Firma teknologi global di Australia melancarkan kod anti maklumat
Firma teknologi global di Australia melancarkan kod anti maklumat

Firma teknologi global di Australia melancarkan kod anti-maklumat

SYDNEY: Syarikat teknologi global di Australia melancarkan kod amalan baru pada 22 Februari untuk mengekang penyebaran maklumat secara dalam talian, berikutan tekanan dari pemerintah.

Kumpulan pelobi DIGI – yang mewakili Facebook, Google, Twitter, Microsoft, TikTok dan Redbubble – berkomitmen di bawah kod tersebut untuk melakukan pelbagai tindakan termasuk melabelkan kandungan palsu di platform mereka, merendahkan kandungan palsu dan mengutamakan sumber maklumat yang boleh dipercayai.

Mereka juga setuju untuk menangguhkan atau menonaktifkan akun yang menyinggung dan palsu, termasuk “bot” yang menyebarkan maklumat secara automatik ke seluruh platform mereka.

Langkah-langkah – yang sebahagian besarnya mengkodifikasi amalan yang ada – dikatakan menargetkan iklan berbayar dan politik serta kandungan yang dikongsi oleh pengguna.

“Semua penandatangan berkomitmen untuk melindungi untuk melindungi warga Australia dari bahaya dari disinformasi dan informasi yang salah dalam talian, dan mengadopsi berbagai ukuran yang dapat ditingkatkan yang mengurangi penyebaran dan keterlihatannya,” kata kumpulan itu dalam melepaskan kod 29 halaman.

Kod sukarela dikembangkan sebagai tindak balas kepada siasatan pemerintah Australia mengenai peranan platform dalam talian dalam penyebaran maklumat dan maklumat yang salah.

Masalahnya menjadi sangat teruk semasa kebakaran hutan bersejarah yang melanda negara ini pada akhir 2019 dan 2020 dan semasa pandemi koronavirus, ketika platform media sosial dibanjiri dengan maklumat palsu mengenai asal-usul penyakit dan usaha untuk membendung penyebarannya.

Pihak Berkuasa Komunikasi dan Media pemerintah (ACMA), yang akan mengawasi pelaksanaan kod itu, mengatakan pada hari Isnin bahawa pada tahun 2020 lebih daripada dua pertiga orang Australia menyatakan kebimbangan mengenai tahap salah maklumat dalam talian.

“Berita dan maklumat palsu dan mengelirukan secara dalam talian – seperti yang disebarkan melalui api unggun 2020 dan pandemi Covid-19 – berpotensi menyebabkan bahaya serius kepada individu, masyarakat dan masyarakat,” katanya dalam satu kenyataan.

Ketua ACMA Nerida O’Loughlin menyambut baik kod tersebut sebagai “pendekatan fleksibel dan berkadar” terhadap risiko bahaya yang disebabkan oleh maklumat yang salah.

Penandatangan bersetuju untuk melaporkan kepada pemerintah mengenai pematuhan awal terhadap kod tersebut pada akhir bulan Jun, dan kemudian mengeluarkan laporan tahunan setelah itu.

Menteri Komunikasi Paul Fletcher memperingatkan syarikat teknologi itu pada hari Isnin bahawa pemerintah akan “mengawasi dengan hati-hati” untuk memastikan mereka menindaklanjuti langkah-langkah tersebut.

Tekanan pemerintah konservatif untuk syarikat dalam talian untuk bertindak menentang maklumat yang salah bertepatan dengan kempen yang lebih kontroversial untuk memaksa yang terbesar dari mereka – Facebook dan Google – untuk membayar kandungan berita yang mereka tunjukkan di platform mereka.

Perundangan yang mengatur pembayaran tersebut diharapkan akan meluluskan parlimen minggu ini. – AFP

Sila Baca Juga

Spotify mengeluarkan muzik K pop yang dilesenkan oleh Kakao M setelah

Spotify mengeluarkan muzik K-pop yang dilesenkan oleh Kakao M setelah kesepakatan berakhir, peminat kecewa

Muzik oleh orang-orang seperti artis K-pop seperti Epik High, IU, Seventeen dan banyak lagi tidak …

%d bloggers like this: