Ecuador untuk memilih antara sosialisme dan pasaran bebas dalam pemilihan
Ecuador untuk memilih antara sosialisme dan pasaran bebas dalam pemilihan

Ecuador untuk memilih antara sosialisme dan pasaran bebas dalam pemilihan presiden

QUITO (Reuters) – Orang Ecuadore pada hari Ahad akan memilih antara pegawai bank konservatif dan ahli ekonomi sayap kiri dalam pemilihan presiden yang mengikuti perbahasan selama berbulan-bulan mengenai apakah malaise ekonomi negara dapat diatasi dengan baik melalui sosialisme atau dasar mesra pasaran.

Polling secara meluas menunjukkan sosialis Andres Arauz, anak didik mantan Presiden Rafael Correa, yang memimpin saingan Guillermo Lasso, dengan banyak menunjukkan seperempat atau lebih pengundi sama ada belum memutuskan atau merancang untuk merosakkan undi mereka.

Kemenangan untuk Arauz akan lebih memperkukuhkan rentetan kemenangan pilihan raya kiri di Amerika Selatan pada tahun lalu, sementara kemenangan untuk Lasso akan meninggalkan Ecuador di orbit politik dan komersial Amerika Syarikat ketika dia berusaha untuk mewujudkan pekerjaan melalui pelaburan asing.

Pelabur memerhatikan hasilnya dengan teliti kerana Arauz telah berjanji untuk merundingkan semula syarat perjanjian pembiayaan dengan Dana Kewangan Antarabangsa dan untuk memperluas perbelanjaan kesejahteraan sosial secara meluas walaupun terdapat keadaan kewangan yang tidak menentu.

“Harapan semua warga Ecuador adalah untuk memajukan negara ini, tetapi kami mempunyai keraguan tentang siapa yang harus memerintah dan rancangan apa yang harus Anda laksanakan untuk mendapatkannya,” kata Javier Guevara, seorang pelajar berusia 25 tahun di kota Guayaquil, yang masih belum membuat keputusan.

“Saya takut memilih calon yang salah dan membuat rancangan mereka meresahkan kita.”

Arauz, 36, memenangi pusingan pilihan raya pertama dengan 32.7% undi berkat janji-janji untuk membalikkan langkah berjimat cermat dan memberikan $ 1.000 kepada satu juta keluarga miskin – janji yang dia telah diturunkan semasa pemilihan akhir.

Lasso mengekalkan platform pro-pasaran.

Sejak pusingan pertama, Lasso berusaha melembutkan imej konservatifnya dengan menawarkan untuk memerangi diskriminasi berdasarkan orientasi seksual dan bahkan untuk menyokong referendum menghentikan eksplorasi minyak di hutan hujan Yasuni yang sensitif secara ekologi.

Calon pribumi Yaku Perez, yang hampir kehilangan tempat di larian, telah mengecam penipuan pengundi dan meminta penyokong untuk merosakkan suara mereka.

Presiden Lenin Moreno, bekas sekutu Correa, tidak mencari penggal kedua. Presiden baru akan memegang jawatan pada 24 Mei selama empat tahun.

Harga minyak yang rendah dan pandemi koronavirus telah menyebabkan sepertiga penduduk miskin dan sekitar 500,000 pekerja tanpa pekerjaan yang stabil.

Moreno membuat pemotongan perbelanjaan dan langkah berjimat-cermat yang menyakitkan bersama dengan perjanjian pembiayaan IMF bernilai $ 6.5 bilion, tetapi tidak dapat memulihkan ekonomi.

“Faktor utama adalah cadangan calon dan bagaimana mereka mengemukakan diri untuk memperoleh undi yang belum diputuskan dan batal,” kata Blasco Peñaherrera dari pollster Market.

Lebih dari 13 juta orang Ecuadore mendaftar untuk berpartisipasi dalam pilihan raya, yang akan merangkumi langkah-langkah keamanan bios sebagai tindak balas terhadap wabak tersebut.

(Pelaporan oleh Alexandra Valencia, penulisan oleh Brian Ellsworth; penyuntingan oleh Diane Craft)

Sila Baca Juga

Walaupun terdapat tuntutan Biden kebanyakan keluarga pendatang tidak diusir ke

Walaupun terdapat tuntutan Biden, kebanyakan keluarga pendatang tidak diusir ke Mexico

WASHINGTON (Reuters) – Ejen perbatasan AS mengusir kira-kira sepertiga dari ibu bapa dan anak-anak migran …

%d bloggers like this: