Facebook mengawan Australia setelah perubahan undang undang media
Facebook mengawan Australia setelah perubahan undang undang media

Facebook ‘mengawan’ Australia setelah perubahan undang-undang media

CANBERRA (Reuters) – Facebook mengatakan pada hari Selasa bahawa ia akan memulihkan halaman berita Australia setelah merundingkan perubahan dengan pemerintah kepada undang-undang yang dicadangkan yang memaksa syarikat gergasi teknologi untuk membayar kandungan media yang dipaparkan di platform mereka.

Australia dan kumpulan media sosial telah terkurung selama lebih dari seminggu setelah pemerintah memperkenalkan undang-undang yang mencabar dominasi Facebook dan Alphabet Inc. di pasar kandungan berita.

Facebook minggu lalu menyekat pengguna Australia daripada berkongsi dan melihat kandungan berita di platform media sosialnya yang popular, menarik kritikan daripada penerbit dan pemerintah.

Tetapi setelah beberapa siri perbincangan antara Frydenberg dan CEO Facebook Mark Zuckerberg, perjanjian konsesi telah dicapai.

Isu ini telah banyak ditonton di peringkat antarabangsa kerana negara-negara lain termasuk Kanada dan Britain mempertimbangkan undang-undang yang serupa.

“Facebook telah memberi teman kepada Australia, dan berita Australia akan dikembalikan ke platform Facebook,” kata Bendahari Josh Frydenberg kepada wartawan di Canberra pada hari Selasa.

Frydenberg mengatakan Australia telah menjadi “pertempuran proksi untuk dunia” kerana bidang kuasa lain terlibat dengan syarikat teknologi dalam pelbagai isu mengenai berita dan kandungan.

Walaupun Big Tech dan outlet media telah memperjuangkan hak untuk mendapatkan kandungan berita di bidang kuasa lain, undang-undang yang dicadangkan Australia adalah yang paling luas dan dipandang sebagai templat yang mungkin bagi negara lain.

“Facebook dan Google tidak menyembunyikan fakta bahawa mereka tahu bahawa mata dunia tertumpu pada Australia, dan oleh sebab itu mereka meminta saya fikir untuk mendapatkan kod di sini yang dapat dilaksanakan,” kata Frydenberg.

Australia akan menawarkan empat pindaan, yang merangkumi perubahan pada mekanisme timbang tara wajib yang digunakan ketika raksasa teknologi tidak dapat mencapai kesepakatan dengan penerbit mengenai pembayaran yang adil untuk memaparkan kandungan berita.

“Ke depan, pemerintah telah menjelaskan bahwa kami akan mempertahankan kemampuan untuk memutuskan apakah berita muncul di Facebook sehingga kami tidak secara automatik akan dikenakan rundingan paksa,” kata Naib Presiden Facebook Perkongsian Berita Global Campbell Brown dalam sebuah pernyataan dalam talian.

Dia mengatakan syarikat itu akan terus melabur dalam berita secara global tetapi juga “menolak usaha konglomerat media untuk memajukan kerangka peraturan yang tidak memperhitungkan pertukaran nilai sebenarnya antara penerbit dan platform seperti Facebook.”

SELESAI

Pindaan tersebut merangkumi tambahan masa pengantaraan selama dua bulan sebelum penimbang tara yang dilantik oleh pemerintah campur tangan, memberi lebih banyak masa kepada pihak-pihak untuk mencapai perjanjian persendirian.

Ini juga memasukkan aturan bahwa transaksi media perusahaan internet yang ada harus dipertimbangkan sebelum peraturan itu berlaku, ukuran yang dikatakan oleh Frydenberg akan mendorong syarikat internet untuk melakukan perjanjian dengan gerai yang lebih kecil.

Australia hingga hari Isnin mengatakan tidak akan membuat perubahan lebih lanjut terhadap undang-undang tersebut.

Apa yang disebut Code Bargaining Code telah dirancang oleh pemerintah dan pengatur persaingan untuk mengatasi ketidakseimbangan kekuatan antara gergasi media sosial dan penerbit ketika merundingkan pembayaran untuk konten berita yang digunakan di laman web firma teknologi.

Syarikat media berpendapat bahawa mereka harus diberi pampasan untuk pautan yang mendorong penonton, dan dolar iklan, ke platform syarikat internet.

Jurucakap penerbit Australia dan penyiar penyiaran Nine Entertainment Co Ltd menyambut baik kompromi pemerintah, yang menurutnya mendorong “Facebook kembali ke rundingan dengan organisasi media Australia.”

Seorang wakil News Corp, yang memiliki kehadiran besar dalam industri berita Australia dan minggu lalu mengumumkan perjanjian pelesenan global dengan Google, tidak segera tersedia untuk memberi komen.

Kod yang dicadangkan akan berlaku untuk Facebook dan Google, walaupun pengatur persaingan, yang menasihati pemerintah tentang undang-undang tersebut, mengatakan kemungkinan perusahaan teknologi lain akan ditambahkan.

Frydenberg mengatakan bahawa Google telah menyambut baik perubahan tersebut. Jurucakap Google enggan mengulas mengenai pertanyaan Reuters.

Ketua Suruhanjaya Persaingan dan Pengguna Australia Rod Sims, arkitek utama undang-undang, enggan mengulas.

Pemerintah akan memperkenalkan pindaan kepada parlimen Australia pada hari Selasa, kata Frydenberg. Dua dewan parlimen negara itu perlu menyetujui cadangan yang dipinda sebelum menjadi undang-undang.

Frydenberg mengatakan bahawa dia mengharapkan kandungan berita Australia dikembalikan ke Facebook pada “hari-hari mendatang”.

(Pelaporan oleh Colin Packham dan Byron Kaye; pelaporan tambahan oleh Renju Jose; Penulisan oleh Jonathan Barrett; Penyuntingan oleh Sam Holmes)

Sila Baca Juga

Polis Australia menyiasat rapat dakwaan pemerkosaan oleh menteri kabinet

Polis Australia menyiasat rapat dakwaan pemerkosaan oleh menteri kabinet

CANBERRA (Reuters) – Polis Australia pada Selasa mengatakan siasatan terhadap tuduhan rogol terhadap menteri kabinet …

%d bloggers like this: