Filipina Duterte memberitahu AS anda harus membayar jika mahu menjaga
Filipina Duterte memberitahu AS anda harus membayar jika mahu menjaga

Filipina ‘Duterte memberitahu AS’ anda harus membayar ‘jika mahu menjaga kesepakatan pasukan

MANILA (Reuters) – Presiden Filipina Rodrigo Duterte mengatakan pada hari Jumaat bahawa Amerika Syarikat mesti membayar jika ingin mengekalkan perjanjian penempatan pasukan berusia dua dekad dengan negaranya yang merupakan pusat strategi AS di Asia.

Duterte, seorang nasionalis yang secara terang-terangan tidak bersetuju dengan pakatan tentera AS yang telah lama, secara sepihak membatalkan Perjanjian Pasukan Pelawat tahun lalu sebagai reaksi marah terhadap sekutu yang ditolak visa AS.

Walau bagaimanapun, tempoh penarikan telah dua kali diperpanjang, untuk mewujudkan apa yang dikatakan oleh pegawai Filipina sebagai jendela untuk dipersetujui syarat yang lebih baik.

Bercakap dengan tentera Filipina pada hari Jumaat setelah memeriksa aset udara yang baru diperoleh, Duterte berkata: “Saya ingin memberi notis sekiranya ada ejen Amerika di sini, mulai sekarang, anda mahu Perjanjian Pasukan Pelawat selesai? Anda harus membayar.

“Ini adalah tanggungjawab bersama, tetapi tanggungjawab anda tidak akan menjadi percuma, bagaimanapun, ketika perang meletus, kita semua membayar,” kata Duterte, menyinggung Washington dan Beijing yang meningkatkan kegiatan ketenteraan di Laut China Selatan.

Duterte tidak mengulas lanjut, atau mengatakan berapa banyak AS yang harus dibayar.

Kedutaan AS di Manila tidak segera menanggapi permintaan untuk memberi komen mengenai ucapannya.

Aparat pertahanan Filipina ingin menjaga VFA kerana penting dalam meningkatkan kemampuan pasukan Filipina yang kekurangan sumber daya melalui puluhan latihan latihan bersama tahunan, kata menteri pertahanan Duterte.

Pegawai AS dan Filipina bertemu pada hari Khamis untuk menyelesaikan perbezaan mengenai VFA, yang pertama di bawah pemerintahan Presiden AS Joe Biden, yang telah menegaskan kembali pakatan tersebut dalam menghadapi ketegasan China yang semakin meningkat di Laut China Selatan.

“(Amerika Syarikat) bebas untuk memajukan pasukan mereka di tanah kami … Kami tidak menyukainya kerana kami ingin tetap berkecuali,” kata Duterte. “Tetapi keperluan masa ini memerlukan kehadiran mereka di sini, saya baik-baik saja dengan itu.”

Hubungan antara Amerika Syarikat dan bekas jajahan Asia Timur menjadi rumit oleh kenaikan kuasa Duterte pada tahun 2016 dan pernyataannya yang sering mengecam dasar luar AS, dan pelukannya yang terbuka terhadap China.

Duterte mengulangi bahawa dia ingin mengelakkan konfrontasi dengan China atas tuntutan maritim yang “akan membawa kepada sesuatu yang sukar kita beli”.

(Pelaporan oleh Karen Lema; Penyuntingan oleh Mark Heinrich)

Sila Baca Juga

Duterte Filipina menandatangani tagihan ganti rugi untuk peluncuran vaksin COVID 19

Duterte Filipina menandatangani tagihan ganti rugi untuk peluncuran vaksin COVID-19

MANILA (Reuters) – Presiden Filipina Rodrigo Duterte pada hari Jumaat menandatangani undang-undang undang-undang yang memberikan …

%d bloggers like this: