Eksklusif Rencana Indonesia meminta Asia Tenggara untuk mengadakan janji junta
Eksklusif Rencana Indonesia meminta Asia Tenggara untuk mengadakan janji junta

Eksklusif: Rencana Indonesia meminta Asia Tenggara untuk mengadakan janji junta Myanmar

JAKARTA (Reuters) – Indonesia mendorong negara jiran Asia Tenggara untuk menyetujui rancangan tindakan berhubung rampasan kuasa Myanmar yang akan menunaikan janji junta untuk mengadakan pilihan raya, dengan pengawas untuk memastikan mereka adil dan inklusif, kata tiga sumber yang mengetahui langkah itu.

Cadangan dari negara serantau terbesar tidak memenuhi tuntutan masyarakat penunjuk perasaan dan beberapa negara Barat untuk pembebasan segera pemimpin terpilih Aung San Suu Kyi dan pengakuan 8 November yang dimenangkan partinya dalam keadaan tewas.

Dua pegawai kanan, yang tidak mahu disebutkan namanya, mengatakan kepada Reuters bahawa penyelesaian yang dipimpin secara diplomatik harus fokus pada mencegah pertumpahan darah dan membantu tentera untuk menghormati komitmennya untuk mengadakan pemilihan baru dan menyerahkan kuasa kepada pemenang.

Penunjuk perasaan telah mengingkari janji junta untuk pilihan raya baru, dengan mengatakan ia harus mengiktiraf janji yang diadakan tahun lalu. Tentera melakukan rampasan kuasa setelah komisi pilihan raya menolak tuduhan penipuannya dalam pemilihan November.

Tetapi junta belum memberikan jadual untuk pemilihan baru.

Majlis Keselamatan PBB, China, Kesatuan Eropah dan Amerika Syarikat, antara lain, mendesak kumpulan serantau Persatuan Negara-negara Asia Tenggara (ASEAN) untuk membantu menengahi dalam krisis tersebut.

Rencana Indonesia juga meminta ASEAN untuk memfasilitasi dialog antara junta dan penunjuk perasaan, menurut kedua pejabat itu, dan sumber ketiga yang mengenalinya.

Jurucakap kementerian luar negeri Indonesia menolak untuk mengomentari proposal itu, mengatakan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi “akan membuat pengumuman setelah dia selesai berunding dengan menteri luar ASEAN lainnya”.

Retno telah melakukan perjalanan ke seluruh Asia Tenggara untuk mengumpulkan sokongan di antara keanggotaan ASEAN yang berbeza untuk sidang kemuncak khas menteri luar mengenai krisis Myanmar.

Cadangan Indonesia mendapat sokongan kuat dari beberapa negara ASEAN, tetapi upaya diplomatik yang sedang berjalan sangat mencabar, kata ketiga sumber itu.

ASEAN ditadbir oleh pengambilan keputusan secara konsensus.

Anggota-anggotanya terdiri dari kepelbagaian dari Indonesia, demokrasi terbesar ketiga di dunia, hingga negara-negara satu parti komunis Vietnam dan Laos dan salah satu monarki mutlak terakhir di dunia, Brunei. Myanmar juga menjadi anggota, seperti Kemboja, Malaysia, Filipina, Singapura dan Thailand.

Salah seorang pegawai kanan mengatakan bahawa mengecam rampasan kuasa itu mudah tetapi kemajuan konkrit bergantung pada terlibat dengan tentera rahsia, tugas yang paling sesuai untuk dilaksanakan oleh ASEAN, memandangkan kedudukan dan hubungan serantau.

“Ini keluarga kami, jadi pendekatan kami akan berbeza,” tambah pegawai itu.

Kedua-dua pegawai kanan itu, dan seorang diplomat wilayah, mengatakan kepada Reuters bahawa beberapa negara ASEAN dan negara-negara Indo-Pasifik terlibat dalam perbincangan “saluran belakang” dengan beberapa junta, mendesak kompromi dan tidak mengulangi tindakan keras berdarah lalu mengenai perbezaan pendapat.

“Mesej yang ingin kami kirim ke Myanmar adalah anda menghadapi situasi yang berbeda dengan masa lalu,” kata pegawai kanan itu.

Tetapi meyakinkan Myanmar untuk turut serta dalam sidang kemuncak khas ASEAN yang dicadangkan terbukti sukar, kata dua pegawai kanan itu. Pada mulanya, pihaknya menolak undangan dari ketua ASEAN, Brunei, dengan mengatakan rampasan kuasa itu dapat dibincangkan dalam pertemuan yang dijadualkan para menteri luar negara ASEAN pada bulan Ogos.

Jurucakap pemerintah Myanmar dan menteri luar tidak menanggapi permintaan Reuters untuk memberi komen.

Salah satu kompromi yang mungkin berlaku adalah mengadakan sidang kemuncak di sekretariat ASEAN di Jakarta dan tidak secara eksplisit mengatakan bahawa ia adalah mengenai Myanmar, kata dua pegawai itu.

Sangat penting bagi ASEAN untuk bertindak keras terhadap Myanmar, kata

Dewi Fortuna Anwar, penganalisis dasar luar yang berpusat di Jakarta.

“Sekiranya ASEAN tidak melakukan apa-apa, ia akan kehilangan kredibiliti,” katanya. “Tuntutannya untuk berpusat di Indo-Pasifik akan diturunkan.”

(Pelaporan oleh Tom Allard; Penyuntingan oleh Clarence Fernandez)

Sila Baca Juga

Ketua kesihatan Australia membekukan iklan Facebook

Ketua kesihatan Australia membekukan iklan Facebook

Jabatan kesihatan Australia tidak akan lagi mengiklankan di Facebook, ia telah mengumumkan, peningkatan terbaru perseteruan …

%d bloggers like this: