EU menimbang sekatan lebih lanjut ke atas Belarus terhadap pendatang
EU menimbang sekatan lebih lanjut ke atas Belarus terhadap pendatang

EU menimbang sekatan lebih lanjut ke atas Belarus terhadap pendatang tanpa izin

LUXEMBOURG (Reuters) – EU akan membincangkan mengenai sekatan ekonomi lebih lanjut ke atas Belarus, termasuk syarikat penerbangan, untuk meningkatkan tekanan terhadap Presiden Alexander Lukashenko, yang dituduhnya membantu pendatang tanpa dokumen masuk ke Poland dan negara-negara Baltik.

Pengetatan sekatan akan dilakukan berikutan langkah-langkah luas yang dikenakan terhadap ekonomi Belarus pada bulan Jun atas tindakan keras Lukashenko terhadap penunjuk perasaan berikutan pemilihannya yang dipertikaikan pada bulan Ogos 2020. Para penunjuk perasaan mengatakan pilihan raya itu dicabul, yang ditolaknya.

Banyak negara EU sekarang juga menuduh Lukashenko mendorong pendatang tanpa izin, banyak dari Iraq, Iran dan Afrika, untuk memasuki Kesatuan Eropah melalui wilayah Belarus dalam “perang hibrida” pembalasan yang mereka katakan bertujuan untuk mengestabilkan blok itu.

“Kita perlu memperkenalkan sekatan yang lebih ketat … Ini bermaksud meletakkan syarikat pelancongan yang disebut yang mengatur penerbangan (di bawah sekatan),” kata Menteri Luar Latvia Edgars Rinkevics ketika dia tiba untuk mengadakan pertemuan dengan rakan sejawatnya dari EU di Luxembourg.

“Saya juga percaya bahawa kita harus memberikan sanksi sepenuhnya kepada Belavia, sehingga tidak dapat menerima dukungan apa pun,” katanya, merujuk kepada syarikat penerbangan nasional itu. Walaupun Belavia telah dilarang terbang di ruang udara EU, ia masih menyewa pesawat dari negara-negara EU, terutama Ireland.

Sejak Ogos, Poland, Lithuania dan Latvia telah melaporkan lonjakan penyeberangan sempadan haram dari Belarus. Mereka menuduh Minsk terbang dengan pendatang dari luar negara dan menghantar mereka ke EU.

Lukashenko menyangkal tuduhan itu dan telah menyalahkan Barat atas apa yang dikatakannya sebagai bencana kemanusiaan yang menjulang pada musim sejuk ini setelah pendatang dibiarkan terdampar dan membeku di sempadan Belarus-Poland.

Jerman, negara anggota terbesar EU, Austria dan diplomat tertinggi EU Josep Borrell semuanya menyatakan sokongan pada hari Isnin untuk sekatan selanjutnya.

Ireland kelihatan berhati-hati untuk segera mencegah Belavia menyewa pesawat kerana kewajiban undang-undang pada kontrak yang ada, walaupun Menteri Luar Negeri Simon Coveney mengatakan dia terbuka untuk mencegah perjanjian di masa depan.

“Walaupun Ireland ingin meningkatkan sekatan dan tekanan terhadap rejim Belarus, kami juga harus memastikan itu dapat dilaksanakan dan dapat dilaksanakan,” katanya kepada wartawan di Luxembourg.

(Laporan tambahan oleh Sabine Siebold; Penyuntingan oleh Gareth Jones)

Sila Baca Juga

Auckland New Zealand memulakan pembersihan selepas hujan lebat banjir kilat

Auckland, New Zealand memulakan pembersihan selepas hujan lebat, banjir kilat

SYDNEY (Reuters) – Pihak berkuasa di bandar terbesar di New Zealand, Auckland mula mengemop pada …