Empat puluh tahun selepas konflik Falklands pertempuran untuk ingatan diteruskan
Empat puluh tahun selepas konflik Falklands pertempuran untuk ingatan diteruskan

Empat puluh tahun selepas konflik Falklands ‘pertempuran untuk ingatan’ diteruskan

BUENOS AIRES (Reuters) – Veteran tentera Argentina Luis Poncetta telah mengembara dua kali ke Kepulauan Falkland untuk memberi penghormatan kepada rakan seperjuangan yang gugur dalam konflik selama 74 hari dengan tentera British 40 tahun lalu. Perpecahan, yang ditemuinya, masih berlarutan.

Argentina dan Britain telah lama mempertikaikan kedaulatan kumpulan pulau yang dikendalikan oleh British di Atlantik Selatan yang dikenali Argentina sebagai Malvinas. Pada tahun 1982, itu meletus menjadi perang singkat yang meragut nyawa 650 tentera Argentina dan 255 tentera British.

Kedua-dua negara kini mempunyai hubungan mesra, walaupun pulau-pulau itu kekal sebagai sumber ketegangan yang berterusan. Bagi veteran, itu dinyatakan dalam siapa yang dibenarkan bersedih dan bagaimana.

Semasa lawatan ke pulau-pulau, veteran Argentina telah meletakkan bendera dan objek peringatan, serta menyiarkan dan berkongsi gambar dalam talian.

Itu menimbulkan kemarahan penduduk pulau. Pihak berkuasa pulau melarang meletakkan objek atau bendera, atau mengambil batu dan tanah sebagai kenang-kenangan. Tindakan memperingati hanya dibenarkan di tanah perkuburan Darwin, di mana 237 askar Argentina dikebumikan.

“Pertempuran untuk ingatan berterusan,” kata Carlos Landa, ahli arkeologi di Universiti Buenos Aires. “Ia adalah perjuangan untuk warisan yang dipertikaikan itu berterusan dalam sfera maya.”

Konflik bermula pada 2 April 1982, apabila tentera Argentina mendarat di pulau-pulau itu, terletak kira-kira 400 batu (644 km) dari pantai Argentina. Britain, yang kemudiannya diketuai oleh Perdana Menteri Margaret Thatcher, menghantar pasukan petugas tentera laut untuk menawan semula mereka. Tentera Argentina yang kurang kelengkapan dan terlatih mempunyai sedikit peluang dan menjelang Jun Argentina telah menyerah kalah.

Peperangan itu dilihat secara meluas sebagai satu kesilapan oleh diktator tentera yang tidak berwibawa yang memerintah Argentina pada masa itu, tetapi pulau-pulau itu kekal sebagai simbol negara yang kuat dan kebanyakan rakyat Argentina menyokong tuntutan negara Amerika Selatan itu ke atas mereka.

Poncetta, 60, seorang peguam bersara, meletakkan plak di pulau itu pada 2006 di tempat dia bertempur semasa muda pada 1982. Apabila dia kembali bertahun-tahun kemudian ia telah hilang. Dia berkata adalah menyakitkan untuk berkabung secara rahsia.

“Apabila mereka menghormati arwah mereka, saya faham kerana kami menghormati mereka sendiri. Mereka boleh melakukannya di sana kerana pulau-pulau itu masih milik mereka, kami memberi penghormatan tetapi dengan cara yang sangat curang,” katanya.

Apa yang dilakukan oleh veteran adalah “tindakan pemulihan, tindakan ingatan,” kata Landa. “Ia adalah satu perbuatan yang tidak kekal, rahsia, dilihat oleh segelintir orang.”

Ramai rakyat Falkland, yang memperingati berakhirnya perang pada 14 Jun sebagai hari pembebasan, masih memandang Argentina dengan tidak percaya dan menuntut penentuan nasib sendiri untuk Nusantara. Dalam referendum 2013 hampir semua penduduk pulau mengundi untuk kekal sebagai British. Ramai rakyat Argentina menganggap penduduk pulau itu sebagai penjajah yang menduduki tanah itu secara haram.

Gavin Short, ahli Dewan Undangan Falklands, memberitahu Reuters melalui Zoom bahawa ulang tahun perang masih “sangat sensitif” dan meletakkan plak peringatan, tasbih atau bendera “tidak terurus” dan mengembalikan kenangan yang tidak diingini.

“Kami meminta mereka menghormati bidang kami, ia adalah negara kami, kami telah diceroboh dan anda tahu meninggalkan perkara seperti itu hampir di muka anda,” katanya.

“Ia mengembalikan segala-galanya dan ia berada di muka anda dan benar-benar ia tidak menghormati penduduk Falklands.”

Sebahagian daripada peringatan itu menekankan perpaduan dan bukannya konflik. Bulan lalu, bekas pejuang dari Britain dan Argentina menghadiri misa bersama di Buenos Aires.

“Terdapat sesuatu yang sangat mendalam antara seorang veteran dan veteran yang lain. Seorang veteran British kadangkala lebih dekat dengan veteran Argentina dan sebaliknya daripada… dengan orang awam,” kata bekas kolonel British Geoffrey Cardozo.

“Apa yang kita lakukan hari ini sangat mengagumkan. Ia sepatutnya berlaku beberapa tahun lalu, tetapi kita perlu bersabar.”

(Laporan oleh Lucila Sigal; Penyuntingan oleh Adam Jourdan dan Rosalba O’Brien)

Sila Baca Juga

Taufan Ian membawa angin yang dahsyat ke Cuba

Taufan Ian membawa angin yang dahsyat ke Cuba

HAVANA (Reuters) -Taufan Ian dijangka melanda barat Cuba lewat hari dengan angin kencang dan hujan …