Eksklusif Iraq melatih pemimpin milisi yang disetujui AS untuk kedudukan
Eksklusif Iraq melatih pemimpin milisi yang disetujui AS untuk kedudukan

Eksklusif: Iraq melatih pemimpin milisi yang disetujui AS untuk kedudukan tentera – sumber

BAGHDAD (Reuters) – Tentera Iraq melatih bekas anggota milisi yang disokong Iran, yang berada di bawah sekatan AS kerana membunuh penunjuk perasaan, untuk menjadi pegawai tinggi tentera, menurut enam pegawai pemerintah, keselamatan dan milisi.

Mereka mengatakan bahawa Hussein Falih Aziz, yang dikenali sebagai Abu Zainab al-Lami, telah dikirim ke Mesir bersama pegawai Iraq untuk menjalani latihan selama setahun yang biasanya disediakan untuk anggota tentera negara itu.

Dokumen kementerian pertahanan yang dilihat oleh Reuters menunjukkan namanya, dengan pangkat Mejar Jeneral, dalam senarai pegawai yang mengikuti latihan hingga musim panas depan.

Menjadikan Lami sebagai pegawai kanan tentera adalah salah satu langkah paling berani yang dilakukan oleh Perdana Menteri Mustafa al-Kadhimi, sekutu AS, untuk mencairkan kekuatan milisi yang disokong Iran di Iraq, kata para pegawai itu, dan sejajar dengan keinginan Washington yang dinyatakan untuk mengurangkan pengaruh Tehran di Timur Tengah.

Jurucakap kerajaan Iraq dan pegawai Iran tidak dapat dihubungi untuk mendapatkan komen.

Seorang sumber yang dekat dengan Lami mengesahkan penempatannya ke Mesir untuk latihan.

Penyokong rancangan itu melihatnya sebagai cara melemahkan milisi yang membanggakan puluhan ribu pejuang dan yang banyak mempengaruhi keselamatan dan ekonomi Iraq.

Mereka mengatakan ia akan mempercepat pemecahan beberapa kumpulan yang tergolong dalam Pasukan Mobilisasi Popular (PMF), organisasi payung paramiliter negara yang cawangan keselamatannya telah diarahkan selama bertahun-tahun.

PMF tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Seorang pegawai Iraq, yang berbicara bagi pihak pemerintah, enggan mengulas Lami, tetapi mengatakan ada rancangan untuk menyusun semula PMF, termasuk memberikan latihan ketenteraan kepada para pemimpinnya.

Namun, beberapa pengkritik menyebutnya sebagai pertaruhan berisiko yang menempatkan seseorang dengan catatan hak asasi manusia yang dipersoalkan dan yang telah dekat dengan Iran di pusat tentera Iraq.

Mereka melihatnya sebagai tanda lain yang perdana menteri memberikan konsesi bahkan kepada beberapa pejabat yang paling keras dan berpihak kepada Iran untuk mendapatkan sokongan kepada pemerintahnya.

“Rancangannya adalah untuk membawa pemimpin PMF yang tidak dianggap setia sepenuhnya kepada Iran dan mempersiapkan mereka melalui latihan ketenteraan ini untuk kedudukan di dalam tentera dan alat keselamatan,” kata seorang pegawai keselamatan.

“Lami akan diberi posisi senior ketika latihan selesai,” tambah pejabat itu, yang enggan namanya disebut kerana kepekaan isu tersebut. Dia tidak menyatakan jawatan yang akan diambil oleh Lami.

Pegawai tentera Mesir menafikan Lami adalah antara kumpulan pegawai Iraq yang menjalani latihan di Mesir. Tetapi satu sumber keselamatan Mesir mengatakan bahawa dia telah berada di Mesir pada bulan Oktober, tanpa mengulas lanjut.

PEMBATALAN AS

Lami adalah ketua keselamatan kumpulan paramiliter negara Iraq dan satu-satunya anggota milisi Kataib Hezbollah yang disokong oleh Iran. Sumber yang dekat dengannya menafikan dia mempunyai hubungan formal dengan Iran atau milisi yang disokongnya.

Dia dijatuhkan hukuman AS pada tahun 2019 atas tuduhan perannya, pertama kali dilaporkan oleh Reuters, dalam memerintahkan penggunaan kekuatan mematikan terhadap penunjuk perasaan anti-pemerintah. Lami sejak itu menolak sebarang peranan dalam pembunuhan demonstran yang aman.

Masa pemerintahan Kadhimi, yang memegang jawatan pada bulan Mei, ditandai dengan pergaduhan antara pemerintahnya dan bahagian-bahagian angkatan bersenjata di satu pihak, dan milisi yang berpihak pada Iran di pihak lain.

Pembunuhan AS terhadap dalang ketenteraan Iran, Qassem Soleimani dan ketua paramiliter Iraq, Abu Mahdi al-Muhandis dalam serangan drone di Baghdad pada bulan Januari meninggalkan militan dalam keadaan tidak senang awal tahun ini.

Kadhimi telah berpihak kepada Amerika Serikat dalam upaya melemahkan kumpulan Muslim Syiah yang berpihak kepada Iran yang telah berkembang untuk menguasai ekonomi dan institusi negara Iraq sejak penggulingan diktator Sunni Saddam Hussein yang dipimpin AS pada tahun 2003.

Jabatan negara AS enggan memberikan komen untuk artikel ini.

Kadhimi telah menjadikan reformasi sektor keselamatan sebagai keutamaan, dengan fokus pada rombakan jawatan keselamatan tertinggi negara.

Namun pegawai AS dan Iraq mengatakan milisi terus mengganggu 3.000 tentera AS yang tinggal di Iraq. Beberapa kumpulan militia yang kurang dikenali mengatakan bahawa mereka berada di belakang serangan roket di kedutaan AS di Baghdad.

Seorang pegawai keselamatan Iraq mengatakan bahawa merekrut Lami ke dalam tentera adalah sebahagian daripada usaha Kadhimi untuk mendekatkan PMF dengan pemerintahannya.

PMF secara nominal melaporkan kepada perdana menteri, tetapi puak-puaknya yang paling dominan dekat dengan Iran – sesuatu yang cuba diubah Kadhimi.

Sheikh Ali al-Asadi, seorang pegawai dalam kumpulan milisi Nujaba yang berpihak kepada Iran, mengatakan memberi Lami latihan pegawai penuh adalah tanda kekuatan PMF, dan bukan sesuatu yang akan melemahkan para paramiliter.

“Ini adalah bukti kejayaan PMF – seseorang yang diambil dari PMF untuk bekerja dalam tentera menunjukkan betapa kuatnya kekuatan itu,” katanya kepada Reuters.

(Laporan tambahan oleh biro Kaherah; Penyuntingan oleh Mike Collett-White)

Sila Baca Juga

Bergema lagi dari COVID 19 Amazonas mendapat alat pernafasan oksigen dari

Bergema lagi dari COVID-19, Amazonas mendapat alat pernafasan, oksigen dari Angkatan Udara Brazil dan Venezuela

MANAUS / BRASILIA (Reuters) – Negeri Amazonas di Brazil menerima lebih banyak bekalan oksigen dan …

%d bloggers like this: