EC AVR dan Undi18 ditangguhkan
EC AVR dan Undi18 ditangguhkan

EC: AVR dan Undi18 ditangguhkan

PUTRAJAYA: Pendaftaran pemilih automatik (AVR) yang dinanti-nantikan dan penurunan usia pengundian menjadi 18 hanya dapat direalisasikan pada 1,2022 Sept, seawal Komisi Pilihan Raya (SPR) menghadapi kekangan seperti perintah kawalan pergerakan.

Pengerusi SPR, Datuk Abdul Ghani Salleh menjelaskan bahawa MCO di seluruh negara untuk mengekang Covid-19 telah mempengaruhi rancangan dan persiapan suruhanjaya untuk melihat langkah itu membuahkan hasil.

“Ini (tarikh) adalah setelah kami menilai kekangan dan masalah yang mempengaruhi rancangan dan persiapan SPR sebelumnya.

“Kami berkomitmen untuk melaksanakan inisiatif ini yang disahkan oleh Parlimen untuk pilihan raya umum ke-15, dipandu oleh Artikel 55 (3) Perlembagaan Persekutuan,” kata Abdul Ghani dalam satu kenyataan semalam.

November lalu, Menteri di Jabatan Perdana Menteri, Datuk Seri Takiyuddin Hassan, mengatakan kedua-dua inisiatif itu dijangka akan dilaksanakan pada bulan Julai ini.

Dia mengatakan SPR akan menyiapkan laporan sementara mengenai Undi18 dan AVR, yang akan siap pada bulan September.

Sementara itu, dia mengatakan persiapan yang berkaitan sedang dilakukan, seperti pengembangan sistem, pemeriksaan dan koordinasi data, serta keterlibatan dengan agensi pemerintah, parti politik dan NGO.

SPR akan melancarkan sistem semakan pra-pendaftaran automatik di portalnya pada bulan Ogos, yang akan membolehkan 5.6 juta pengundi masa depan memeriksa dan mengesahkan maklumat mereka.

Berdasarkan rekod terbaru SPR, terdapat 5.6 juta warganegara yang berumur 18 tahun ke atas. Daripada jumlah ini, mereka yang berumur antara 18 hingga 20 tahun merangkumi 1.2 juta individu.

Di tempat lain, terdapat 4.4 juta orang yang berumur sekurang-kurangnya 21 tahun yang layak memilih, tetapi belum mendaftar.

The Star baru-baru ini melaporkan bahawa sementara semua sistem berada di landasan yang tepat untuk memulakan inisiatif ini, SPR menghadapi cabaran besar dalam mewartakan daftar pemilih baru setelah tamatnya tempoh keberatan.

Wakil ketua SPR Dr Azmi Sharom mengatakan mewartakan daftar pemilih baru adalah syarat yang perlu dengan prosedur tertentu yang harus diikuti – seperti periode keberatan – sebelum seseorang dapat memilih, dan menunjukkan undang-undang untuk menegakkan AVR dan menurunkan suara umur hingga 18 tahun berada di luar tangan SPR.

Pakar undang-undang perlembagaan Prof Emeritus Datuk Dr Shad Saleem Faruqi telah menunjukkan bahawa untuk kanak-kanak berusia 18 tahun untuk memilih dalam pilihan raya akan datang, dan agar AVR berkuatkuasa, perubahan yang harus dilakukan harus dibuat pada Akta Kesalahan Pilihan Raya, 1954, Pilihan Raya Peraturan (Pelaksanaan Pilihan Raya) 1981 dan Peraturan-Peraturan Pilihan Raya (Pendaftaran Pemilih) 2002.

Pada 16.2019 Julai, Parlimen sebulat suara meluluskan pindaan untuk membenarkan AVR, menurunkan usia pengundian menjadi 18, dan menjadikan usia minimum 18 untuk warganegara Malaysia mencalonkan diri sebagai pejabat awam.

Walau bagaimanapun, AVR dan penurunan usia mengundi menjadi 18 belum dimasukkan sepenuhnya ke dalam perundangan persekutuan.

Sehingga hari ini, Perlis, Perak, Kelantan, Terengganu, Sabah dan Sarawak telah meminda perlembagaan negeri mereka untuk membolehkan mereka yang berumur 18 tahun ke atas bertanding dalam pilihan raya.

Sila Baca Juga

IGP Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada

IGP: Kami percaya Nicky Liow yang masih buruan masih ada di negara ini

MELAKA: Polis percaya ahli perniagaan buruan Datuk Seri Nicky Liow Soon Hee masih berada di …

%d bloggers like this: