FMM meminta kerajaan untuk mengangkat pembekuan pengambilan pekerja asing
FMM meminta kerajaan untuk mengangkat pembekuan pengambilan pekerja asing

FMM meminta kerajaan untuk mengangkat pembekuan pengambilan pekerja asing

KUALA LUMPUR: Persekutuan Pengilang Malaysia (FMM) meminta pemerintah untuk mencabut pengambilan pekerja asing untuk sektor perkilangan untuk menyokong peningkatan perniagaan dan membantu pemulihan industri ketika pesanan dan pengeluaran mulai mendapat momentum.

Presidennya Tan Sri Soh Thian Lai berkata, persekutuan juga meminta pemerintah untuk membenarkan pengambilan pekerja asing untuk syarikat berasaskan eksport dan syarikat sokongan pasaran eksport terutama perusahaan kecil dan sederhana (PKS).

Sepanjang tahun lalu, katanya industri pembuatan terpaksa menghantar pulang pekerja kerana tamat tempoh izin mereka.

Dia mengatakan para pekerja harus tetap berada di negara asal mereka ketika pemadaman global dimulakan dan sejak itu tidak dibenarkan masuk semula ke Malaysia kerana wabak dan penutupan sempadan.

“Walaupun industri berusaha untuk mengisi kekosongan tersebut dengan penduduk tempatan, pekerja asing biasanya dipekerjakan untuk mengisi pekerjaan peringkat operator umum, yang mana pengusaha sukar untuk diisi oleh penduduk tempatan kerana sifat pekerjaan atau industri dan harapan pekerjaan penduduk tempatan , ”Katanya dalam satu kenyataan hari ini.

Pada masa yang sama, dia mengatakan pengeluar telah mulai meneroka penggunaan teknologi digital dan automasi yang lebih proaktif untuk menurunkan kepadatan pekerja dalam operasi mereka, termasuk mengurangi ketergantungan pada pekerja asing.

Namun, dia mengatakan peralihan ke proses yang lebih automatik dan penerapan digitalisasi memerlukan waktu dan pelaburan yang besar dan sementara itu, perniagaan harus terus bertahan dan berkembang dan dengan itu, keperluan tenaga kerja mereka harus terus didukung.

Dia mengatakan inisiatif pemulihan pengeluar, terutama pengeksport dan menyokong perniagaan PKS, harus terus disokong dengan inisiatif yang diperlukan termasuk sokongan terhadap keperluan tenaga kerja, yang sebaliknya dapat menggagalkan pemulihan perniagaan atau membuat industri berada dalam masalah yang lebih dalam ketika mereka tidak dapat memenuhi pesanan mereka dalam tempoh kritikal ini.

“Dengan itu, FMM selalu menganjurkan agar industri ini secara beransur-ansur mengurangi ketergantungan mereka pada pekerja asing dengan perubahan landskap pembuatan dan juga negara untuk beralih ke ekonomi berpendapatan tinggi.

“Namun demikian, pemerintah harus memiliki manajemen dan administrasi pekerja asing yang lebih holistik, adil dan telus untuk memfasilitasi peralihan ini secara bertahap melalui mekanisme berasaskan pasar yang akan berfungsi sebagai mekanisme semula jadi untuk industri untuk menilai semula model perniagaan mereka, “tambahnya. – BK

Sila Baca Juga

SME Bank melancarkan skim pembiayaan RM300 juta untuk membantu perusahaan

SME Bank melancarkan skim pembiayaan RM300 juta untuk membantu perusahaan mikro dan kecil

KUALA LUMPUR: SME Bank telah memperuntukkan RM300 juta melalui Skim Pembiayaan Bumi Lestari untuk membantu …

%d bloggers like this: