EU bersedia melakukan pembaharuan terhadap perjanjian tenaga ketika kritikan iklim
EU bersedia melakukan pembaharuan terhadap perjanjian tenaga ketika kritikan iklim

EU bersedia melakukan pembaharuan terhadap perjanjian tenaga ketika kritikan iklim meningkat

BRUSSELS / MADRID (Reuters) – Suruhanjaya Eropah dijangka akan mencadangkan pembaharuan perjanjian tenaga antarabangsa seawal hari Isnin, kata pegawai EU, setelah beberapa pemerintah mengatakan blok itu harus mempertimbangkan untuk menghentikan perjanjian itu kerana dapat mengancam tujuan iklim.

Ditandatangani pada tahun 1994 untuk melindungi pelaburan rentas sempadan dalam sektor tenaga, Perjanjian Piagam Tenaga menghadapi kritikan yang semakin meningkat dari kumpulan dan pemerintah alam sekitar yang mengatakan bahawa hal itu menghalangi usaha negara-negara untuk menghapuskan bahan bakar fosil.

Perjanjian itu membolehkan pelabur asing mendapatkan pampasan kewangan dari pemerintah, sekiranya perubahan pada dasar tenaga memberi kesan negatif terhadap pelaburan mereka.

Di antara penggunaan perjanjian terbaru, RWE bulan lalu meminta pampasan dari pemerintah Belanda atas rancangannya untuk menghentikan penggunaan tenaga arang batu pada tahun 2030, yang akan mempengaruhi loji tenaga elektrik Eemshaven utiliti Jerman.

Lebih daripada 50 penandatangan perjanjian bertemu bulan depan untuk merundingkan teks yang dikemas kini. Suruhanjaya Eropah dijangka menghasilkan kedudukan rundingannya pada hari Isnin, untuk dipertimbangkan oleh negara-negara EU, kata pegawai EU.

Beberapa negara semakin tidak sabar, setelah tiga pusingan rundingan tahun lalu gagal menghasilkan kemajuan.

Sepanyol mengatakan pada hujung minggu ini pihaknya telah menulis surat kepada para pemimpin Uni Eropa yang meminta agar blok tersebut mempertimbangkan untuk menghentikan perjanjian itu jika tidak dapat dirancang semula untuk menyokong rancangan Eropah untuk mengekang pelepasan gas rumah kaca.

“Rundingan … secara praktikal tidak membuat kemajuan sejak mereka bermula pada bulan Julai 2020,” kata seorang pegawai Sepanyol.

Sepanyol mencari “keselarasan penuh dengan Perjanjian Paris (mengenai perubahan iklim) atau penarikan diri dari perjanjian”, tulis Menteri Tenaga dan Alam Sekitar Sepanyol, Teresa Ribera di Twitter.

Perancis juga telah meminta negara-negara EU untuk berhenti bersama jika rundingan tidak memberikan kemajuan tahun ini. Luksemburg bulan ini menulis surat kepada Brussels yang memintanya untuk mengakhiri perlindungan perjanjian pelaburan bahan bakar fosil.

Kegagalan untuk melakukannya akan “menjejaskan kecepatan jalan kita bersama menuju netraliti iklim”, kata surat dari menteri tenaga Luxembourg Claude Turmes.

Penyokong iklim, yang menyokong keluarnya EU dari perjanjian, mengatakan perubahan yang bermakna tidak mungkin berlaku kerana memerlukan persetujuan sebulat suara dari semua penandatangan – antaranya Jepun, Turki dan semua negara EU kecuali Italia, yang meninggalkan perjanjian pada 2016.

(Pelaporan oleh Isla Binnie dan Kate Abnett; penyuntingan oleh Barbara Lewis)

Sila Baca Juga

Facebook menggagalkan usaha untuk menyesatkan penunjuk perasaan di Rusia

Facebook menggagalkan usaha untuk menyesatkan penunjuk perasaan di Rusia

SAN FRANCISCO: Facebook pada 3 Mac mengatakan ia menggagalkan kempen menipu untuk menggunakan ratusan akaun …

%d bloggers like this: