Facebook menghadapi tahun perhitungan selepas pertarungan di Australia
Facebook menghadapi tahun perhitungan selepas pertarungan di Australia

Facebook menghadapi tahun perhitungan selepas pertarungan di Australia

Persengketaan Facebook Inc yang singkat tetapi bergelora dengan pemerintah Australia mengenai undang-undang bayar-untuk-berita pertama di dunia hanyalah permulaan rentetan pertempuran peraturan yang dihadapi oleh rangkaian sosial terbesar di dunia pada tahun 2021.

Mark Zuckerberg memulakan tahun ini dengan menyerang, menyekat berita di seluruh kawasan rumah Rupert Murdoch di Australia untuk menangkis tuntutan agar Facebook membayar syarikat media untuk kandungan yang dikongsi di platformnya.

Pada 23 Februari, Zuckerberg membuat kompromi setelah perbincangan jam 11 dengan pemerintah mengenai undang-undang yang juga ditujukan kepada Google dan diharapkan akan meluluskan parlimen Australia minggu ini. Tetapi kesan domino peraturan sudah berjalan, dengan penerbit menekan Kesatuan Eropah untuk meniru pendekatan Australia.

Dengan prospek peraturan yang lebih tegas dan bahkan Apple Inc mempersoalkan model lama menggunakan Facebook untuk menyasarkan iklan dengan lebih baik, cara platform media sosial untuk menjalankan perniagaan semakin meningkat.

Anggota perundangan AS menyuarakan kebimbangan paling kuat mengenai Facebook, dengan Anggota Kongres Rhode Island dan Ketua Jawatankuasa Kecil Antitrust David Cicilline tweet bahawa syarikat itu “tidak sesuai dengan demokrasi”. Kongres mengadakan perbicaraan minggu ini untuk mempertimbangkan langkah antimonopoli yang lebih ketat untuk mengekang kuasa syarikat dan gergasi teknologi lain.

Perdana Menteri Australia Scott Morrison, sementara itu, mengatakan dia telah membincangkan Facebook dengan Perdana Menteri India Narendra Modi, pemimpin Kanada Justin Trudeau, Presiden Perancis Emmanuel Macron dan Boris Johnson dari UK, yang pemerintahnya merancang untuk melakukan siasatan antimonopoli terhadap operasinya.

Facebook telah berjuang untuk menghilangkan rasa tidak percaya yang mendalam sejak skandal Cambridge Analytica mendedahkan kegagalan dalam melindungi data peribadi. Ini menimbulkan kontroversi baru Januari ini apabila dasar privasi WhatsApp dikemas kini untuk membantunya berkongsi lebih banyak maklumat dengan ibu bapanya, yang membawa kepada beberapa tuntutan undang-undang dan banyak pengguna bergabung dengan perkhidmatan pesanan pesaing Telegram dan Signal.

Langkah mendadak Facebook untuk menghentikan perkongsian berita di Australia – yang membahayakan sumber maklumat yang boleh dipercayai tentang coronavirus semasa masa penting dalam peluncuran vaksin – dikritik secara meluas. Tetapi pertaruhan tinggi itu membantunya membuat beberapa konsesi dari pemerintah, yang mengumumkan pindaan utama terhadap undang-undang yang dirancang pada hari Selasa. Pentingnya, Facebook dan Google dapat memutuskan perjanjian komersial apa yang akan dipotong dengan penerbit berita, dan hanya akan menghadapi timbang tara paksa sebagai jalan terakhir.

“Pelajaran bagi pengawal selia dan pemerintah di seluruh dunia adalah, Facebook adalah musuh yang hebat yang sanggup mengeluarkan senjata besar untuk mendapatkan apa yang diinginkannya”, kata mantan ketua pegawai eksekutif Facebook Australia dan Selandia Baru Stephen Scheeler dalam wawancara telefon pada hari Rabu. Syarikat Silicon Valley mempunyai kekuatan “pada dasarnya meruntuhkan kedudukan pemerintah dalam suatu topik”.

Di antara pertempurannya yang lain, syarikat itu telah diadili dengan tuntutan mahkamah oleh Suruhanjaya Perdagangan Persekutuan AS yang menuduh “jalan bertahun-tahun perlakuan haram” dan tingkah laku antikompetitif. Keputusan yang tidak menguntungkan dalam kes itu akhirnya dapat memaksa Facebook menjual Instagram.

Dan Zuckerberg, bersama dengan pemimpin Twitter Inc dan Alphabet Inc, akan menjawab pertanyaan penggubal undang-undang AS pada bulan Mac mengenai penyebaran maklumat yang salah dalam talian dan tanggungjawab platform untuk membendungnya.

Sebagai tindak balas terhadap kritikan yang semakin meningkat, Facebook tahun lalu menubuhkan Lembaga Pengawas akademik, peguam, wartawan dan penyokong hak asasi manusia untuk mengkaji semula keputusan kandungannya dan berusaha meredakan kebimbangan mengenai pengaruhnya. Keputusan dewan itu mengikat: keputusan itu membalikkan sejumlah keputusan syarikat dan seterusnya dalam agendanya adalah untuk menilai kesahihan penggantungan mantan presiden Donald Trump dari Facebook dan Instagram.

Di luar pegawai terpilih, rangkaian sosial terlibat dalam perselisihan lain dengan pelbagai jenis peraturan: Apple. Pembuat iPhone merancang perubahan pada peraturan privasi pada peranti mudah alihnya yang memerlukan izin yang jelas sebelum pembuat perisian dapat mengumpulkan data tertentu dan mengesan aktiviti pengguna di seluruh aplikasi dan laman web.

Facebook, yang bergantung pada maklumat tersebut untuk menyempurnakan iklannya, telah berjuang untuk bergerak di arena umum, mengeluarkan iklan halaman penuh di surat khabar AS dan menampilkan dirinya sebagai penyokong perniagaan kecil.

Sementara itu, undang-undang Australia dapat berfungsi sebagai penanda aras global untuk bagaimana memaksa raksasa teknologi ke meja rundingan dan membayar media tradisional untuk kandungan berita mereka.

Johan Lidberg, seorang profesor bersekutu di Universiti Monash Melbourne yang pakar dalam media dan kewartawanan, mengatakan dia telah dibanjiri dengan panggilan dari penerbit luar negara “yang ingin membicarakan apa yang sebenarnya berlaku di Australia dan bagaimana ia terjadi”.

“Dua tahun akan datang menarik untuk ditonton,” katanya. Facebook harus membuat beberapa pilihan yang mendasar, kerana “tidak dapat bertahan lama untuk memiliki dominasi oleh begitu sedikit pemain di pasar”. – Bloomberg

Sila Baca Juga

Aktivis Thailand yang dituduh membakar potret raja ditangkap

Aktivis Thailand yang dituduh membakar potret raja ditangkap

BANGKOK (Reuters) – Seorang aktivis antikerajaan yang dituduh membakar potret Raja Thailand, Maha Maha Vajiralongkorn …

%d bloggers like this: