Eksklusif Pembantu Biden melancarkan tinjauan dengan tujuan menutup penjara Guantanamo
Eksklusif Pembantu Biden melancarkan tinjauan dengan tujuan menutup penjara Guantanamo

Eksklusif: Pembantu Biden melancarkan tinjauan dengan tujuan menutup penjara Guantanamo – Gedung Putih

WASHINGTON (Reuters) – Pentadbiran Biden melancarkan tinjauan rasmi mengenai masa depan penjara ketenteraan AS di Teluk Guantanamo di Cuba, menghidupkan kembali matlamat era Obama untuk menutup kemudahan kontroversi itu, kata seorang pejabat Rumah Putih pada hari Jumaat.

Pembantu yang terlibat dalam perbincangan dalaman sedang mempertimbangkan tindakan eksekutif yang akan ditandatangani oleh Presiden Joe Biden dalam beberapa minggu atau bulan yang akan datang, kata dua orang yang mengetahui perkara itu kepada Reuters, yang menandakan usaha baru untuk menghapus apa yang disebut oleh para pembela hak asasi manusia sebagai noda terhadap imej global Amerika .

Akan tetapi, inisiatif seperti itu tidak mungkin akan menjatuhkan tirai dalam waktu dekat di penjara keamanan tinggi yang terletak di Stesen Tentera Laut Guantanamo, terutama disebabkan oleh rintangan politik dan undang-undang yang akan dihadapi oleh pentadbiran baru.

Dibentuk untuk menampung suspek asing setelah serangan 11 September 2001 di New York dan Washington, penjara luar pesisir datang untuk melambangkan keterlaluan “perang melawan keganasan” AS kerana kaedah siasatan yang keras yang dikatakan pengkritik sebagai penyiksaan.

“Kami sedang melakukan proses NSC untuk menilai keadaan terkini yang diwarisi oleh pentadbiran Biden dari pentadbiran sebelumnya, sesuai dengan tujuan kami yang lebih luas untuk menutup Guantanamo,” kata jurucakap Majlis Keselamatan Nasional, Emily Horne kepada Reuters.

“NSC akan bekerjasama erat dengan Departemen Pertahanan, Negara, dan Keadilan untuk mencapai kemajuan dalam menutup fasilitas GTMO, dan juga dalam perundingan dekat dengan Kongres,” tambahnya.

Kesan langsung dari pendekatan baru adalah untuk mengembalikan, dalam beberapa bentuk, kebijakan penutupan Guantanamo terhadap bos lama Biden, mantan Presiden Barack Obama, yang dibalikkan oleh Donald Trump sebaik dia memegang jawatan pada tahun 2017.

Trump mengekalkan penjara itu terbuka selama empat tahun di Rumah Putih – walaupun dia tidak pernah memuatnya dengan “orang jahat,” seperti yang pernah dia bernazar. Kini, 40 tahanan masih ada, kebanyakan ditahan selama hampir dua dekad tanpa didakwa atau diadili.

Kempen Biden mengatakan semasa perlumbaan 2020 bahawa dia terus menyokong penutupan pusat tahanan tetapi tidak mengatakan bagaimana dia akan melakukannya.

Juga tidak jelas seberapa spesifik tindakan eksekutif Biden mengenai rancangannya untuk penjara, yang menahan suspek dalam serangan 11 September di kalangan penduduk tahanannya.

MENGISI TIM GUANTANAMO BIDEN

Menandakan bahawa proses itu masih pada tahap awal, Horne mengatakan “sejumlah peranan dasar penting masih perlu diisi dalam interagensi, termasuk mengesahkan peranan dasar sub-Kabinet di Departemen Pertahanan, Negara, dan Kehakiman.”

“Akan ada proses interagensi yang kuat untuk terus maju dalam hal ini tetapi kita harus memiliki orang yang tepat untuk melakukan pekerjaan penting ini,” katanya.

Biden, yang merupakan naib presiden Obama, dapat menghadapi banyak rintangan politik, undang-undang dan diplomatik yang sama yang mengecewakan bekas bosnya.

Mantan Presiden George W. Bush membuka penjara dan jumlah penduduknya meningkat hingga sekitar 800 tahanan sebelum ia mulai menyusut. Obama mengurangkan jumlah itu lebih jauh tetapi usahanya untuk menutup penjara terhenti sebahagian besarnya oleh pembangkang Republik di Kongres.

Kerajaan persekutuan masih dilarang oleh undang-undang untuk memindahkan tahanan ke penjara di daratan AS. Walaupun dengan parti Demokratnya sendiri yang mengendalikan Kongres, majoriti mereka sangat tipis sehingga Biden akan menghadapi cabaran yang sukar untuk mendapatkan perubahan perundangan kerana beberapa Demokrat juga mungkin menentang mereka.

Strategi Guantanamo yang dihidupkan kembali diharapkan dapat difokuskan pada awalnya pada penurunan jumlah tahanan dengan mengembalikan mereka atau mencari negara lain untuk menerimanya, menurut orang yang mengetahui masalah itu.

Ini juga dapat berarti penubuhan semula pos utusan penutupan Guantanamo oleh Jabatan Negara, yang dibuat oleh Obama tetapi disingkirkan oleh Trump, untuk meneruskan rundingan dengan pemerintah lain mengenai pemindahan tahanan, kata sumber itu.

Di samping itu, Pentagon dapat memulai kembali proses peninjauan kes tahanan terhadap kes tahanan untuk menentukan apakah mereka masih menimbulkan ancaman, kata sumber-sumber itu.

Namun, rancangan penutupan Guantanamo pada awalnya dapat dihambat oleh pandemi koronavirus, yang membuat tahanan yang bergerak tidak mungkin untuk sekarang.

Pentadbiran Biden belum menjadikan Guantanamo sebagai salah satu keutamaan awalnya ketika menghadapi wabak dan kejatuhan ekonominya di rumah dan cabaran global seperti China, Rusia, Iran dan Myanmar. Sebaliknya, Obama menjadikan penutupan Guantanamo sebagai perintah eksekutif pertamanya pada 2009 tetapi gagal mencapai matlamat itu menjelang akhir penggal keduanya.

Menutup kemudahan telah lama menjadi tuntutan Demokrat progresif yang sokongannya membantu Biden memenangi Gedung Putih pada bulan November.

Keberadaan penjara yang berterusan, kata pengkritik, adalah peringatan kepada dunia amalan penahanan yang keras yang membuka Amerika Syarikat terhadap tuduhan penyiksaan.

Lebih dari seratus organisasi hak asasi manusia menandatangani surat 2 Februari kepada Biden yang meminta dia untuk menutup penjara dan menghentikan penahanan suspek keganasan yang ditahan di sana, dengan mengatakan bahawa sudah lama berlalu untuk “pertimbangan yang bermakna dengan ruang lingkup kerusakan yang pendekatan pasca-9/11 telah menyebabkan. “

Malah Trump pernah menyatakan rasa kecewa terhadap ratusan juta dolar per tahun yang membebankan pembayar cukai AS untuk menjaga penjara terbuka.

Sila Baca Juga

Perancis memberitahu Chad untuk membuka siasatan selepas kematian di rumah

Perancis memberitahu Chad untuk membuka siasatan selepas kematian di rumah tokoh pembangkang itu

PARIS (Reuters) – Menteri luar negeri Perancis mendesak Chad untuk membuka siasatan bebas setelah sekurang-kurangnya …

%d bloggers like this: