Dilema KWSP Bintang
Dilema KWSP Bintang

Dilema KWSP | Bintang

Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) berada dalam dilema sebenar.

Di satu pihak, ia perlu menegakkan mandatnya sebagai dana persaraan nasional yang mampan untuk negara yang semakin tua.

Di sisi lain, ia perlu menangani tekanan awam dan politik untuk bertindak sebagai penyedia dana kecemasan kepada penyumbangnya dalam masa krisis.

Di atas segalanya, ini juga merupakan pemberi pinjaman utama kepada pemerintah, dalam hal melanggan surat hutang kerajaan.

Wabah pasca-Covid-19, ada kekhawatiran tentang apakah KWSP semakin banyak digunakan oleh pemerintah sebagai “lembu tunai” untuk menopang ekonomi Malaysia yang masih rapuh.

Dari pengeluaran wang tunai hingga kadar caruman yang dikurangkan, KWSP telah melengkapkan langkah-langkah pemerintah untuk memasukkan lebih banyak wang tunai ke saku rakyat.

Anggaran oleh StarBizWeek menunjukkan bahawa sehingga RM63.3 bilion dijangka disediakan dari empat langkah berkaitan KWSP yang diumumkan tahun ini.

Ini adalah, mengikut urutan kronologi:

> Pengurangan sumbangan pekerja dari 11% hingga 7% berkuat kuasa mulai 1,2020 April hingga 31,2020 April.

Langkah itu diumumkan pada Februari 2020 oleh mantan perdana menteri sementara Tun Dr Mahathir Mohamad dalam pakej rangsangan pertama negara untuk Covid-19. Ia dianggarkan memberikan aliran tunai kepada anggota KWSP hingga RM10 bilion.> Kemudahan pengeluaran i-Lestari hingga akhir bulan Mac 2021.

Pada bulan April tahun ini, kemudahan pengeluaran i-Lestari dilancarkan untuk membolehkan pencarum KWSP mengeluarkan sehingga RM500 setiap bulan dari Akaun 2 mereka sehingga Mac 2021. Di bawah kemudahan ini, sehingga RM30 bilion dijangka dikeluarkan.

> Kemudahan “pendahuluan” i-Sinar untuk tempoh enam bulan bermula Januari 2021

Walaupun pertama kali diumumkan di bawah Belanjawan 2021, kemudahan itu diubah berikutan tekanan politik, terutama dari Barisan Nasional dan mantan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak. i-Sinar adalah kemudahan “pendahuluan” yang disasarkan di mana ahli KWSP boleh mendapat pendahuluan bulanan hingga RM60,000. Ia hanya merangkumi anggota aktif yang kehilangan pekerjaan, diberi cuti tanpa gaji, atau tidak mempunyai sumber pendapatan lain. Anggota yang memilih untuk memohon kemudahan i-Sinar akan diminta untuk mengganti jumlah penuh yang telah dimajukan. Kira-kira RM14 bilion dijangka disediakan untuk kemudahan tersebut.

> Pengurangan sumbangan pekerja dari 11% kepada 9% bermula Januari 2021 untuk jangka masa 12 bulan.

Menteri Kewangan Datuk Seri Tengku Zafrul Aziz telah mengumumkan di bawah Belanjawan 2021 bahawa pengurangan itu akan memberi manfaat kepada pencarum KWSP dengan potensi aliran tunai sehingga RM9.3 bilion.

Dengan mengandaikan keempat langkah tersebut diambil sepenuhnya oleh anggota KWSP seperti yang diharapkan, ini bermaksud aliran tunai dana persaraan mungkin dipengaruhi oleh lebih dari RM63 bilion sehingga akhir tahun 2021.

Ini tidak termasuk pengeluaran tahunan yang telah berlaku kerana ahli mencapai usia 50 atau 55 tahun serta pengeluaran dari Akaun 2 untuk pembelian rumah, pendidikan dan sebab-sebab lain.

Sebenarnya, jumlah RM63.3 bilion juga tidak termasuk dalam Program Bantuan Pekerja Covid-19 (e-CAP), yang membolehkan majikan menangguhkan dan menyusun semula bahagian sumbangan mereka.

Dalam satu kenyataan pada 19 September, KWSP mengatakan bahawa sejumlah 10,528 permohonan telah diluluskan, berjumlah RM70.4 juta di bawah e-CAP. Langkah-langkah luar biasa untuk masa luar biasa?

Keputusan kerajaan untuk membenarkan pengeluaran dari KWSP mempunyai bahagian penyokong dan pengkritiknya sendiri.

Pengkritik mengatakan bahawa membenarkan pengeluaran dan kadar caruman yang lebih rendah akan mempengaruhi jumlah simpanan anggota pada masa persaraan, terutama bagi individu yang berpendapatan rendah.

Bagaimanapun, statistik terkini yang ada dari KWSP menunjukkan bahawa sebanyak 54% ahli KWSP berumur 54 tahun ke atas mempunyai simpanan kurang dari RM50,000, sementara hanya 34% yang telah mencapai tahap simpanan asas pada usia 54 tahun.

Perlu diperhatikan bahawa KWSP telah menetapkan kuantum simpanan asas pada RM240,000, yang setara dengan pendapatan persaraan bulanan sebanyak RM1,000 selama 20 tahun dari usia 55 hingga 75 tahun.

Oleh itu, sangat mengejutkan apabila Perdana Menteri Tan Sri Muhyiddin Yassin dan ketua pegawai eksekutif KWSP Alizakri Alias ​​sebelumnya telah menasihati para pencarum agar tidak mengeluarkan simpanan dari Akaun 1.

Bukan hanya itu, pengkritik juga bimbang aliran tunai KWSP mungkin terjejas kerana caruman dan pengeluaran yang lebih rendah, terutama setelah Alizakri mengatakan bahawa KWSP boleh mencairkan sebahagian asetnya untuk membiayai pengeluaran.

Pengasas dan pengarah bersama firma perancangan kewangan MyFP Services Sdn Bhd, Robert Foo mengatakan bahawa KWSP kemungkinan akan menjual aset keuntungannya untuk membebaskan sejumlah wang tunai untuk pengeluaran.

“Ini akan mempengaruhi pulangan dana, terutama potensi pulangan masa depan.

“Kebanyakan orang di Malaysia bergantung pada KWSP untuk persaraan mereka, jadi anda tidak mahu mengambil risiko pengembalian,” katanya.

Sebaliknya, penyokong berpendapat bahawa dana pencen mungkin tidak akan dipengaruhi oleh langkah-langkah tersebut.

Seorang pemerhati industri menyatakan bahawa jumlah RM63.3bil hanya mewakili lebih daripada 6% daripada jumlah dana KWSP sebanyak RM929.64bil pada akhir Jun 2020.

“KWSP memiliki sekitar 6% hingga 7% dari asetnya dalam instrumen yang dapat dengan mudah ditukar menjadi tunai seperti instrumen pasar uang. Jadi, tidak menjadi masalah bagi mereka untuk mencari wang tunai.

“Sebenarnya, tahun ini KWSP menunjukkan prestasi yang baik. Itu pasti memberi sokongan kepada saiz dana dan aliran tunai, ”katanya.

Untuk perspektif, KWSP telah mencatatkan pendapatan pelaburan kasar sebanyak RM12.16 bilion pada suku pertama tahun 2020, yang menandakan peningkatan hampir 27% tahun ke tahun (yoy) daripada RM9.6 bilion.

Sementara pada suku kedua, pendapatan pelaburan kasar meningkat kepada RM15.12bil atau hampir 23% yoy daripada RM12.3bil.

Sebenarnya, jumlah RM15.12bil adalah pendapatan pelaburan kasar suku tahunan tertinggi sejak 2019.

Oleh itu, KWSP mungkin tidak menghadapi kesukaran untuk membayar kadar dividen yang setanding dengan tahun-tahun kebelakangan ini.

Bekas timbalan setiausaha jeneral Kementerian Kewangan Tan Sri Ramon Navaratnam memuji langkah membenarkan ahli menarik diri dari KWSP.

“Kami berada dalam keadaan darurat. Keutamaan sekarang adalah meletakkan makanan di atas meja, bukannya bersara 20-30 tahun kemudian. “

Namun, dia mengatakan bahawa dengan membenarkan pengeluaran, akan ada lebih sedikit dana di bawah KWSP untuk melabur.

“Faktanya adalah pemerintah bergantung pada KWSP untuk pembiayaan domestik, dan ketika KWSP memiliki dana yang lebih sedikit untuk dilaburkan, itu akan mempengaruhi permintaan instrumen yang dikeluarkan oleh pemerintah seperti bon,” katanya.

Bahaya moral

Sebagai dana yang dipercayakan untuk melindungi kehidupan Malaysia setelah pensiun, KWSP seharusnya menjadi jalan terakhir untuk menyokong penggunaan dan daya beli rakyat.

Dengan terus menggunakan dana untuk mendapatkan wang tunai, terutama karena tekanan dari parti politik, hal itu menimbulkan keraguan tentang apakah KWSP akan memiliki “kekuatan api” yang memadai untuk operasi yang berkelanjutan dalam jangka panjang.

Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang perlunya langkah-langkah yang diumumkan.

Dengan kebanyakan rakyat Malaysia yang bekerja sudah kembali bekerja, seseorang tertanya-tanya adakah kemudahan seperti i-Lestari telah disediakan walaupun bagi mereka yang tidak terjejas oleh pemberhentian pekerja dan pemotongan gaji.

Untuk meletakkannya dalam perspektif, sejak pelancaran i-Lestari pada awal April 2020, kira-kira RM12 bilion telah ditarik, yang menguntungkan 4.7 juta ahli sehingga kini.

Adakah 4.7 juta individu dari jumlah keseluruhan 14 juta anggota kehilangan pekerjaan atau mengalami potongan gaji?

Data terbaru dari Jabatan Statistik menunjukkan bahawa jumlah pengangguran telah menurun, walaupun secara beransur-ansur, menjadi 737,000 individu pada September 2020.

“Kemungkinan ada yang mengeluarkan wang tunai untuk perbelanjaan tambahan, yang pertama kali mengalahkan tujuan kemudahan KWSP,” kata seorang pemerhati.

Menjadikan KWSP berterusan

Para pakar telah meminta pemerintah untuk melihat situasi saat ini sebagai peluang untuk meningkatkan KWSP sebagai entiti lestari untuk negara yang semakin tua seperti Malaysia.

Ramon dan Profesor Emeritus Norma percaya bahawa gaji yang lebih tinggi akan sangat penting dalam memperkukuhkan sumbangan ahli KWSP dalam jangka masa panjang.

“Walaupun penarikan semasa krisis ini, penyumbang dapat meningkatkan sumbangan mereka di masa depan jika mereka menikmati gaji yang lebih tinggi,” kata Norma.

Bersamaan dengan Norma, Ramon mengatakan bahawa ekonomi berpendapatan tinggi harus menjadi jalan maju, walaupun dia menunjukkan bahawa produktiviti negara harus meningkat seiring dengan gaji yang lebih tinggi.

“Pemerintah harus membuat perubahan struktural melalui sistem pendidikan yang lebih baik agar sesuai dengan permintaan pasar di masa depan, memberi lebih penting kepada meritokrasi dengan bergerak menuju kebijakan berdasarkan keperluan dan melalui liberalisasi kebijakan ekonomi kita.

“Krisis lain seperti yang kita hadapi sekarang mungkin akan berulang. Oleh itu, kerajaan mesti lebih bersedia untuk menanganinya.

“KWSP tidak boleh menjadi mekanisme yang berdiri sendiri dan sebaliknya harus menjadi bagian dari sistem kesejahteraan sosial negara yang dapat dengan mudah menyokong penduduk pada masa krisis,” katanya.

Sementara itu, Foo dari MyFP Services telah mendesak KWSP untuk membenarkan penyumbangnya melabur dalam unit amanah asing untuk kepelbagaian dan pulangan yang lebih baik.

Pada masa ini, ahli dibenarkan menyalurkan sebahagian simpanan mereka kepada unit amanah yang diluluskan oleh KWSP di bawah Skim Pelaburan Ahli (MIS).

Perlu diperhatikan bahawa awal tahun ini, KWSP telah mengurangkan yuran pendahuluan yang dikenakan oleh Institusi Pengurusan Dana untuk unit amanah selama 12 bulan yang berakhir pada 30,2021 April.

Bayaran untuk pelaburan yang dibuat melalui ejen dikurangkan menjadi maksimum 1.5% dari maksimum 3% sementara tiada bayaran pendahuluan dikenakan untuk pelaburan yang dilakukan melalui i-Invest melalui i-Akaun KWSP.

Namun, Foo yakin bayaran pendahuluan harus dikurangkan lagi.

“Sebagai dana yang besar, KWSP memiliki kekuatan untuk menuntut unit amanah untuk mengurangi biaya sekitar 1%. Ini akan membolehkan penyumbang menikmati pulangan yang lebih tinggi kerana kos yang lebih rendah.

“Di banyak negara asing, caj sekitar 1%, bahkan 0,75%. Jadi, penyumbang mesti diberi pilihan untuk melabur dalam unit amanah asing ini untuk keuntungan lebih tinggi selepas kos, ”katanya.

Sila Baca Juga

Syarikat pembayaran digital Flipkart PhonePe untuk mengumpulkan US 700

Syarikat pembayaran digital Flipkart PhonePe untuk mengumpulkan US $ 700 juta dari pelabur yang ada

NEW DELHI: PhonePe, unit pembayaran digital dari cabang e-dagang India Flalmkart Walmart, mengatakan pada hari …