EU memukul 19 rakyat Venezuela dengan sekatan pada pilihan raya
EU memukul 19 rakyat Venezuela dengan sekatan pada pilihan raya

EU memukul 19 rakyat Venezuela dengan sekatan pada pilihan raya Disember

BRUSSELS (Reuters) – Kesatuan Eropah pada hari Isnin mengenakan sekatan terhadap 19 pegawai kanan, anggota parlimen Venezuela dan anggota pasukan keselamatan sebagai tindak balas terhadap pilihan raya legislatif Disember yang dikatakan blok itu dicabul Presiden Nicolas Maduro.

Sekutu Maduro memenangi hampir semua kerusi badan perundangan dalam undi yang juga ditolak oleh Amerika Syarikat dan dilihat di Barat sebagai cara untuk presiden menguasai satu-satunya tuas kuasa yang belum ada dalam genggamannya.

Menteri luar EU meluluskan sekatan itu pada hari Isnin, menjadikan jumlah orang Venezuela yang disenarai hitam oleh blok itu menjadi 55 orang.

Seperti Amerika Syarikat, EU telah meningkatkan sanksi ke atas Maduro selama dua tahun terakhir, dengan alasan bahawa pemilihan ulang tahun 2018 adalah palsu, walaupun langkah-langkah tersebut belum mencapai tujuan yang dinyatakan untuk mewujudkan pemilihan presiden baru.

“Individu yang dimasukkan ke dalam senarai itu bertanggungjawab … untuk merosakkan hak pilihan raya pembangkang dan fungsi demokratik Majlis Nasional, dan untuk pelanggaran serius terhadap hak asasi manusia dan sekatan kebebasan asasi,” kata EU dalam satu kenyataan.

Menteri luar Venezuela Jorge Arreaza mengatakan dalam satu kenyataan yang disiarkan di Twitter bahawa sekatan itu berdasarkan “hujah palsu mengenai warga terhormat”. Dia mengatakan itu adalah tanda bahawa EU kecewa dengan tidak berkesannya tindakannya untuk memaksa perubahan pemerintahan di Venezuela.

Yang disetujui itu merangkumi dua anggota parlimen mengenai apa yang disebut oleh EU sebagai Majlis Nasional yang tidak dipilih secara demokratik: Bernabe Gutierrez dan Jose Brito, yang diakui oleh pemerintah Venezuela sebagai pemimpin dua parti pembangkang.

Kedua-dua pihak menolak Gutierrez dan Brito, mengatakan mereka bekerjasama dengan pemerintah.

EU juga melarang Omar Prieto, gabenor negara Zulia, Remigio Ceballos Ichaso, komandan operasi angkatan bersenjata, dan tiga pegawai Majlis Pemilihan, termasuk presidennya, Indira Maira Alfonzo Izaguirre.

Larangan perjalanan dan pembekuan aset baru juga menyasarkan hakim mahkamah tinggi dan menandakan pengukuhan pendekatan EU dengan menyasarkan pemimpin politik yang menggambarkan diri mereka sebagai anggota pembangkang tetapi dilihat sebagai sekutu dengan Maduro.

Barat menuduh Maduro atas pelanggaran hak asasi manusia, melemahkan demokrasi dan menimbulkan hiperinflasi yang telah mengheret negara pengeluar minyak Andean ke arah keruntuhan ekonomi.

Maduro mengatakan bahawa keadaan ekonomi Venezuela adalah hasil dari sekatan AS yang melumpuhkan eksport minyak anggota OPEC dan menghalangnya daripada mengimport bahan bakar.

(Pelaporan oleh Robin Emmott; Penyuntingan oleh Nick Macfie dan David Clarke)

Sila Baca Juga

Houthi Yaman meningkatkan kepentingan dalam mandi darah Marib sumber

Houthi Yaman meningkatkan kepentingan dalam ‘mandi darah’ Marib – sumber

ADEN (Reuters) – Ratusan pejuang telah terbunuh dalam serangan Houthi selama beberapa minggu di wilayah …

%d bloggers like this: