Di Brazil sukarelawan percubaan vaksin berharap dapat menyelamatkan nyawa bukan
Di Brazil sukarelawan percubaan vaksin berharap dapat menyelamatkan nyawa bukan

Di Brazil, sukarelawan percubaan vaksin berharap dapat menyelamatkan nyawa, bukan memenangkan kemasyhuran

SAO PAULO (Reuters) – Dari doktor yang bosan melihat pesakit mati kepada saudara-mara yang kehilangan orang yang mereka sayangi, ribuan orang Brazil telah menjadi sukarelawan untuk ujian vaksin COVID di salah satu negara yang paling teruk terjejas di dunia dengan harapan kepahlawanan mereka yang tenang akan menyelamatkan nyawa.

Negara terbesar di Amerika Latin telah menjadi tempat ujian utama vaksin kerana skala penularannya, yang telah menyaksikan lebih dari 7.3 juta orang dijangkiti dan lebih dari 180.000 terbunuh oleh coronavirus.

Denise Abranches, 47, koordinator pergigian di hospital Sao Paulo, adalah sukarelawan pertama di luar Britain yang menerima vaksin percubaan dari AstraZeneca Plc.

“Saya menyaksikan banyak kematian kesepian di sini: pesakit yang tidak dapat mengucapkan selamat tinggal kepada saudara mereka; saudara-mara yang tidak dapat mengucapkan selamat tinggal kepada orang yang mereka sayangi. Ketika percubaan vaksin datang, saya segera bergabung,” katanya kepada Reuters.

“Usaha sukarelawan global dalam mencari vaksin akan dikenang dan akan turun dalam sejarah,” katanya. “Gerakan cinta dari sukarelawan. Itulah bagaimana saya ingin dikenang.”

Selain vaksin AstraZeneca, Brazil juga menjadi tuan rumah percubaan untuk Johnson & Johnson, Pfizer Inc dan rakan kongsi BioNTech, dan China Sinovac Biotech Ltd.

Sementara Presiden Jair Bolsonaro, yang telah dikutuk secara luas atas penanganan wabak itu, telah berjanji untuk tidak mengambil vaksin koronavirus bahkan jika disetujui oleh pihak berkuasa kesihatan Brazil, banyak sukarelawan yakin inokulasi adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri krisis.

Beberapa, seperti Monica Aparecida Calazans, seorang jururawat dari Brazil yang mengambil bahagian dalam percubaan Sinovac, merasakan kewajiban peribadi untuk menyumbang.

“Abang saya, yang berusia 47 tahun menghidap COVID-19,” katanya kepada Reuters. “Jika saya tidak mengambil vaksin, kita tidak akan tahu apakah itu berhasil atau tidak. Baginya, tetapi untuk orang lain juga, saya mempunyai semangat untuk mengambil bahagian dalam percubaan.”

Pusat bioperubatan yang menjalankan ujian peringkat akhir Sinovac di Brazil, Institut Butantan, mengatakan pada hari Rabu bahawa vaksin memenuhi ambang 50% untuk keberkesanan yang ditetapkan oleh pengawal selia kesihatan Brazil, Anvisa. Ia berjanji akan melepaskan maklumat yang lebih terperinci dalam dua minggu sebagai sebahagian daripada percubaan global.

Bolsonaro, seorang nasionalis sayap kanan yang merupakan pengkritik terang-terangan pengaruh China di Brazil, telah menentang vaksin Sinovac dengan alasan politik.

Secara lebih luas, dia telah berusaha untuk mengurangi langkah-langkah penutupan dan meminimumkan keparahan virus, tindakan yang dikatakan pengkritik telah meningkatkan penyebarannya dan jumlah kematian di antara 210 juta orang Brazil.

Di tengah-tengah kesan ekonomi yang teruk dan tindak balas politik yang goyah, beberapa sukarelawan mengatakan peluang untuk berpartisipasi dalam percubaan itu memberi mereka rasa untuk kembali menguasai nasib mereka sendiri.

“Perkara paling sulit dalam pandemi adalah … rasa tidak berdaya sehingga anda tidak dapat menyelesaikan situasi ini,” kata Ana Hial, seorang doktor yang juga merupakan bagian dari percubaan AstraZeneca. “Dorongan global ini untuk menyelesaikan situasi adalah saat yang sangat istimewa.”

Sukarelawan percubaan biasanya tidak mengetahui sama ada mereka menerima vaksin yang sebenarnya atau plasebo, yang bermaksud bahawa walaupun vaksin akhirnya berjaya, mereka mungkin tidak dilindungi dari penyakit selama ini.

Sebilangan orang menolak apa yang mereka katakan adalah kesan sampingan ringan dari inokulasi.

“Hari-hari pertama setelah saya mengambil (vaksin), saya mengalami beberapa gejala – menggigil dan sakit di badan saya,” kata Antonia Santos, seorang jururawat yang mengambil bahagian dalam percubaan AstraZeneca. “Anak perempuan saya putus asa. Dia berkata ‘Ibu, kamu gila.’ Saya berkata, ‘Tidak, gila tidak akan mengambilnya.’ “

(Pelaporan oleh Amanda Perobelli; Penyuntingan oleh Dan Flynn dan Lisa Shumaker)

Sila Baca Juga

Kerajaan Itali yang rapuh menghadapi undi mati matian di parlimen

Kerajaan Itali yang rapuh menghadapi undi mati-matian di parlimen

ROME (Reuters) – Perdana Menteri Giuseppe Conte menghadapi dua hari suara parlimen yang akan memutuskan …

%d bloggers like this: