Duta Myanmar yang digulingkan memberitahu UK menolak utusan tentera
Duta Myanmar yang digulingkan memberitahu UK menolak utusan tentera

Duta Myanmar yang digulingkan memberitahu UK: menolak utusan tentera

LONDON (Reuters) – Duta besar Myanmar yang digulingkan ke Britain, yang telah dikurung dari kedutaannya oleh tentera, mendesak pemerintah Britain pada hari Khamis untuk menolak pengakuan utusan junta dan mengirim mereka kembali ke Myanmar.

Dalam langkah yang berimplikasi pada jaringan diplomat Myanmar di seluruh dunia, duta itu dikunci dari kedutaan Londonnya pada Rabu oleh timbalannya atas perintah tentera Myanmar yang merampas kekuasaan pada Februari.

“Kami percaya kerajaan UK tidak akan menyokong mereka yang bekerja untuk junta tentera dan kami juga ingin mendesak kerajaan Inggeris untuk menghantar mereka kembali,” kata Duta Besar Kyaw Zwar Minn melalui jurucakapnya yang membaca satu kenyataan dalam bahasa Inggeris.

“Kami meminta pemerintah UK secara khusus untuk menolak untuk bekerja dengan tuduhan d’affairs Chit Win yang telah dicalonkan oleh dewan tentera atau duta besar lain yang mungkin mereka coba tentukan di masa depan,” kata duta besar itu.

Tidak ada tanggapan langsung dari Britain terhadap banding tersebut, tetapi pada awal hari Khamis menteri luar negeri Dominic Raab memuji keberanian utusan yang digulingkan dan mengulangi seruannya untuk pemulihan demokrasi di Myanmar.

Dalam surat dari kedutaan Myanmar ke kementerian luar negeri Britain, mereka yang mengawal kedutaan itu mengatakan timbalan duta besar Chit Win telah mengambil alih tugas sebagai pegawai pada 7 April.

“JENIS PASANGAN”

Kyaw Zwar Minn dipanggil semula sebagai duta pada 9 Mac, kata surat itu. Dia mengatakan bahawa dia telah menolak untuk mematuhi kementerian luar sejak itu dan meminta pembebasan pemimpin awam yang ditahan Aung San Suu Kyi.

“Saya telah dikurung,” katanya kepada Reuters pada Rabu. “Ini semacam rampasan kuasa, di tengah London.”

Drama kedutaan menempatkan Britain dalam kebingungan: ia telah mengutuk dan menghukum tentera Myanmar tetapi sukar untuk mengusir mereka yang disembunyikan di kedutaan – di kawasan Mayfair di London barat.

“Kami mengutuk tindakan buli rejim tentera Myanmar di London semalam, dan saya memberi penghormatan kepada Kyaw Zwar Minn atas keberaniannya,” kata Raab sebelum banding itu, mengulangi seruannya untuk menghentikan keganasan dan kembali ke demokrasi di Myanmar.

(Pelaporan oleh Guy Faulconbridge; penyuntingan oleh Sarah Young dan Gareth Jones)

Sila Baca Juga

Coronavirus yang meningkat di Asia menimbulkan kebimbangan kerana vaksin meragukan

Coronavirus yang meningkat di Asia menimbulkan kebimbangan kerana vaksin meragukan kempen awan

Singapura (Reuters) – India, Korea Selatan dan Thailand menghadapi peningkatan jangkitan koronavirus pada hari Khamis, …

%d bloggers like this: