Diperolehi lagi oleh Senat Trump masih merupakan kekuatan yang kuat
Diperolehi lagi oleh Senat Trump masih merupakan kekuatan yang kuat

Diperolehi lagi oleh Senat, Trump masih merupakan kekuatan yang kuat dalam politik Republikan

WASHINGTON (Reuters) – Ia masih Parti Republik Donald Trump – sekurang-kurangnya buat masa ini. Pemungutan suara oleh 43 dari 50 senator Republikan untuk membebaskan Trump atas tuduhan menghasut rusuhan mematikan bulan lalu di Capitol AS, dengan hanya tujuh suara untuk disabitkan, menunjukkan betapa kuatnya cengkaman yang dia miliki terhadap parti yang dibuatnya semula dalam gambarnya. lima tahun kebelakangan ini. Mantan presiden itu, yang sebagian besar tidak terlihat di rumahnya di Florida sejak meninggalkan Rumah Putih pada 20 Januari, memerintahkan kesetiaan yang kuat di kalangan penyokongnya, memaksa kebanyakan ahli politik Republik untuk berjanji dengan waspada dan takut akan kemarahannya. Tetapi setelah dua pendakwaan, berbulan-bulan tuntutan palsu bahawa kekalahan pemilihannya kepada Demokrat Joe Biden dicurangi, dan serangan ke Capitol AS oleh penyokongnya yang menyebabkan lima orang mati, Trump juga merupakan racun politik di banyak daerah swing yang sering memutuskan Pilihan raya Amerika. Itu membuat Republikan berada dalam posisi yang tidak menentu ketika mereka berusaha untuk menjalin koalisi yang menang dalam pilihan raya 2022 untuk mengendalikan Kongres dan perlumbaan Gedung Putih 2024 yang mungkin termasuk Trump sebagai calon. “Sukar untuk membayangkan Republikan memenangi pilihan raya nasional tanpa penyokong Trump dalam waktu dekat,” kata Alex Conant, ahli strategi dan pembantu kepada Senator Marco Rubio semasa perlumbaan utama presiden 2016 menentang Trump. “Parti ini menghadapi Catch 22 yang nyata: ia tidak boleh menang dengan Trump tetapi jelas juga tidak boleh menang tanpa dia,” katanya.

Trump belum memberi isyarat rancangan politik jangka panjangnya setelah persidangan, walaupun dia secara terbuka telah mengisyaratkan untuk mencalonkan lagi Gedung Putih dan dia dilaporkan ingin membantu pencabar utama kepada Parti Republik di Kongres yang memilih untuk mendakwa atau menghukumnya. “Sama ada dia berlari lagi bergantung pada dia, tetapi dia masih akan memiliki pengaruh yang besar terhadap kedua arah kebijakan dan juga dalam menilai siapa pembawa standard yang serius untuk mesej itu,” kata seorang penasihat. “Anda boleh memanggilnya kingmaker atau apa sahaja yang anda mahu menyebutnya.” Trump telah mengekalkan sokongan kuat dari Parti Republik dalam tinjauan sejak serangan pada 6 Januari di Capitol.

Hanya beberapa hari selepas rusuhan itu, tinjauan Reuters / Ipsos mendapati 70% orang Republikan masih menyetujui prestasi kerja Trump, dan tinjauan kemudian mendapati peratusan yang serupa percaya bahawa dia harus dibenarkan mencalonkan diri lagi.

Tetapi di luar partinya dia tidak popular. Satu tinjauan baru Ipsos yang diterbitkan pada hari Sabtu menunjukkan bahawa 71% orang Amerika percaya bahawa Trump sekurang-kurangnya sebahagiannya bertanggungjawab untuk memulakan serangan di Capitol. Lima puluh peratus percaya bahawa dia harus dihukum di Senat dengan 38% menentang dan 12% tidak pasti.

Pembela Trump di Senat berpendapat bahawa perbicaraan itu tidak berperlembagaan kerana Trump telah meninggalkan jawatannya dan bahawa kenyataannya menjelang rusuhan itu dilindungi oleh hak perlembagaan untuk bersuara bebas. Tetapi majoriti senator termasuk tujuh Republikan menolak pandangan itu.

Demokrat mengatakan banyak senator Republikan takut untuk memilih dengan hati nurani mereka untuk menghukum Trump kerana takut akan pembalasan daripada penyokongnya. “Sekiranya suara ini diambil secara rahsia, maka akan ada keyakinan,” kata Senator Demokrat Richard Blumenthal.

Pemimpin Minoriti Senat Mitch McConnell adalah antara Republikan yang memilih untuk membebaskan Trump pada hari Sabtu, walaupun dia kemudian mengecam mantan presiden itu sebagai “bertanggungjawab secara praktik dan moral” untuk memprovokasi keganasan.

Kedudukannya menggambarkan bagaimana beberapa pemimpin Republikan berusaha menjauhkan diri dari Trump dan membatasi pengaruhnya tanpa mencetuskan kemarahan Trump dan penyokongnya.

Perubahan berterusan Trump terbukti, bagaimanapun, dalam kunjungan pemimpin Parti Republikan Kevin McCarthy bulan lalu ke kelab Mar-a-Lago mantan presiden di Palm Beach, Florida, di mana mereka mengungkit strategi untuk pemilihan kongres 2022.

Kunjungan itu dilakukan hanya tiga minggu setelah McCarthy membuat marah Trump dengan mengatakan bahawa dia memikul tanggungjawab untuk rusuhan Capitol. McCarthy kemudian mengundurkan diri, dengan mengatakan bahawa dia tidak percaya Trump memprovokasi serangan itu. BEBAS POLITIK Beberapa penggubal undang-undang yang telah memutuskan hubungan dengan Trump telah mengalami serangan balas.

Wakil Liz Cheney, Republikan No. 3 di Dewan Perwakilan dan salah satu daripada 10 yang memilih untuk pemecatan Trump, dengan cepat menghadapi upaya oleh para konservatif untuk mengeluarkannya dari jawatan kepemimpinannya. Dia bertahan, tetapi Trump telah berjanji untuk memberikan sokongan di belakang pencabar utama kepadanya.

Di Arizona, yang menyokong Biden dan memilih senator Demokrat pada bulan November, parti itu mengecam tiga orang Republikan terkemuka yang telah bertengkar dengan Trump ketika dia memegang jawatan – Gabenor Doug Ducey, bekas Senator Jeff Flake dan Cindy McCain, janda mendiang Senator John McCain. Ketika Senator Ben Sasse dari Nebraska diancam dengan kecaman oleh pihak negaranya kerana mengkritik Trump, dia mencadangkan hal itu disebabkan oleh pemujaan keperibadian.

“Mari kita jelaskan mengapa ini terjadi. Ini kerana saya masih percaya, seperti dulu, bahawa politik bukan mengenai pemujaan yang pelik terhadap seseorang,” kata Sasse dalam sebuah video yang ditujukan kepada kepimpinan parti di Nebraska. Dia adalah salah satu daripada tujuh senator Republik yang memilih untuk menghukum Trump pada hari Sabtu.

Keretakan tersebut telah menyebabkan perdebatan terbuka di kalangan konservatif mengenai sejauh mana kanan untuk bersandar. Di Fox News, rangkaian berita kabel yang memainkan peranan penting dalam kebangkitan Trump, Ketua Eksekutif Fox Corp Lachlan Murdoch minggu ini memberitahu para pelabur bahawa jalan keluar akan berpegang pada kedudukan “tengah kanan”. Trump menerobos jaringan setelah unjuran awal, dan akhirnya tepat, malam-pemilihan yang dia kalah di Arizona, memberikan peluang untuk rangkaian video sebelah kanan untuk menarik penyokong Trump yang tidak puas hati. “Kami tidak perlu melangkah lebih jauh ke kanan,” kata Murdoch. “Kami tidak percaya Amerika lebih kanan, dan jelas kami tidak akan berpusing ke kiri.” Puluhan bekas pegawai Republikan, kecewa dengan kegagalan parti itu untuk menentang Trump, telah mengadakan perbincangan untuk membentuk pusat-kanan baru parti, walaupun beberapa Republikan kongres menolak idea itu. [L1N2KH07V] Penasihat mengatakan bahawa Trump sendiri telah bercakap tentang membentuk Parti Patriot yang memisahkan diri, memperburuk perpecahan Republik. Sementara Trump mengekalkan kawalan terhadap parti itu buat masa ini, beberapa senator Republikan mengatakan semasa perbicaraan pendakwaan bahawa noda yang ditinggalkan oleh pengepungan mematikan tuntutan palsu Capitol dan Trump mengenai penipuan pilihan raya yang meluas akan melumpuhkan peluangnya untuk kembali berkuasa pada tahun 2024. “Setelah masyarakat Amerika melihat keseluruhan cerita yang disusun di sini … saya tidak melihat bagaimana Donald Trump dapat dipilih semula menjadi presiden,” kata Senator Republikan Lisa Murkowski, yang juga memilih sabitan, kepada wartawan semasa perbicaraan. Dengan Trump keluar dari pejabat dan disekat dari Twitter, alat komunikasi kegemarannya, beberapa orang Republikan mengatakan bahawa pegangannya terhadap parti itu dapat memudar ketika isu dan keperibadian baru muncul.

Senator Republikan John Cornyn, sekutu Trump, mengatakan warisan bekas presiden telah mengalami kerosakan kekal. “Sayangnya, sementara Presiden Trump melakukan banyak kebaikan, pengendaliannya dalam tempoh selepas pilihan raya adalah perkara yang pasti akan dia ingat,” kata Cornyn. “Dan saya rasa itu satu tragedi.”

(Pelaporan oleh John Whitesides; Pelaporan tambahan oleh David Morgan dan Steve Holland; Penyuntingan oleh Scott Malone dan Daniel Wallis)

Sila Baca Juga

Rumah Putih Biden bertanya Trump siapa menjelang ucapan kepada konservatif

Rumah Putih Biden bertanya ‘Trump siapa?’ menjelang ucapan kepada konservatif

WASHINGTON (Reuters) – Gedung Putih Presiden Joe Biden telah menyatakan dengan jelas bahawa ia merancang …

%d bloggers like this: