DouYu yang disokong oleh Tencent masih mahu bergabung dengan Huya
DouYu yang disokong oleh Tencent masih mahu bergabung dengan Huya

DouYu yang disokong oleh Tencent masih mahu bergabung dengan Huya walaupun ada masalah antimonopoli pemerintah

DouYu dan Huya, laman penstriman video permainan teratas China yang disokong oleh syarikat gergasi Internet, Tencent Holdings, mengatakan bahawa mereka masih dalam perjalanan untuk bergabung hanya tiga bulan setelah badan pengawas antimonopoli negara itu membimbangkan kebimbangan mengenai perjanjian itu.

Pertama kali didedahkan pada Oktober lalu, ikatan terancang Huya dan Nasdaq yang disenaraikan di New York di bawah unit live streaming Tencent, Penguin Esports akan menggabungkan lebih daripada 300 juta pengguna, menjadikan bahagian pasaran gabungan menjadi hampir 90% di negara ini, menurut data dari iResearch yang berpusat di Shanghai.

Adakah Tencent dapat mencapai kesepakatan di bawah pengawasan Beijing dilihat sebagai barometer sejauh mana pihak berkuasa antimonopoli China akan mengendalikan syarikat teknologi yang berpusat di Shenzhen dan rakan sebaya Big Tech. Tencent mungkin harus menawarkan “konsesi” kepada pemerintah untuk mendapatkan lampu hijau untuk penggabungan itu, menurut laporan Reuters pada hari Selasa, walaupun tidak jelas apa yang diminta oleh pihak berkuasa. Reuters juga melaporkan pada hari Rabu bahawa Pony Ma, pengasas dan CEO jutawan Tencent, bertemu dengan pegawai antimonopoli kanan awal bulan ini untuk membincangkan pematuhan, tetapi tidak diketahui apakah perjanjian DouYu-Huya disebutkan dalam perbincangan tersebut.

Semasa panggilan pendapatan suku ketiga DouYu pada hari Isnin, Ketua Pegawai Eksekutif dan pengasas syarikat Chen Shaojie mengatakan “penggabungan itu masih berterusan”, sambil menambah bahawa dia tidak dapat “benar-benar memberitahu masa untuk perjanjian itu”.

“Kami menantikan langkah selanjutnya, termasuk mendapatkan persetujuan dari [US Securities and Exchange Commission (SEC)] dan dari pengawal selia domestik yang berkaitan, ”kata Chen. “Selepas penggabungan itu, kami mengharapkan kerjasama komersial yang lebih mendalam antara kedua platform, dan juga dengan Tencent, yang kami percaya akan meningkatkan kedudukan entiti gabungan.”

Catherine Liu, ketua pegawai kewangan Huya, juga mengesahkan bahawa penggabungan itu masih berterusan dalam panggilan pendapatan suku ketiga Huya pada hari yang sama.

“Setelah kami mengumumkan kemungkinan penggabungan kami dengan DouYu pada Oktober tahun lalu, kami telah membuat pengajuan yang relevan dengan SEC. Dan di China, kami secara sukarela telah menyerahkan Deklarasi Konsentrasi Perusahaan dengan Peraturan Pemerintah untuk Peraturan Pasar, otoritas pengawas yang relevan. Dan pada masa ini, tinjauan masih dalam proses, ”kata Liu.

DouYu dan Huya pernah menjadi dewan perniagaan yang telah mengajukan banyak tuntutan undang-undang antara satu sama lain, yang banyak melibatkan perburuan agresif hos streaming langsung berprofil tinggi dengan berjuta-juta dolar dipertaruhkan. Tencent kini memiliki lebih dari satu pertiga daripada DouYu dan Huya, masing-masing dan kedua-dua laman streaming permainan paling popular di China, dan mempunyai suara suara majoriti di kedua-duanya. Namun, penggabungan ini dibuat sebelum pemerintah memulai tindakan keras anti-monopoli berprofil tinggi. Pada bulan Disember – dua bulan setelah DouYu dan Huya melancarkan rancangan mereka – Peraturan Pentadbiran Pasaran Negara (SAMR) mengumumkan pihaknya melakukan semakan antimonopoli terhadap perjanjian itu.

Tencent sudah menjadi syarikat permainan terbesar di dunia dengan pendapatan, setelah mengembangkan dan menerbitkan beberapa permainan mudah alih yang paling menguntungkan di dunia, termasuk PUBG Mobile dan Honor Of Kings. Syarikat melarang pengguna di platform saingan untuk mengalirkan permainannya tanpa persetujuan. Ia mengadili beberapa aplikasi ByteDance mengenai perkara itu pada 2018 dan 2019.

Untuk meneruskan penggabungan DouYu-Huya, Tencent perlu menyelesaikan masalah antimonopoli secara aktif, kata Mio Kato, pengasas LightStream Research, yang menerbitkan platform penyelidikan pelaburan Smartkarma.

“Kepercayaan kami adalah bahawa Tencent mungkin terpaksa membuat konsesi dalam hal membuka ekosistem permainannya kepada pesaing streaming lain,” kata Kato.

Pada hari Isnin, Huya melaporkan bahawa pendapatan bersihnya pada tahun 2020 meningkat 30.3% dari tahun ke tahun, mencapai 10.9bil yuan (RM6.90bil). Pada suku terakhir tahun ini, jumlah pengguna aktif bulanan pada aplikasinya yang utama mencapai 178.5 juta, mewakili peningkatan 18.8% berbanding tahun lalu.

DouYu berkata, pendapatan bersihnya meningkat 31.8% tahun lalu kepada 9.6bil yuan (RM6.08bil). Pada suku keempat, jumlah pengguna aktif bulanan meningkat lebih dari 5% dari tahun lalu kepada 174.4 juta. – Pos Pagi China Selatan

Sila Baca Juga

Kelas kecergasan dalam talian menjadi arus perdana

Kelas kecergasan dalam talian menjadi arus perdana

Musim bunga lalu, ketika kelab kecergasan diperintahkan untuk tutup kerana wabak itu, mereka mula menawarkan …

%d bloggers like this: