Facebook mengehadkan aktivis ini kerana bergulat dengan kejatuhan rusuhan di
Facebook mengehadkan aktivis ini kerana bergulat dengan kejatuhan rusuhan di

Facebook mengehadkan aktivis ini kerana bergulat dengan kejatuhan rusuhan di Capitol AS

PHILADELPHIA: Facebook adalah alat penting untuk Akin Olla, seorang aktivis sosialis West Philadelphia. Dia menggunakan platform untuk mengatur tunjuk perasaan di luar rumah negara, mempromosikan podcastnya mengenai revolusi, dan berkongsi ruangannya yang mengkritik Presiden Joe Biden. Dia pengurus media sosial untuk organisasi bukan untung berhaluan kiri yang melatih kumpulan aktivis.

Tetapi Olla, 30, mendapati bahawa platform yang banyak digunakan terhadapnya beberapa minggu yang lalu. Ketika Facebook bergulat dengan kejatuhan akibat rusuhan yang mematikan di Capitol AS, syarikat itu menyekat kemampuan Olla untuk berkomunikasi dengan orang lain. Itu adalah sebahagian daripada langkah keselamatan Facebook yang meluas untuk mencegah keganasan pada Hari Perasmian.

Masih tidak jelas mengapa tindakan Facebook melanda Olla. Dia mendapat kembali akses penuh ke Facebook setelah 10 hari, tetapi pengalaman itu membuatnya tidak selesa. Dia teragak-agak untuk menulis lajurnya yang seterusnya untuk harian The Guardian di Britain mengenai perkauman di FBI, percaya bahawa aktivismenya telah menarik perhatian Big Brother.

“Rasanya pelik apabila mengetahui bahawa Facebook mempunyai saya dalam beberapa senarai,” kata Olla.

Walaupun rungutan pahit mengenai “Big Tech” dan “penapisannya” telah menjadi pokok media konservatif, contoh Olla menunjukkan bahawa pengguna media sosial sayap kiri juga menjadi sasaran.

Syarikat seperti Facebook menghadapi tekanan untuk menyederhanakan kandungan yang ekstremis, tidak tepat dan tidak sesuai. Pada masa yang sama, yang lain bimbang sekatan tersebut akan membataskan kebebasan bersuara di platform milik persendirian yang secara efektif menjadi petak awam dalam talian. Tertangkap di tengah-tengah adalah pengguna yang menganggap akaun mereka salah ditandai sebagai berbahaya, dan tidak perlu disasarkan.

“Keduanya menakutkan berapa banyak kekuatan yang dimiliki Facebook dan beratnya keputusannya,” kata David Greene, pengarah kebebasan awam untuk Electronic Frontier Foundation (EFF), sebuah kumpulan hak digital yang telah mengkritik Facebook. “Tetapi itu juga alat yang luar biasa pada waktu yang sama. Oleh itu, saya rasa cabaran dasar adalah, bagaimana anda menyimpan alat ini tanpa memberikan begitu banyak kuasa kepada seseorang yang tidak semestinya anda percayai? “

Isu tersebut mencapai titik kilat bulan lalu ketika Twitter melarang Donald Trump, presiden ketika itu, setelah pemberontakan itu. Syarikat media sosial baru-baru ini membersihkan platform mereka dari ahli teori konspirasi sayap kanan dan beberapa sekutu Trump, termasuk Ketua Pegawai Eksekutif MyPillow. Dasar penyederhanaan Facebook dikaji semula minggu lalu ketika mengatakan ia secara keliru mengeluarkan beberapa akaun sayap kiri, termasuk Parti Pekerja Sosialis.

Kurang perhatian diberikan kepada tindakan Facebook terhadap sejumlah pengguna yang kurang terkenal. Untuk mencegah keganasan pada Hari Perasmian, syarikat itu mengatakan ia menyekat penciptaan acara di dekat Rumah Putih, Capitol AS, dan rumah negara, menurut catatan blog Facebook. Syarikat itu melarang sesiapa sahaja di luar AS untuk menganjurkan sebarang acara di negara ini.

Facebook melarang sementara beberapa orang Amerika, berdasarkan “isyarat”, seperti pelanggaran berulang terhadap dasar syarikat, kata catatan blog itu. Pengguna tersebut tidak dapat membuat video langsung atau membuat kumpulan Facebook, acara, atau halaman. Olla mengatakan bahawa dia juga tidak dapat berkomunikasi dalam halaman atau kumpulan yang ada. Dia masih memiliki akses ke ciri lain, seperti berkongsi foto atau menghantar pesanan kepada setiap pengguna.

Olla tidak pernah melakukan pelanggaran kebijakan sebelumnya, menurut pesan yang diterimanya dari Facebook. Namun syarikat itu tidak akan mempertimbangkan rayuannya, katanya. Seorang jurucakap Facebook pada mulanya memberitahu The Inquirer bahawa menyekat akaun Olla adalah satu kesalahan, kemudian mengatakan tindakan itu diambil dengan betul, tetapi tidak menjelaskan mengapa.

Jurucakap Facebook Kristen Morea mengatakan langkah-langkah keselamatan mencerminkan “isyarat” dan tindakan Facebook diambil “pada skala besar”. Tetapi dia enggan mengatakan berapa banyak pengguna yang dibatasi atau apa “isyarat” lain yang digunakan Facebook untuk mengenal pasti akaun yang mungkin berisiko. Dia pada mulanya mengatakan bahawa beberapa orang mungkin disekat secara salah, sebelum mengatakan tindakan di akaun Olla itu betul. Dia enggan membincangkan kes Olla secara terperinci.

Algoritma komputer yang ditugaskan untuk mencari akaun yang merisaukan dapat menggunakan rakan Facebook seseorang atau halaman yang mereka ikuti sebagai titik data, kata Jason Thatcher, seorang profesor sistem maklumat pengurusan Universiti Temple. Algoritma juga dapat mencari kata atau frasa untuk meramalkan kekerasan, tetapi algoritma masih jauh dari sempurna. Contohnya seperti “keadaan medan perang” mungkin dianggap tidak berbahaya, misalnya. “Jadikan negara ini sebagai medan perang,” bagaimanapun, dapat memprihatinkan, kata Thatcher.

“Mereka berusaha membina algoritma untuk dapat mengesan nuansa tersebut, dan biasanya itu memerlukan seseorang untuk menolongnya,” katanya. “Tetapi sekali lagi, Facebook berada di bawah banyak tekanan untuk bertindak pantas.”

Olla berpendapat Facebook mungkin telah menandakannya kerana pandangan sayap kirinya meminta perubahan radikal dalam pemerintahan AS. Halaman Olla dipenuhi dengan rujukan “revolusi”, kritikan terhadap Biden, dan sekurang-kurangnya satu catatan yang menunjukkan bahawa rusuhan – ketika dipasangkan dengan protes damai – dapat menyebabkan perubahan sosial yang efektif. Pos itu mengikuti rampasan yang berlaku pada musim panas lalu setelah pembunuhan George Floyd oleh polis.

“Ini sangat tidak masuk akal,” kata Olla, sambil memperhatikan bahawa dia melatih pemimpin aktivis dalam strategi protes tanpa kekerasan dan tidak mahu majikannya dikenali secara terbuka sehingga boleh diserang secara dalam talian. “Idea saya untuk mengganggu peresmian dengan cara itu tidak begitu masuk akal.”

Komen Olla pastinya tidak berusaha untuk menghasut tindakan undang-undang yang akan segera berlaku – ucapan yang tidak dilindungi oleh Pindaan Pertama, menurut pakar undang-undang. Tetapi perlindungan Perlembagaan berlaku untuk tindakan pemerintah, bukan tindakan swasta. Platform media sosial yang digunakan secara meluas bertindak di bawah standard perlindungan pertuturan yang lebih rendah daripada yang konstitusional, kata Amanda Shanor, penolong profesor kajian undang-undang dan etika perniagaan Wharton.

“Sebagai syarikat swasta, sekurang-kurangnya di bawah undang-undang Pindaan Pertama yang ada sekarang, Facebook mungkin dapat melakukan hampir apa sahaja yang diinginkannya” dalam hal mengatur ucapan di laman webnya, katanya.

Pakar pertuturan dan teknologi bebas mengatakan bahawa Facebook kemungkinan akan menyaring sejumlah besar data dengan cepat untuk mengelakkan berulang rusuhan mematikan di Washington. Dalam keadaan biasa, moderator dapat menyemak akaun dengan teliti sebelum mengambil tindakan. Dan syarikat itu mungkin merasakan tekanan dari pengiklan dan pengawal selia pemerintah, yang sudah meneliti raksasa media sosial.

“Saya fikir Facebook membuat keputusan yang sangat baik untuk berhenti sejenak,” kata Temple’s Thatcher. “Memperlambat kecepatan percakapan berlaku … dan melambatkan kelajuan penyebaran, mendorong apa yang kita sebut pemikiran lambat, yang lebih rasional.”

Walau bagaimanapun, Facebook tidak secara konsisten dan jelas menyampaikan logik dan dasar yang mendorong penyelesaian teknikalnya, kata Thatcher. Greene, dari EFF, mengatakan bahawa Facebook harus lebih telus mengenai amalan penyederhanaan umum dan dengan pengguna mengenai kes khusus mereka.

Lembaga pengawas baru syarikat itu minggu lalu mendapati bahawa kebijakan penyederhanaan Facebook kurang disampaikan kepada orang ramai dan membatalkan keputusan moderator dalam empat daripada lima kes yang dikaji semula. Kes-kes itu merangkumi topik-topik mulai dari pengguna yang salah mengutip Nazi Joseph Goebbels hingga kempen barah payudara yang menunjukkan gambar payudara wanita.

Olla memperoleh semula akses penuh ke Facebooknya pada hari yang sama The Inquirer bertanya mengenai kesnya, walaupun syarikat itu mengatakan sekatan sementara itu sudah dijadualkan berakhir pada hari itu. Selama beberapa bulan akan datang, lembaga pengawas syarikat akan mempertimbangkan penggantungan Facebook Trump, yang masih belum ditentukan. Orang ramai mempunyai timbangan hingga 8 Februari. – Perkhidmatan Berita Philadelphia Inquirer / Tribune

Sila Baca Juga

Boeing tentera udara Australia mengatakan jet pejuang tanpa juruterbang menyelesaikan

Boeing, tentera udara Australia mengatakan, jet pejuang tanpa juruterbang menyelesaikan penerbangan ujian pertama

SYDNEY (Reuters) – Boeing Co dan Tentera Udara Diraja Australia (RAAF) mengatakan pada hari Selasa …

%d bloggers like this: