Real Estate Sdn Bhd (1MDB RE), yang kini dikenali sebagai TRX City Sdn Bhd, untuk tahun kewangan mereka yang berakhir pada 31.2015 hingga 2016 Mac.

Pada 14,2019 Nov, Deloitte mengajukan permohonan semakan kehakiman terhadap keputusan SC untuk menolak permohonannya untuk mengkaji semula sekatan pentadbiran dan mengekalkan sekatan yang dikenakan.

Pada 25,2019 November, Hakim Mariana memberikan izin kepada Deloitte untuk memulakan permohonan semakan kehakimannya.

Dalam aplikasinya, firma audit berusaha untuk membatalkan keputusan semakan SC pada 19,2019 Ogos, yang mengekalkan denda RM2.2 juta terhadap Deloitte yang dijatuhkan pada 30 Januari 2019.

Deloitte juga meminta perintah certiorari untuk membatalkan keputusan semakan SC untuk menjatuhkan denda, selain meminta pengembalian wang sebanyak RM2.2 juta yang dibayar sebagai denda kepada SC sekiranya mahkamah memutuskan untuk menyokong permohonan semakan kehakimannya, kos dan apa-apa perintah selanjutnya yang difikirkan sesuai dan sesuai oleh mahkamah. – BK

Sila Baca Juga

Terdapat cukup minyak masak di Perak kata anggota exco negeri

Terdapat cukup minyak masak di Perak, kata anggota exco negeri

IPOH: Masyarakat di Perak diberi jaminan bahawa bekalan minyak masak mencukupi di negeri ini. Pengerusi …

%d bloggers like this: