Ekonomi Malaysia pulih pada tahun 2021 kerana penggunaan vaksin yang
Ekonomi Malaysia pulih pada tahun 2021 kerana penggunaan vaksin yang

Ekonomi Malaysia pulih pada tahun 2021 kerana penggunaan vaksin yang berkesan, kata bank dunia

KUALA LUMPUR: Ekonomi Malaysia dijangka kembali ke pertumbuhan positif tahun ini, bersama dengan ekonomi lain di seluruh dunia mengenai kemajuan berterusan dalam peluncuran vaksin yang akan meningkatkan penggunaan di seluruh dunia, kata Kumpulan Bank Dunia.

Ahli ekonomi Amalan Global Makroekonomi, Perdagangan dan Pelaburannya, Richard Record mengatakan kumpulan itu menjangkakan penyebaran vaksin dapat diselesaikan pada tahun 2021 di kebanyakan ekonomi, yang menyebabkan pemulihan dan permintaan yang kuat, serta meningkatkan harga perdagangan dan komoditi.

“Kami mengunjurkan pertumbuhan global 4.0 peratus tahun ini. Bagi Malaysia, kami mengunjurkan pertumbuhan ekonomi tahun ini antara 5.6 dan 6.7 peratus,” katanya semasa Forum Prospek Ekonomi dan Strategik Malaysia (MESOF) 2021 yang bertajuk : “The Normal Baru Pasca-COVID-19 – Ke Mana Kita Pergi Dari sini” pada hari Isnin.

MESOF dianjurkan oleh KSI Strategic Institute for Asia Pacific dan dikelolakan bersama oleh Malaysian International Chambers Of Commerce & Industry and Economic Club of Kuala Lumpur.

Rekod menyatakan bahawa China adalah antara sebab pertumbuhan yang dicatatkan oleh ekonomi Asia dan Malaysia termasuk.

Namun, dia memperingatkan risiko penurunan pertumbuhan adalah kemajuan lambat penggunaan vaksin dan penahanan baru yang dapat menyebabkan perintah kawalan pergerakan lain, sambil menambahkan bahawa penggunaan adalah bahagian terbesar ekonomi Malaysia.

“Risiko terhadap prospek pertumbuhan termasuk kelewatan pelanggaran vaksin yang tidak dijangka, pembendungan yang tidak berkesan, peningkatan jumlah rumah tangga yang rentan dan ketidakpastian politik domestik.

“Dalam waktu dekat, kebijakan harus fokus pada pencegahan wabah dan melindungi yang paling rentan dan membangun kembali penyangga fiskal ketika keadaan ekonomi bertambah baik,” tambahnya.

Ahli panel lain, Shan Saeed, ketua ekonomi Juwai IQI Global, mengatakan bahawa kerajaan Malaysia terus mengekalkan kestabilan ekonomi makro yang bergerak lebih pantas dan telah mengejutkan para peserta pasaran.

“Pemerintah sepenuhnya mengendalikan ekonomi dan akan terus mendukung bila diperlukan oleh ekonomi. Gabungan kebijakan fiskal dan monetari memegang kunci pertumbuhan ekonomi dan Bank Negara Malaysia memiliki banyak ruang untuk melakukan manuver dalam lanskap monetari,” dia berpendapat.

Shan menyatakan bahawa bank pusat akan menggunakan langkah taktikal dan strategik untuk mengekalkan kestabilan struktur semasa.

Echoing Record, Shan mengharapkan ekonomi Malaysia mengikuti strategi peredaran dua hala China untuk menyokong perniagaan tempatan dan untuk mendorong permintaan agregat di peringkat makro.

Berkongsi beberapa statistik pentingnya, dia mengatakan minyak mentah Brent dijangka diperdagangkan antara AS $ 50 hingga AS $ 70 setong, yang dapat membantu menyokong perdagangan ringgit pada 3.67 hingga 4.10 per dolar AS.

Mengenai produk domestik kasar, dia agak sederhana, melihat jumlahnya melayang antara 3,0 hingga 4,0 persen sementara bank sentral diharapkan dapat mempertahankan tingkat kebijakan semalaman pada satu hingga 1,75 persen pada tahun 2021.

Sementara itu, Ketua Perangkaan Jabatan Perangkaan Malaysia, Datuk Seri Dr Mohd Uzir Mahidin berkata, Prospek Ekonomi Malaysia 2021 meramalkan perdagangan luar negara akan meningkat sebanyak 3.9 peratus, dengan eksport barang dijangka meningkat 2.7 peratus sebagai hasil pemulihan di rantaian perdagangan dan bekalan global, sementara import dijangka meningkat 5.3 peratus, disumbangkan oleh peningkatan dalam semua jenis import.

“Inflasi kemungkinan akan kembali pada tahun 2021 setelah tren deflasi tahun ini ketika pandemi COVID-19 menekan permintaan barang dan perkhidmatan.

“Ini berkat peluncuran awal vaksin COVID-19 yang selamat dan berkesan dan melepaskan permintaan terpendam bersamaan dengan kekurangan bekalan, yang dapat mengakibatkan kemunculan inflasi,” katanya.

Memetik Kementerian Kewangan, Mohd Uzir mengatakan inflasi diproyeksikan pada 2,5 persen berbanding -1,13 persen pada tahun 2020, menandakan peningkatan perbelanjaan pengguna yang lebih tinggi.

Mengenai jumlah tenaga kerja, katanya diproyeksikan akan tetap pada 1,1 persen sementara tingkat pengangguran diproyeksikan turun menjadi 3,5 persen pada tahun 2021 dibandingkan dengan perkiraan 4,5 persen pada tahun 2020, karena ekonomi negara diharapkan akan pulih dengan kuat di 2021 selepas prestasi yang tidak baik pada tahun 2020 kerana wabak itu. – BK

Sila Baca Juga

AirAsia meminta protokol global untuk memudahkan pemulihan

AirAsia meminta protokol global untuk memudahkan pemulihan

PETALING JAYA: Ketika vaksin terus dilancarkan di seluruh dunia dan perjalanan udara domestik akan kembali …

%d bloggers like this: