EU menggesa negara negara untuk terus mengawasi COVID pada musim perayaan
EU menggesa negara negara untuk terus mengawasi COVID pada musim perayaan

EU menggesa negara-negara untuk terus mengawasi COVID pada musim perayaan

BRUSSELS (Reuters) – Kesatuan Eropah pada hari Rabu mendesak negara-negara untuk memperkuatkan sistem penjagaan kesihatan mereka dan menyelaraskan sekatan pada perjumpaan sosial menjelang musim cuti Krismas, untuk mengelakkan kebangkitan semula kes COVID-19.

Setelah berlakunya lonjakan kes pada bulan Oktober dan November, banyak negara Eropah telah terkena jangkitan dengan mengenakan penguncian dan sekatan sosial yang lebih ketat.

Suruhanjaya Eropah pada hari Rabu mendesak pemerintah untuk menjaga langkah-langkah jarak fizikal dan memakai topeng selama cuti Krismas, dan mengharuskan orang untuk mengasingkan diri sebelum dan selepas perhimpunan sosial jika peraturan mengenai perjumpaan dilonggarkan sementara pada musim perayaan.

Karantina diri ini mestilah selama “sekurang-kurangnya tujuh” hari, kata Suruhanjaya. Negara harus mempertimbangkan untuk melarang perhimpunan besar-besaran, sementara harus ada “kriteria yang jelas” untuk acara kecil.

“Kami tahu bahawa pengorbanan untuk menjaga keselamatan antara satu sama lain adalah tinggi. Tetapi kami tidak boleh membiarkan risiko melihat perayaan Krismas atau Tahun Baru menjadi acara yang sangat merebak,” kata Pesuruhjaya Kesihatan EU Stella Kyriakides.

Brussels mendorong negara-negara untuk menggunakan “gelembung rumah tangga” untuk membatasi hubungan sosial jika mereka melonggarkan sekatan semasa cuti, dan mengatakan negara-negara dapat memperpanjang cuti sekolah atau mengenakan jangka waktu pembelajaran dalam talian setelah musim perayaan, untuk bertindak sebagai penyangga terhadap jangkitan.

Hospital harus menyediakan “peningkatan kemampuan” dalam kepegawaian dan memanfaatkan program EU untuk mendapatkan peralatan perlindungan apabila diperlukan, kata Suruhanjaya.

Ia meminta negara-negara untuk memperluas kemampuan pengujian untuk mengesan wabak virus lokal, dan memperluas kapasitas pengangkutan awam, jika memungkinkan, untuk menghindari kepadatan penduduk. Topeng mesti diwajibkan untuk pengangkutan awam, kata Suruhanjaya.

Dasar kesihatan adalah hak nasional di blok 27 negara dan Suruhanjaya EU hanya boleh membuat cadangan untuk tindakan bersama.

Tetapi dengan berusaha untuk menyelaraskan usaha negara-negara, EU berharap dapat menghindari kembali ke tambalan peraturan nasional yang berbeza yang mencirikan bulan-bulan pertama wabah di benua itu.

Dengan vaksin COVID-19 pertama yang berpotensi tersedia pada bulan ini, Suruhanjaya mengatakan akan membuat cadangan bagi negara-negara untuk mengkoordinasikan pencabutan larangan setelah pelanggaran jab berlaku.

(Pelaporan oleh Kate Abnett; Penyuntingan oleh Angus MacSwan)

Sila Baca Juga

Singapura merangka peta jalan untuk hidup dengan COVID 19 kata menteri

Singapura merangka peta jalan untuk hidup dengan COVID-19, kata menteri

SINGAPURA (Reuters) – Singapura sedang membuat peta jalan bagaimana hidup lebih normal dengan COVID-19 dengan …

%d bloggers like this: