Fikiran viral Mengapa teori konspirasi Covid 19 berterusan
Fikiran viral Mengapa teori konspirasi Covid 19 berterusan

Fikiran viral: Mengapa teori konspirasi Covid-19 berterusan

PENYEDIAAN, Pulau Rhode: Daniel Roberts tidak menjalani vaksinasi sejak berusia enam tahun. Tidak ada penggalak, tidak ada tembakan tetanus. Ibu bapanya mengajarkan bahawa inokulasi berbahaya, dan ketika coronavirus tiba, mereka menyebutnya sebagai tipuan. Vaksin, kata mereka, adalah ancaman sebenar.

Oleh itu, ketika lelaki Tennessee yang berusia 29 tahun itu mendapat tembakan Covid-19 di Walmart tempatannya bulan lalu, ia terasa seperti pencapaian. Rehat dengan masa lalunya.

“Lima ratus ribu orang telah mati di negara ini. Itu bukan tipuan, ”kata Roberts, mengenai teori konspirasi yang diterima oleh keluarga dan rakan. “Saya tidak tahu mengapa saya sendiri tidak mempercayai semua itu. Saya rasa saya memilih untuk mempercayai fakta. “

Ketika dunia berjuang untuk melepaskan cengkaman Covid-19, ahli psikologi dan ahli maklumat yang salah mengkaji mengapa pandemi itu melahirkan begitu banyak teori konspirasi, yang menyebabkan orang menghindari topeng, jarak sosial dan vaksin.

Mereka melihat hubungan antara kepercayaan terhadap kepalsuan Covid-19 dan pergantungan pada media sosial sebagai sumber berita dan maklumat.

Dan mereka menyimpulkan teori konspirasi Covid-19 tetap ada dengan memberikan rasa pemberdayaan yang salah. Dengan memberikan penjelasan tersembunyi atau rahsia, mereka memberi orang yang beriman perasaan terkawal dalam situasi yang kelihatannya rawak atau menakutkan.

Penemuan ini mempunyai implikasi bukan hanya untuk respons pandemik tetapi untuk “infodemik” berikutnya, istilah yang digunakan untuk menggambarkan krisis salah maklumat Covid-19.

“Kita perlu belajar dari apa yang telah terjadi, untuk memastikan kita dapat mencegahnya terjadi pada waktu berikutnya,” kata mantan Jeneral AS Jeneral Richard Carmona, yang bertugas di pemerintahan George W. Bush. “Topeng menjadi simbol parti politik anda. Orang mengatakan bahawa vaksin tidak berguna. Rata-rata orang keliru: Siapa yang saya percayai? “

Kira-kira satu dari empat orang Amerika mengatakan mereka percaya bahawa pandemi itu “pasti” atau “mungkin” diciptakan dengan sengaja, menurut tinjauan Pusat Penyelidikan Pew dari bulan Jun. Teori konspirasi lain memberi tumpuan kepada sekatan ekonomi dan keselamatan vaksin. Semakin banyak, tuntutan tidak berasas ini menimbulkan masalah di dunia nyata.

Pada bulan Januari, aktivis anti-vaksin memaksa klinik vaksin di Stadium Dodger di Los Angeles ditutup selama sehari. Di Eropah, puluhan menara sel terbakar kerana dakwaan pelik bahawa isyarat tanpa wayar 5G mencetuskan jangkitan. Di tempat lain, seorang ahli farmasi memusnahkan dos vaksin, pekerja perubatan diserang, dan beratus-ratus mati setelah memakan racun yang disebut sebagai penawar – semuanya kerana kepalsuan Covid-19.

Teori konspirasi yang paling popular sering menolong orang menjelaskan peristiwa rumit dan penuh gejolak, ketika kebenarannya mungkin terlalu menyusahkan untuk diterima, menurut Helen Lee Bouygues, pengasas dan presiden Yayasan Reboot yang berpusat di Paris, yang meneliti dan mempromosikan pemikiran kritis di Internet umur.

Teori seperti itu sering muncul setelah detik-detik penting atau menakutkan dalam sejarah: pendaratan bulan, serangan 11 September, atau pembunuhan Presiden John F. Kennedy, ketika banyak yang merasa sukar untuk menerima bahawa seorang lelaki bersenjata yang kecewa dapat membunuh presiden. Konspirasi besar yang melibatkan CIA, massa atau yang lain lebih mudah dicerna.

“Orang memerlukan penjelasan besar untuk masalah besar, untuk peristiwa dunia besar,” kata John Cook, seorang saintis kognitif dan pakar teori konspirasi di Monash University di Australia. “Penjelasan secara rawak – seperti kelawar, atau pasar basah – secara psikologi tidak memuaskan.”

Dorongan ini sangat kuat, kata Cook, bahawa orang sering mempercayai teori konspirasi yang bertentangan. Roberts mengatakan, ibu bapanya, misalnya, pada awalnya menganggap Covid-19 dikaitkan dengan menara sel, sebelum memutuskan virus itu sebenarnya tipuan. Satu-satunya penjelasan yang tidak dilayannya, katanya, adalah penjelasan dari pakar perubatan.

Ketidakpercayaan terhadap sains, institusi dan sumber berita tradisional sangat terkait dengan kepercayaan yang lebih kuat dalam teori konspirasi, begitu juga sokongan untuk ilmu pseudosains.

Kepercayaan terhadap institusi Amerika semakin terhakis oleh kenyataan palsu dari pemimpin seperti mantan presiden Donald Trump, yang berulang kali meremehkan ancaman virus itu, menyarankan pemutihan sebagai rawatan, dan melemahkan pakar pentadbirannya sendiri.

Analisis oleh penyelidik Universiti Cornell menentukan Trump sebagai pendorong terbesar tuntutan koronavirus palsu. Kajian juga menunjukkan bahawa konservatif cenderung mempercayai teori konspirasi atau berkongsi maklumat yang salah Covid-19.

Carmona mengatakan bahawa dia sedang menangani sekumpulan eksekutif mengenai coronavirus baru-baru ini ketika seorang lelaki menyatakan bahawa pandemi itu diciptakan oleh pemerintah China dan Demokrat untuk melukai tawaran pemilihan Trump.

“Apabila orang mula mempercayai fakta mereka sendiri dan menolak apa sahaja yang dinyatakan pihak lain, kita benar-benar menghadapi masalah,” katanya.

Ketidakpercayaan bersama terhadap institusi Amerika telah membantu menyatukan beberapa kumpulan di sebalik panji teori konspirasi Covid-19. Mereka termasuk kumpulan sayap kanan yang kecewa dengan penutupan dan mandat topeng, aktivis anti-vaksin dan penganut QAnon, yang percaya Trump sedang melancarkan perang rahsia terhadap sekumpulan kanibal syaitan yang kuat.

Selain mendapat pandangan mengenai teori konspirasi Covid-19, para penyelidik memikirkan apa yang berfungsi – dan apa yang tidak – ketika berbicara dengan rakan dan keluarga yang telah menerima tuntutan tidak berasas.

Dan mereka mencari jalan keluar yang mungkin untuk mengatasi masalah salah maklumat dalam talian yang lebih luas. Ini termasuk usaha yang lebih kuat oleh syarikat media sosial dan peraturan baru.

Facebook, Twitter dan platform lain telah lama dikritik kerana membiarkan maklumat salah berkembang. Mereka telah bertindak lebih agresif terhadap maklumat salah Covid-19, menunjukkan bahawa platform dapat melakukan lebih banyak lagi untuk mengendalikan salah maklumat mengenai topik lain, seperti perubahan iklim, kata Cook.

“Ini menunjukkan bahawa ini adalah masalah kehendak dan bukan soal inovasi teknikal,” kata Cook.

Menangani tarikan spesies kita terhadap teori konspirasi mungkin lebih mencabar. Mengajar pemikiran kritis dan literasi media di sekolah sangat penting, kata para pakar, kerana Internet hanya akan berkembang sebagai sumber berita.

Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, idea yang disebut teori inokulasi telah mendapat perhatian. Ia melibatkan penggunaan permainan dalam talian atau tutorial untuk melatih orang berfikir secara kritis mengenai maklumat.

Salah satu contoh: Penyelidik Universiti Cambridge mencipta permainan dalam talian Go Viral !, yang mengajar pemain dengan membuat mereka membuat sendiri kandungan yang mengelirukan.

Kajian menunjukkan permainan meningkatkan daya tahan terhadap maklumat salah dalam talian, tetapi seperti banyak vaksin, kesannya bersifat sementara, menyebabkan para penyelidik tertanya-tanya, seperti yang dikatakan Cook, “Bagaimana anda memberi mereka penggalak?”

Suatu hari nanti, permainan ini mungkin ditempatkan sebagai iklan sebelum video dalam talian, atau dipromosikan dengan hadiah, sebagai cara untuk memberi vaksin kepada orang ramai secara kerap terhadap maklumat yang salah.

“Perbaiki sebenarnya adalah pendidikan,” kata Bouygues. “Covid telah menunjukkan kepada kita betapa berbahayanya maklumat yang salah dan teori konspirasi, dan kita mempunyai banyak kerja yang harus dilakukan.” – AP

Sila Baca Juga

Gua Bulgaria tetap mengungkapkan kejutan mengenai Homo sapiens terawal di

Gua Bulgaria tetap mengungkapkan kejutan mengenai Homo sapiens terawal di Eropah

(Reuters) – DNA yang diekstrak dari jenazah yang ditemui di gua Bulgaria tiga orang yang …

%d bloggers like this: