Eksklusif Penyiasat antimonopoli Perancis mengatakan bahawa Google melanggar perintahnya dalam
Eksklusif Penyiasat antimonopoli Perancis mengatakan bahawa Google melanggar perintahnya dalam

Eksklusif: Penyiasat antimonopoli Perancis mengatakan bahawa Google melanggar perintahnya dalam perbincangan dengan penerbit berita – sumber

PARIS (Reuters) – Penyiasat antimonopoli Perancis menuduh Google Alphabet Inc tidak mematuhi perintah pihak berkuasa persaingan negeri mengenai cara melakukan rundingan dengan penerbit berita mengenai hak cipta, kata dua sumber yang membaca laporan penyiasat itu.

Dalam laporan setebal 93 halaman, yang dikenal sebagai pernyataan keberatan, para penyiasat menulis bahawa kegagalan Google untuk mematuhi adalah sangat serius, kata sumber-sumber itu.

Ini berlaku di tengah rungutan oleh penerbit berita Perancis bahawa Google gagal mengadakan perbincangan dengan mereka dengan niat baik untuk mencari persetujuan. Penerbit yang sama bukan merupakan sebahagian daripada perjanjian tiga tahun bernilai $ 76 juta yang ditandatangani antara firma AS dan dan sekumpulan 121 penerbitan, seperti yang dilaporkan oleh Reuters awal bulan ini.

Perjanjian itu dikemukakan sebagai langkah maju kedua oleh Google dan penerbit yang menandatanganinya, tetapi banyak penerbitan membuat marah.

Pihak berkuasa persaingan Perancis dapat mengenakan denda hingga 10% dari penjualan pada perusahaan yang dianggap melanggar peraturannya. Jualan tahunan Google berjumlah kira-kira $ 183 bilion pada tahun 2020.

Laporan penyiasatan adalah elemen utama dalam proses sanksi pihak berkuasa, tetapi terserah kepada lembaga pengawas, yang dipimpin oleh Isabelle de Silva, untuk memutuskan apakah akan mengeluarkan hukuman.

Hukuman terbesar yang pernah dikenakan oleh pihak berkuasa antimonopoli Perancis adalah terhadap pembuat iPhone Apple Inc tahun lalu, dengan denda 1,1 miliar euro ($ 1,34 miliar) untuk tingkah laku anti-persaingan terhadap rangkaian pengedaran dan runcitnya.

Jurucakap pihak berkuasa enggan memberikan komen.

Menanggapi permintaan Reuters untuk memberi komen, Google mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Keutamaan kami adalah mematuhi undang-undang, dan terus berunding dengan penerbit dengan itikad baik, seperti yang dibuktikan dengan perjanjian yang telah kami buat dengan penerbit beberapa tahun terakhir bulan. ”

“Kami sekarang akan mengkaji pernyataan bantahan, dan akan bekerjasama dengan pihak berkuasa persaingan Perancis,” katanya.

Laporan Perancis mengenai taktik perundingan Google muncul ketika negara-negara di seluruh dunia mendorong syarikat gergasi internet AS seperti Google dan Facebook Inc untuk berkongsi lebih banyak pendapatan dengan penerbit berita. Isu tersebut mendapat perhatian antarabangsa minggu ini ketika Facebook melarang semua berita dari perkhidmatannya di Australia mengenai rancangan undang-undang di sana yang akan mewajibkan timbang tara.

Menurut dua sumber tersebut, penyiasat Perancis mengatakan bahawa Google tidak memenuhi permintaan dari pengawas untuk memulakan rundingan dengan penerbit dalam jangka waktu tiga bulan, dan untuk memberikan semua data yang diperlukan oleh pengawas itu.

Lobi penerbit yang menandatangani perjanjian dengan Google, APIG, tidak segera membalas permintaan untuk memberi komen. Agensi berita Perancis AFP, dan kumpulan lobi media lain, SEPM – yang keduanya tidak menandatangani perjanjian dengan Google – tidak menanggapi permintaan untuk memberi komen.

Reuters mencapai perjanjian globalnya sendiri dengan Google pada bulan Januari dengan syarat yang belum diungkapkan secara terbuka.

(Pelaporan oleh Mathieu Rosemain di Paris; Penyuntingan oleh Peter Graff dan Matthew Lewis)

Sila Baca Juga

Kekuatan Pawri Klip media sosial 5 saat menarik India Pakistan

Kekuatan ‘Pawri’: Klip media sosial 5 saat menarik India, Pakistan lebih dekat

Karachi, Pakistan (Reuters) – Seorang pelajar Pakistan berusia 19 tahun yang menjadi terkenal setelah videonya …

%d bloggers like this: