Di antara panggilan dan suara Biden Netanyahu meminta persetujuan Iran
Di antara panggilan dan suara Biden Netanyahu meminta persetujuan Iran

Di antara panggilan dan suara Biden, Netanyahu meminta persetujuan Iran dengan saingannya

JERUSALEM (Reuters) – Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mengadakan saingan kabinet pada hari Isnin untuk perbincangan pertama mereka mengenai strategi Israel terhadap program nuklear Iran sejak Presiden AS Joe Biden mengambil alih janji untuk meneruskan diplomasi dengan Teheran.

Pertemuan Netanyahu dengan Menteri Pertahanan Benny Gantz dan Menteri Luar Negeri Gabi Ashkenazi mengikuti panggilan telefon pertamanya dengan pemimpin AS minggu lalu, dan terjadi sebulan sebelum Israel mengadakan pilihan raya lain yang dicetuskan oleh pertikaian gabungan.

Pegawai Israel mengatakan, Netanyahu yang konservatif, yang bersikeras tidak setuju dengan pemerintahan Demokratik Biden terhadap Iran, ingin menghadirkan front bersatu dengan pusat Gantz dan Ashkenazi.

“Ini adalah perkara yang sangat penting, lebih dari sekadar berpolitik,” kata seorang pegawai Israel. “Kita harus memastikan semua orang berada di atas kapal dan tidak tergoda untuk berbicara secara giliran dengan harapan mendapat lebih banyak suara.”

Di bawah perjanjian nuklear Iran 2015 dengan kekuatan dunia, ia berusaha untuk membatasi program pengayaan uranium yang dipertikaikan sebagai pertukaran untuk pencabutan sekatan antarabangsa.

Ketika dia berdebat dengan Presiden AS Barack Obama atas kesepakatan itu, Netanyahu menghadapi perbedaan pendapat dari beberapa penasihat keselamatan nasionalnya sendiri. Pengganti Obama, Donald Trump, mengundurkan diri dari perjanjian itu pada 2018, dengan menegaskan bahawa itu adalah satu pihak yang memihak kepada Iran, dan mengenakan sekatan ke atas Teheran – langkah yang disambut oleh Netanyahu.

Biden, yang merupakan naib presiden Obama, ingin bergabung kembali dengan kesepakatan, prospek Netanyahu dan ketua tentera Israel saat ini telah ditutup, selama Iran mengakhiri pelanggaran sejak 2018 dan kembali sepenuhnya.

Juga dalam agenda pertemuan Isnin adalah kemungkinan pelantikan utusan khas Israel dalam isu Iran.

Calon-calon termasuk spymaster Mossad Joseph (Yossi) Cohen dan Penasihat Keselamatan Negara Meir Ben-Shabbat, kedua-duanya mengambil bahagian dalam pertemuan itu, kata para pegawai. Ketika kedua-duanya menjawab secara langsung kepada Netanyahu, Gantz telah menyuarakan kebimbangan Kementerian Pertahanan mungkin dikeluarkan dari diplomasi masa depan, kata seorang pegawai.

Gantz dan Ashkenazi terus terang mengenai penjangkauan rahsia Israel yang menyebabkan hubungan tahun lalu dengan Emiriah Arab Bersatu dan Bahrain. Netanyahu mengatakan bahawa dia bimbang kebocoran media. Pembantu Gantz dan Ashkenazi menuduhnya cuba merosakkan kredibiliti menteri.

Jajak pendapat meramalkan pemecatan untuk parti Biru dan Putih Gantz dan Ashkenazi pada pilihan raya 23 Mac, dan Likud Netanyahu cukup memimpin untuk berusaha membentuk gabungan berikutnya.

Sekiranya pemimpin veteran gagal dalam hal itu, dia dan pesaingnya mungkin harus terus bekerjasama dalam kabinet pengasuh.

(Penulisan oleh Dan Williams; Penyuntingan oleh Mark Heinrich)

Sila Baca Juga

Mogul vs Mogul Undang undang teknologi Australia mengalahkan Murdoch menentang Zuckerberg

Mogul vs Mogul: Undang-undang teknologi Australia mengalahkan Murdoch menentang Zuckerberg

SYDNEY: Dorongan Australia untuk mengatur raksasa teknologi telah menjadi perebutan kuasa antara dua lelaki paling …

%d bloggers like this: