Dengan menggunakan parang dan kaliper saintis yang basah kuyup mengira
Dengan menggunakan parang dan kaliper saintis yang basah kuyup mengira

Dengan menggunakan parang dan kaliper, saintis yang basah kuyup mengira karbon di Amazon

ITAPUÃ DO OESTE, Brazil (Reuters) – Para saintis yang menggunakan parang menjelajah ke Amazon, meretas melalui hutan lebat ketika suhu pertengahan pagi melonjak melebihi 100 darjah Fahrenheit (38 C).

Direndam oleh peluh, sekumpulan kecil lelaki dan wanita menggergaji dan merobek pokok dari anggota badan. Mereka mengebor ke tanah dan menyemburkan cat ke batang pokok.

Ini adalah vandalisme atas nama sains.

Di pokok-pokok sekitar 90 km (55 batu) dari ibu negara Rondônia Porto Velho, para penyelidik Brazil berusaha untuk mengetahui berapa banyak karbon yang dapat disimpan di berbagai bahagian hutan hujan terbesar di dunia, membantu menghilangkan pelepasan dari atmosfera yang mendorong perubahan iklim .

“Ini penting kerana kita kehilangan hutan secara global,” kata Carlos Roberto Sanquetta, seorang profesor kejuruteraan perhutanan di Universiti Persekutuan Paraná di Brazil.

“Kita perlu memahami apa peran yang dimainkan oleh hutan,” baik dalam menyerap karbon ketika dibiarkan utuh dan melepaskannya ketika mereka musnah.

Sanquetta mengetuai ekspedisi penyelidikan sepanjang minggu pada bulan November, mengawasi satu pasukan termasuk ahli botani, agronomis, ahli biologi dan beberapa jurutera perhutanan lain untuk mengambil pelbagai sampel tumbuh-tumbuhan – hidup dan mati – untuk analisis.

Ini adalah kerja yang teliti dan rumit, sering dalam keadaan lembap dan serangga, yang melibatkan gergaji besi, sekop, corkscrews dan kaliper.

“Ini bukan saintis mantel putih yang hanya memberi kuliah kepada orang,” Raoni Rajão, yang pakar dalam pengurusan alam sekitar di Universiti Persekutuan Minas Gerais dan tidak terlibat dengan pasukan Sanquetta. “Ini adalah orang yang rajin membuat tangan mereka kotor.”

(Untuk grafik, lihat https://tmsnrt.rs/3bt4H1I)

PENDEKATAN HOLISTIK

Pasukan Brazil adalah satu-satunya kontinjen di antara beratus-ratus penyelidik yang berusaha mengukur karbon di ekosistem hutan hujan Amazon yang kompleks dan penting untuk alam sekitar, yang tersebar di lebih dari enam juta kilometer persegi di sembilan negara.

Sebilangan penyelidikan hanya bertujuan untuk mengukur karbon di pokok, tetapi Sanquetta mengatakan pendekatan pasukannya bersifat holistik, mengukur karbon di semak-semak, tanah dan menguraikan bahan tanaman juga. Di samping itu, pasukannya melihat ke luar hutan primer, memeriksa kawasan penebangan hutan untuk memberi penerangan baru tentang berapa banyak karbon yang mereka miliki – kunci maklumat untuk mendorong usaha pemulihan.

Karbon dioksida (CO2) adalah gas rumah hijau yang paling banyak berlaku, yang mengunci haba ke atmosfer bumi. Pokok menyerap karbon dioksida dari atmosfer dan menyimpannya sebagai karbon, salah satu kaedah paling murah dan termudah untuk menyerap gas rumah hijau.

Proses ini juga berfungsi secara terbalik. Apabila pokok ditebang atau dibakar – selalunya untuk memberi laluan kepada ladang atau ladang lembu – kayu melepaskan CO2 kembali ke atmosfera.

“Setiap kali ada penebangan hutan, itu adalah kerugian, pelepasan gas rumah kaca,” kata Sanquetta, yang merupakan anggota Panel Antara Kerajaan PBB mengenai Perubahan Iklim, otoritas sains iklim dunia.

Pada kadar pelepasan semasa, suhu global dijangka meningkat sekitar 2.9 darjah Celsius pada tahun 2100, menurut konsortium nirlaba Iklim Pelacak Tindakan, jauh melebihi had 1.5 hingga 2 darjah yang diperlukan untuk mencegah perubahan bencana di planet ini. Perubahan iklim meningkatkan permukaan laut, meningkatkan bencana alam dan dapat memacu penghijrahan pelarian secara besar-besaran.

Penebangan hutan di Amazon telah dipercepat semasa pemerintahan Jair Bolsonaro, presiden sayap kanan Brazil. Sejak memegang jawatan pada tahun 2019, sekurang-kurangnya 825 juta tan CO2 telah dibebaskan dari penebangan hutan Amazon Brazil.

Itu lebih banyak daripada yang dikeluarkan oleh semua kereta penumpang AS dalam setahun.

Dalam satu kenyataan, pejabat Naib Presiden Brazil, Hamilton Mourão, yang mengetuai dasar Amazon pemerintah, mengatakan kenaikan deforestasi mendahului pentadbiran semasa dan bahawa kerajaan telah berusaha sepanjang masa untuk menggagalkan perlombongan dan perdagangan kayu yang merosakkan.

“Kami tidak mencapai tahap kejayaan yang diinginkan, tetapi mungkin lebih buruk lagi,” kata kenyataan itu.

PENGUKURAN PENTING

Kunci untuk memahami dan menangani ancaman iklim adalah membawa lebih tepat pengukuran karbon di hutan yang semakin surut.

“Semua orang mahukan maklumat ini,” kata Alexis Bastos, penyelaras projek Pusat Kajian Rioterra bukan untung, sebuah organisasi Brazil yang memberikan sokongan kewangan dan beberapa saintis kepada pasukan Sanquetta.

Hari ini ada saintis yang mengukur karbon hutan di hampir setiap benua.

Selain dari tim Sanquetta, misalnya, Jaringan Inventori Hutan Amazon dengan lebih dari 200 saintis rakannya berusaha menyeragamkan pengukuran karbon dan pengukuran lain, mengumpulkan sejumlah besar data untuk “mengukur” hutan.

Tantangannya adalah “terdapat perbezaan spesies di seluruh Amazon. Di Peru di barat daya berbanding Guyana di timur laut, hampir tidak ada spesies yang tumpang tindih sama sekali, jadi tumbuhan yang sama sekali berbeza dengan iklim yang sama,” kata Oliver Phillips, koordinator rangkaian dan ahli ekologi tropika di University of Leeds United Kingdom.

Rakan kongsi rangkaian menggunakan parameter yang tepat untuk menangkap takungan karbon utama, termasuk dalam bahan dan tanah tumbuhan mati. Sebagai contoh, jika sebatang pokok berada di sempadan plot, ia harus diukur hanya jika lebih dari 50% akarnya ada di plot.

Tidak ada satu pasukan pun yang berharap dapat mengambil sampel hutan hujan yang luas untuk jumlah karbon yang tepat di Amazon. Ini juga merupakan sasaran bergerak: Hutan hujan Amazon, yang bervariasi dari hutan kusut ke ruang sungai yang lebih terbuka, sentiasa bergeser, kerana lebih banyak pokok ditebang sementara usaha pemulihan dipercepat.

Pasukan Sanquetta memulakan penyelidikannya pada tahun 2016, bergantung pada sokongan dari Rioterra, yang sendiri mendapat dana dari Petróleo Brasileiro SA (Petrobras), firma minyak milik negara Brazil. Pada masa itu, Rioterra menanam kembali kawasan hutan hujan yang hancur, dan ingin mengetahui berapa banyak karbon yang diasingkan.

Petrobras mengatakan kepada Reuters dalam satu kenyataan bahawa telah bertahun-tahun bekerja untuk memenuhi komitmen “tanggungjawab sosial”, yang antara lain bermaksud membekalkan tenaga sambil “mengatasi cabaran kelestarian.”

Setiap ekspedisi sepanjang minggu berharga kira-kira 200,000 reais ($ 36,915.35). Sanquetta mengatakan bahawa projeknya tidak mendapat wang langsung dari Petrobras.

Ketika pembiayaan Petrobras kering, Rioterra mendapat sokongan dari Amazon Fund, yang disokong oleh pemerintah Brazil, Norway dan Jerman.

Penemuan awal menunjukkan bahawa penanaman campuran spesies Amazon lebih berkesan dalam menyekat karbon daripada membiarkan kawasan itu tumbuh semula secara semula jadi.

Tetapi penemuan juga menunjukkan tidak ada pengganti untuk membiarkan hutan tidak tersentuh: Hektar hutan Rondônia perawan memiliki rata-rata 176 tan karbon, menurut analisis Sanquetta terhadap data Kementerian Sains Brazil. Sebagai perbandingan, hektar penanaman semula hutan setelah 10 tahun memegang sekitar 44 tan, dan ladang kedelai rata-rata hanya 2 tan.

MENYEMBUHKAN PLANET

Keluar di hutan, anggota pasukan Sanquetta menyapu kawanan lebah tanpa lebah, sementara mereka membedah plot seluas 10 hingga 20 meter yang tumbuh semula secara semula jadi selama hampir 10 tahun, ditinggalkan oleh seorang petani.

Pasukan itu mengira 19 pokok dengan batang berukuran sekurang-kurangnya 15 sentimeter, satu ambang di atas yang pada umumnya pokok mempunyai lebih banyak karbon. Edilson Consuello de Oliveira, ahli botani berusia 64 tahun dari negara jiran Acre, membungkus pita di sekitar salah satu dari mereka.

“Bellucia!” dia memanggil, mengenal pasti Bellucia grossularioides, pokok berbuah yang merupakan salah satu yang paling cepat tumbuh semula. Dia mengetuk pengukuran, sementara saintis lain menuliskannya.

Seorang ahli biologi memaku penanda nombor ke batang pokok. Sementara itu, beberapa dari kumpulan itu menggigit pohon dengan gergaji besi, setelah memilihnya untuk “autopsi.” Batang yang dicukur itu dipotong-potong, daunnya dilucutkan dan dikemas, dan tunggul itu digali dan ditimbang pada skala gantung yang digantung dari dahan di atas.

“Ia merosakkan, tetapi kami hanya melakukannya untuk beberapa pokok,” kata Sanquetta.

Kumpulan lain menggerakkan corkscrew logam bermotor 3 kaki (1 meter) ke tanah dan menarik kotoran dari empat kedalaman yang berbeza. Yang lain mengukur lebar loji pembusukan dengan kaliper dan serpihan tanah.

Sampel dibawa kembali ke makmal, di mana pasukan mengeringkan dan menimbangnya, sebelum membakarnya di ruang pembakaran kering yang memungkinkan mereka mengukur berapa banyak karbon yang terkandung.

Pasukan mengukur 20 petak selama seminggu bekerja pada bulan November. Matlamat akhir adalah 100 petak pada akhir tahun ini.

Karya ini menawarkan “cara untuk mengukur kesihatan planet ini,” kata Rajão, tetapi juga “seberapa cepat planet ini dapat disembuhkan.”

($ 1 = 5.4178 reais)

(Jake Spring dilaporkan dari Brazil. Penyuntingan oleh Katy Daigle dan Julie Marquis)

Sila Baca Juga

Bahan kimia letupan Beirut mungkin berkaitan dengan ahli perniagaan Syria

Bahan kimia letupan Beirut mungkin berkaitan dengan ahli perniagaan Syria – laporan, pemfailan syarikat

BEIRUT / LONDON / MOSCOW (Reuters) – Syarikat yang membeli ammonium nitrat yang meletup di …

%d bloggers like this: