Flap WhatsApp menunjukkan kepentingan platform mesej kepada Facebook
Flap WhatsApp menunjukkan kepentingan platform mesej kepada Facebook

Flap WhatsApp menunjukkan kepentingan platform mesej kepada Facebook

WASHINGTON: Ketika pengguna WhatsApp mulai menimbulkan kebimbangan mengenai dasar privasi baru yang diluncurkan, anggota kumpulan bola sepak pickup Washington memutuskan untuk mengalihkan komunikasi mereka ke platform pesanan pesanan pesaing Signal, membuang perkhidmatan milik Facebook.

Pergeseran itu adalah “tentang memindahkan banyak pengguna dari kerajaan Facebook, yang menurut saya menjadi terlalu besar dan kuat,” kata Bernhard Fleck, salah seorang pemain.

Perbezaan dasar privasi WhatsApp – yang digambarkan oleh Facebook sebagai salah faham mengenai usaha untuk membawa perniagaan ke platform – mengancam untuk mengikis kepercayaan terhadap perkhidmatan yang semakin penting untuk masa depan rangkaian sosial terkemuka.

Gergasi California bulan lalu melambatkan pelaksanaan dasar baru yang dikatakan pengkritik dapat memperluas pengumpulan data dari sekitar dua bilion pengguna WhatsApp di seluruh dunia.

Walaupun dengan kelewatan berlaku, kebijakan itu menimbulkan kegemparan dan mendorong peningkatan minat terhadap perkhidmatan pesanan saingan seperti Signal dan Telegram.

Catatan blog WhatsApp menyebut “kekeliruan” mengenai kemas kini dasar dan menyatakan bahawa “tidak memperluas kemampuan kami untuk berkongsi data dengan Facebook.”

Kemas kini berkenaan bagaimana pedagang yang menggunakan WhatsApp untuk berbual dengan pelanggan dapat berbagi data dengan Facebook, yang dapat menggunakan informasi untuk iklan yang disasarkan, menurut jaringan sosial. Polisi akan dikaji semula dan tidak akan dilaksanakan sebelum 15 Mei, menurut syarikat itu.

Ryan Calo, seorang penyelidik privasi dengan Makmal Polisi Teknikal University of Washington, mengatakan bahawa walaupun banyak pengguna salah menafsirkan dasar baru itu, reaksi itu dapat difahami.

“Dosa asal adalah membeli WhatsApp dan melipatnya ke dalam model perniagaan Facebook yang mengewangkan semua data yang mereka miliki,” kata Calo.

“Perubahan itu tidak seperti dystopian seperti yang dipikirkan oleh beberapa orang. Tetapi ia beralih ke model yang tidak dipercayai oleh banyak orang.”

Model baru untuk Facebook

WhatsApp, yang diperoleh pada tahun 2014 dengan harga sekitar AS $ 19bil (RM76 bilion) – penjualan terbesar firma yang disokong oleh usaha pada masa itu – dilihat sebagai aset strategik untuk Facebook kerana menghadapi pertumbuhan yang perlahan untuk rangkaian sosial utamanya dan ingin memperluas penawaran untuk menghubungkan pengguna dan perniagaan.

Kontroversi itu timbul ketika Facebook berusaha untuk menggabungkan “keluarga” aplikasinya dengan teknologi umum dan menyediakan lebih banyak cara untuk orang dan perniagaan berhubung, sementara penguatkuasa antimonopoli AS sementara itu menekan untuk “melepaskan” pemerolehan Facebook dari WhatsApp dan Instagram.

Penganalisis Merrill Lynch Justin Post mengatakan dalam catatan penyelidikan baru-baru ini bahawa “kami terus melihat WhatsApp sebagai pemacu penting nilai saham Facebook masa depan yang berpotensi” dan meramalkan bahawa gergasi media sosial akan mengatasi masalah ini seperti yang berlaku dengan skandal politik Cambridge Analytica.

Dengan sambungan yang mudah untuk panggilan suara dan video, WhatsApp mempunyai pangkalan pengguna global yang kuat tetapi belum memulakan pengewangan perkhidmatan yang bermakna, kata Jasmine Enberg, penganalisis kanan trend global di firma penyelidikan eMarketer.

“Ini hanya masalah masa sebelum Facebook mencari cara untuk menjadikannya aliran pendapatan,” kata Enberg.

Dia menambahkan bahawa sejak Facebook nampaknya mengesampingkan penggunaan WhatsApp untuk iklan, ia bergerak untuk menjadikannya platform e-commerce di sepanjang WeChat China dengan alat perniagaan untuk perkhidmatan dan sokongan pelanggan.

Sudah berkongsi

Para penyokong privasi menunjukkan bahawa WhatsApp sebenarnya telah berkongsi data dengan Facebook sejak menerapkan kebijakan baru pada tahun 2016, kecuali dari pengguna yang memilih untuk tidak ikut pada waktu itu. Data dari pengguna Kesatuan Eropah juga telah dikecualikan tanpa persetujuan afirmatif di bawah undang-undang privasi EU.

Menunjukkan bahawa pengguna WhatsApp tidak lagi dapat memilih keluar bulan lalu, “sedikit menghina kepintaran orang,” kata Gennie Gebhart, seorang penyelidik privasi dengan Electronic Frontier Foundation.

“Banyak orang menyertai WhatsApp untuk menjauhi Facebook, tetapi sekarang mereka melihat mereka berkongsi data mereka dengan syarikat itu,” katanya.

Tetapi Gebhart mengatakan pengguna mempunyai pilihan yang terhad sekarang kerana apa yang disebut “kesan rangkaian” – dengan begitu banyak orang di WhatsApp, sukar untuk menjauh dari perkhidmatan percuma.

Menurut data eMarketer tahun lalu, WhatsApp mempunyai lebih dari 99% pengguna aplikasi pesanan mudah alih di Brazil, 97% di India dan 52% di Amerika Syarikat.

Enberg mengatakan bahawa pembaharuan privasi terbaru tidak mungkin melambatkan momentum untuk WhatsApp dan Facebook, terutamanya kerana sering terdapat “putus hubungan” antara apa yang orang katakan dan apa yang mereka lakukan pada privasi.

“Pasti, banyak orang yang tinggal dan lebih banyak yang boleh pergi,” katanya,

“Tetapi tidak mungkin kita akan melihat jalan keluar secara besar-besaran. Dan pangkalan pengguna WhatsApp sudah begitu besar, diperlukan untuk membuat penyok yang besar.” – AFP

Sila Baca Juga

Bekas eksekutif Kuaishou ditangkap kerana tuduhan rasuah di tengah tekanan

Bekas eksekutif Kuaishou ditangkap kerana tuduhan rasuah di tengah tekanan anti-rasuah di Big Tech China

Kuaishou Technology, platform video pendek kedua terbesar di China yang baru-baru ini disiarkan di Hong …

%d bloggers like this: