Di Portugal larangan kebisingan akhirnya mengangkat harapan pekerja yang jauh
Di Portugal larangan kebisingan akhirnya mengangkat harapan pekerja yang jauh

Di Portugal, larangan kebisingan akhirnya mengangkat harapan pekerja yang jauh untuk perdamaian

LISBON (Reuters) – Tapak pembinaan di luar pangsapuri Lisbon pinggir bandar wartawan Brazil Giuliana Miranda tidak mengganggunya – sehingga kerja jarak jauh menendang dan bunyi penggerudian menenggelamkan para wawancara di Zoom. Tidak lama kemudian, dia berpindah rumah.

Tetapi nasib bertentangan dengannya. Sebelum bekerja dari rumah menjadi wajib pada bulan lalu, dua daripada lapan jirannya di bangunan baru itu mula mengubahsuai pangsapuri mereka. Dua lagi telah bermula sejak itu.

“Tapak pembinaan mempunyai kebenaran majlis untuk bermula pada pukul 7 pagi, dan bekerja pada hari Sabtu juga. Saya berpindah kerana bunyi bising,” katanya melalui telefon. “Tetapi … sekarang, bangunan baru ini mempunyai empat orang yang mengubahsuai pangsapuri mereka juga!”

Garis undang-undang baru dalam keputusan yang diluluskan pada hari Khamis yang memperpanjang penutupan seluruh negara Portugal selama dua minggu lagi akhirnya dapat membawa kedamaian dan ketenangan kepada Miranda dan yang lain yang berjuang untuk berkonsentrasi ketika jiran-jiran memukul dinding dan meroboh lantai.

Di bawah keputusan itu, pemerintah dapat mengenakan batasan tingkat desibel di dalam bangunan kediaman selama hari kerja, agar tidak mengganggu pekerja jarak jauh. Pada masa ini, pembinaan dapat dilakukan 8 pagi hingga 8 malam pada hari kerja, dengan beberapa projek menerima lesen untuk bekerja pada hujung minggu.

Pemerintah tidak menanggapi permintaan untuk perincian lebih lanjut mengenai rencananya.

Hugo Fernandes, seorang pemuzik berusia 44 tahun yang mengatakan bahawa dia mengalami kebisingan akibat kerja-kerja pengubahsuaian di bangunan sebelah selama lebih dari dua tahun, mempunyai harapan yang tinggi.

“Peraturan baru dapat mengubah keadaan. Kami pernah mengadu kepada dewan sebelumnya, tidak berhasil,” kata Fernandes. “Ini tidak tertahankan dan, sebagai pemuzik yang bekerja dari rumah, mustahil.”

Namun, kelemahan dalam perundangan dapat menyebabkan mereka yang berjuang dengan ribut dari pekerjaan pembinaan di luar bangunan mereka tidak beruntung. Peraturan tersebut menyatakan bahawa tahap kebisingan di dalam bangunan mesti diatur – tidak menentukan apakah kebisingan yang berpunca dari jalan dapat dihentikan.

Tetapi bagi syarikat yang diupah untuk melakukan kerja-kerja pengubahsuaian di dalam pangsapuri, undang-undang tersebut boleh menimbulkan masalah – terutamanya jika ia bersifat terbuka, kata Ricardo Gomes, ketua Persatuan Syarikat Pembinaan Portugis.

“Akan ada kerosakan jangka pendek pada sektor ini, ya – tetapi persoalan sebenarnya adalah, berapa lama peraturan tersebut akan bertahan?” Kata Gomes. “COVID akan berakhir, tetapi kerja jarak jauh tidak akan berlaku. Seperti semua yang dikenakan dalam keadaan darurat, peraturan ini perlu dibatasi.”

(Pelaporan oleh Victoria Waldersee; Penyuntingan oleh Alex Richardson)

Sila Baca Juga

Bahasa Inggeris pertama kali sebagai penunjuk perasaan Myanmar menarik perhatian

Bahasa Inggeris pertama kali sebagai penunjuk perasaan Myanmar menarik perhatian dunia

(Reuters) – “Kami menginginkan demokrasi” dijabarkan dengan huruf putih besar di jalan di kota terbesar …

%d bloggers like this: