Foden and Mount menyuntik semangat muda ke final Juara
Foden and Mount menyuntik semangat muda ke final Juara

Foden and Mount menyuntik semangat muda ke final Juara | Sukan

Pemain tengah Chelsea, Mason Mount berlari dengan bola semasa perlawanan bola sepak Liga Perdana Inggeris antara Chelsea dan Leicester City di Stamford Bridge di London pada 18 Mei 2021. – Gambar AFP

Langgan saluran Telegram kami untuk maklumat terkini mengenai berita yang perlu anda ketahui.


PORTO, 26 Mei – Kelab-kelab teratas Eropah melaburkan berjuta-juta pemain untuk menandatangani pemain dari seluruh dunia tetapi dua pemain penting dalam final Liga Juara-Juara Sabtu di antara Manchester City dan Chelsea adalah peringatan bahawa masih ada nilai dalam bakat di rumah.

Phil Foden dari Manchester City dan Chelsea Mason Mount menuju ke Porto setelah beberapa musim di mana mereka berpindah dari kategori “anak muda yang menjanjikan” ke dalam permainan pengganti sepenuhnya.

Kedua-dua kelab dikritik beberapa tahun kebelakangan kerana gagal memberi peluang kepada pemain dari akademi mereka tetapi pelaburan masa dan kepakaran bimbingan dalam dua pemain tengah menyerang telah membuahkan hasil musim ini.

Foden berusia 21 tahun pada hari Jumaat dan harus bersabar setelah membuat penampilan sulung sebagai pemain berusia 17 tahun dalam pertandingan peringkat kumpulan Liga Juara-Juara menentang Feyenoord pada tahun 2017.

Pemandangan anak muda tempatan yang langka, dengan kualiti yang jelas, dengan kemeja biru langit, bermaksud bos City Pep Guardiola menghadapi pertanyaan berterusan tentang kapan Foden akan mendapatkan bola sepak pertama kali tetapi pemain Sepanyol itu tetap menggunakan senjatanya, kata pemain tengah kelahiran Stockport itu. akan mendapat peluang tepat pada waktunya.

“Sangat sukar untuk masuk [to the side]. Saya terus percaya pada diri sendiri dan mempercayai pengurus, ”kata Foden kepada Uefa.com.

“Tahun ini sangat baik bagi saya. Terdapat banyak pemain memeluk saya dan hanya memberitahu saya untuk terus berlatih dengan sebaik mungkin dan terus menginginkan lebih banyak.

“Vincent Kompany adalah salah seorang dari mereka, dan Fernandinho – dua kapten hebat dan pemimpin yang hebat. Di luar padang, ada perkara yang tidak dilihat oleh orang di mana mereka membawa pemain dan membuatnya merasa lebih baik tentang dirinya sendiri, “katanya.

Musim ini Foden telah melangkah ke peranan yang lebih maju, sering di sayap kiri, menjaringkan gol di kedua-dua perlawanan suku akhir menentang Borussia Dortmund dan menikmati sembilan gol dan lima assist di Liga Perdana.

“Dia sudah dewasa, dia bercita-cita tinggi dan dia sudah siap. Dia bermain bagus musim ini dan kita akan melihatnya. Dia memiliki kesempatan untuk bermain di final, ”kata Guardiola minggu ini.

Tidak seperti Foden, Mount menghabiskan masa dipinjam dari Chelsea, menjalani musim di Belanda bersama Vitesse sebelum setahun di Derby County ketika Frank Lampard adalah pengurus kelab peringkat kedua.

Lampard membawa Mount ke pasukan pertama ketika dia bermain di Chelsea dan pemain telah merebut peluangnya dengan kedua tangan.

“Saya fikir ia mungkin satu di mana saya memberinya beberapa permainan dan bekerja di dalam dan di sekitar dan membawanya keluar, tetapi saya akhirnya bergantung sepenuhnya kepadanya kerana etika kerjanya yang luar biasa, menetapkan akhbar dari lini tengah dan bakatnya yang sangat besar , ”Kata Lampard baru-baru ini.

Mount terus maju sejak Thomas Tuchel dari Jerman mengambil alih kendali dari Lampard pada bulan Januari dan seperti Foden, dia telah berjaya dalam peranan yang lebih fokus pada serangan, menjadi elemen kreatif utama dalam perlumbaan Chelsea ke final dan menemukan sasaran dalam 2-0 separuh akhir, kemenangan kedua ke atas Real Madrid.

Dengan kedua-dua pemain dalam skuad Gareth Southgate England untuk Euro 2020, ini mungkin menjadi musim panas ketika mereka benar-benar mengumumkan diri mereka di pentas global.

Bekas penyerang Liverpool dan Real Madrid, Michael Owen percaya pasangan itu boleh menjadi lebih hebat daripada pahlawan tempatan.

“Saya fikir Mason Mount dan Phil Foden boleh menjadi dua pemain terbaik di dunia pada masa akan datang. Mereka berpotensi berada di tangga teratas bola sepak dunia. “

Bukti dari musim ini menunjukkan bahawa itu bukan hiperbola, tetapi kedua-dua lelaki akan mengambil kemenangan Liga Juara-Juara sebagai permulaan. – Reuters

Sila Baca Juga

Dilema Belanda berganda untuk De Boer sementara Macedonia Utara mencari

Dilema Belanda berganda untuk De Boer, sementara Macedonia Utara mencari jalan keluar yang terhormat | Sukan

Jurulatih Belanda Frank de Boer meraikan selepas perlawanan antara Belanda dan Austria di Johan Cruijff …

%d bloggers like this: