Dengan back end yang teratur syarikat itu sedang berusaha untuk mendigitalkan
Dengan back end yang teratur syarikat itu sedang berusaha untuk mendigitalkan

Dengan back-end yang teratur, syarikat itu sedang berusaha untuk mendigitalkan laluan ke pasar

SEBELUM digitalisasi menjadi topik hangat sekarang ini, Kara Marketing (M) Sdn Bhd sudah mengetahui bahawa mereka memerlukan bantuan teknologi untuk menjalankan operasi mereka dan untuk terus maju menjelang persaingan.

Tetapi menerapkan sistem digital yang baik adalah usaha besar yang berlangsung selama bertahun-tahun – selalu ada sesuatu yang dapat diperbaiki lagi, kata pengarah syarikat, Susanto Lee.

Lee dan pasukannya telah menggabungkan penggunaan sistem seperti SAP dan sumber daya manusia sejak 2007 sebagai kaedah meningkatkan kecekapan dan mengurangkan kos.

“Pada masa itu, dokumen fotostat sahaja berharga kami RM6,000 hingga RM10,000 sebulan,” kenangnya.

Dengan bantuan sistem elektronik, syarikat telah mengurangkan penggunaan kertas dengan ketara.

Tetapi ia bukan hanya untuk menjimatkan kos pentadbiran. Oleh kerana syarikat itu semakin besar, Lee menunjukkan bahawa mereka akan memerlukan sistem yang komprehensif untuk menguruskan rangkaian pengedar dan pelanggan mereka yang besar dan mengumpulkan data yang tepat dan tepat pada masanya untuk membuat keputusan perniagaan yang tepat.

Pembekal produk kelapa bermula sebagai pakaian kecil pada tahun 1999 dengan dua hingga tiga pekerja mengedar krim kelapa Kara di Malaysia dan China. Hari ini, ia menggunakan kira-kira 250 orang dan menguruskan rangkaian lebih daripada 10,000 pengedar dan peruncit.

Ia juga telah mempelbagaikan asas produknya dan pada masa ini mengedarkan jenama makanan, kosmetik dan penjagaan kulit yang lain.

“Separuh dari menjalankan perniagaan adalah mendapatkan maklumat yang tepat. Oleh itu, kami memerlukan teknologi untuk ini, ”kata Lee.

Lee yakin kemajuan syarikat dengan teknologi telah membantunya berkembang 30% setiap tahun selama 20 tahun terakhir. Sebenarnya, ia menikmati pertumbuhan 50% tahun lalu, di tengah pasaran yang mencabar.

Dia berharap pertumbuhan akan terus berjalan di lintasan ini dan bertujuan untuk perolehan mencecah RM1 bilion menjelang 2026.

Setelah bertahun-tahun memperbaik operasinya dan mendigitalkan pejabat belakangnya, Kara kini melihat usaha untuk mendigitalkan rangkaian pengedarnya dan mewujudkan sistem ujung ke hujung yang lebih efisien.

Menurut timbalan pengurus besar penjualan dan pemasaran domestik Kara, Ooi Say Keong, melihat penjualan pengedarnya adalah satu cabaran.

“Yang tidak kita miliki adalah data aliran masuk dari pengedar. Semua yang kami dapat dari pengedar sudah ketinggalan zaman. Kami lemah dalam membuat keputusan kerana ini.

“Jadi cabarannya adalah tidak ada keterlihatan data. Pengedar mempunyai sistem dan set data mereka sendiri. Dan semua ini tidak digabungkan. Oleh itu, kami memerlukan sesuatu untuk menghubungkan Kara dan pengedarnya. Kami memerlukan alat untuk mengumpulkan semua data dalam masa nyata, yang penting bagi kami untuk memperbaiki, ”katanya.

Rakan teknologi

Lee menyerupai proses mencari pasangan teknologi dengan perkahwinan; ia boleh memakan masa dan mesti dilakukan dengan betul agar penyelesaiannya dapat bertahan lama.

“Mendapatkan teknologi yang tepat adalah penting. Ini bukan hanya mengenai kos, tetapi juga masa dan tunggakan (data) yang anda ada. Oleh itu, apabila kita memilih semua sistem kita, kita juga memerlukan masa untuk mempelajarinya, ”katanya.

Kara pada dasarnya melihat perlunya sistem pengurusan pengedaran (DMS) kira-kira tiga hingga lima tahun yang lalu. Lee menyatakan bahawa penyelesaian seperti itu mahal tetapi ketika menjadi bukti bahawa itu adalah pelaburan yang diperlukan, mereka mula melihat pilihan.

Syarikat akhirnya menetap di Accenture’s NewsPage DMS pada akhir 2019.

Tetapi ketika hendak menerapkan sistem ini, rencana peluncuran dipengaruhi oleh perintah kawalan pergerakan (MCO).

“Selama pandemi, kami memutuskan untuk terus menerus. Kami melabur banyak untuk ini, saya rasa ia berharga lebih dari RM1 juta untuk sistem yang satu ini.

“Mengapa Kara memutuskan untuk membayar begitu banyak wang selama ini? Sebenarnya, saya rasa pandemik ini telah mendekatkan teknologi kepada kita. Sekiranya kami tidak memiliki DMS sekarang, kami tidak dapat memastikan ketepatan data penjualan yang masuk dan maklumat ini hanya akan datang satu setengah bulan kemudian.

“Ketika terlambat, kami mungkin membuat keputusan yang salah kerana maklumat kami sudah ketinggalan zaman,” jelas Lee.

Pengarah Urusan Accenture NewsPage, Serene Neo menegaskan bahawa sebelum ini, usaha digitalisasi adalah sebahagian besar daripada golongan besar. Bagaimanapun, itu adalah urusan yang mahal.

Tetapi ketika negara-negara juga menyedari perlunya UKM menjadi digital, ada lebih banyak pemboleh dan sokongan kebijakan untuk membantu pemain yang lebih kecil melakukan peralihan.

Selain itu, dengan teknologi cloud, pelaksanaan sistem digital untuk UKM jauh lebih cepat, lebih murah dan lebih fleksibel.

“Kara telah melakukan perjalanan teknologi untuk menjadi lebih cekap. Mereka bermula dengan digitalisasi pejabat belakang, dan apa yang sekarang kami kerjakan dengan mereka adalah penyelesaian laluan ke pasar. Ini lebih kepada pejabat depan. Ia memfokuskan bagaimana produk dapat menjangkau pelanggan.

“Oleh itu, kita melihat bagaimana kita dapat mendigitalkan pengedar, jurujual dan peruncit mereka. Ini penting sebagai langkah seterusnya untuk mendigitalkan Kara lebih jauh, menggunakan alat untuk memastikan mereka terus mengembangkan perniagaan dan mencari peluang, ”kata Neo.

Terutama, ada prasyarat untuk memastikan pelancaran lancar.

Tambahnya, penyelesaian tidak akan berjaya sekiranya syarikat tidak membuat perubahan, tambahnya. Dan salah satu perubahan penting yang diperlukan adalah membersihkan set data, termasuk mengklasifikasikan kembali pelanggan dan produk dan memastikan bahawa data input disusun dan diseragamkan. Ini akan membolehkan analisis berkesan.

Neo juga menekankan bahawa pengurusan perubahan diperlukan agar syarikat dapat menggunakan cara kerja baru dengan berkesan untuk memaksimumkan faedah digitalisasi.

Lee berharap dapat menyelesaikan peluncuran DMS untuk rangkaiannya di seluruh negara menjelang 2023.

Selain digitalisasi rangkaian pengedarnya, Kara juga melakukan latihan untuk lebih terhubung dengan pengeluarnya di Indonesia untuk memastikan aliran perencanaan dan pengeluaran yang lebih efisien yang dapat memenuhi permintaan pelanggan dengan lebih baik.

Terus kepada pengguna

Walaupun sistem yang baik diperlukan, Lee menekankan bahawa produk dan harga yang berkualiti tetap menjadi kunci bagi perniagaan untuk berkembang dan menguntungkan.

Syarikat ini telah menubuhkan pasukan R&D sendiri untuk terus meningkatkan produknya dan mengembangkan penawaran baru untuk pasaran.

Lee berharap agar suatu hari nanti Kara dapat mengembangkan produk yang dapat menyokong operasi pembuatannya sendiri di Malaysia. Ini akan membantu cita-citanya ke arah penawaran awam awal suatu ketika nanti.

Lee juga berhasrat untuk memperluas basis pelanggannya dengan terus menghubungi pengguna. Pada masa ini, perniagaannya terutama perniagaan-ke-perniagaan.

Tahun lalu, ia melancarkan platform e-dagangnya, Karta Supermall, untuk menjual pelbagai barang keperluan – bukan hanya produknya sendiri.

“Saya melihat peluang dan tren bergerak menuju e-mall. Itu besar 10 tahun yang lalu, dari segi berita, tetapi bukan bilangan sebenarnya.

“Pada dasarnya, kita adalah peniaga. Kami mendapat produk dari pengeluar dan menjualnya melalui pengedar kami. Oleh itu, saya berfikir, mengapa tidak terus kepada pengguna. Saya percaya ini akan menjadi perubahan model perniagaan 10 tahun dari sekarang. Jadi ini adalah peluang bagi kita untuk bergerak ke arah itu, ”katanya.

Lee mempunyai rancangan besar untuk platformnya. Dia menyatakan bahawa pesanan telah meningkat dari sekitar 10 pesanan sehari dari pelancarannya menjadi sekitar 200 pesanan sehari.

Operasi e-dagangnya berfungsi seperti pusat membeli-belah dalam talian, di mana syarikat menyimpan stok dari pelbagai pengeluar.

Lee ingin mengembangkan Karta menjadi salah satu platform e-dagang terbesar di Malaysia dalam masa tiga tahun dan berhasrat untuk membuka gudang di setiap negeri dalam tempoh lima tahun untuk menyokong pusat membeli-belah dalam talian.

“Ini adalah projek yang cukup bercita-cita tinggi untuk kami,” dia mengakui, menyatakan bahawa ini akan membantu mengembangkan perniagaan pengguna hingga 20% dari penjualan.

Sila Baca Juga

LNG GLOBAL Harga meningkat gangguan bekalan dari Malaysia bimbang

LNG GLOBAL-Harga meningkat, gangguan bekalan dari Malaysia bimbang

LONDON: Harga gas asli cecair (LNG) Asia meningkat untuk minggu kedua berturut-turut berikutan permintaan kukuh …

%d bloggers like this: