Gembira akhirnya berjaya menghadapi SPM
Gembira akhirnya berjaya menghadapi SPM

Gembira akhirnya berjaya menghadapi SPM

BEBERAPA 19,919 calon SPM di Pulau Pinang akan menduduki peperiksaan mereka dari sekarang hingga 25 Mac.

Pengarah Pendidikan Negeri, Abdul Rashid Abdul Samad berkata, peperiksaan itu akan diadakan di 151 pusat peperiksaan di negeri ini.

“Calon-calon itu termasuk dari sekolah swasta, sekolah berasrama penuh, sekolah agama dan sebagainya.

“Untuk sekolah tempatan, ada 18.128 calon,” katanya ketika dihubungi.

Di SM Raja Tun Uda di Bayan Lepas, pelajar dilihat sampai di sekolah lebih awal untuk kertas pertama mereka, Bahasa Melayu.

Pelajar Nurul Najwa Rizal Husaidi, 18, yang menunggu selama berbulan-bulan untuk mengikuti peperiksaan, akhirnya gembira mengambil kertas pertamanya.

“Saya dan rakan-rakan telah lama menunggu peperiksaan. Kami gembira akhirnya dapat menyelesaikannya dan menyelesaikannya.

“Walaupun kami merasa gementar terhadap mata pelajaran tertentu, penantian kami menjadi lebih tertekan.

“Kami mahu menyelesaikan SPM kami dengan cepat dan mengeluarkannya dari fikiran kami.

“Ketika diumumkan bahawa peperiksaan akan ditangguhkan dari Oktober tahun lalu, kami menganggapnya adalah penangguhan yang singkat dan tidak menyangka hanya dapat mengikuti ujian kami pada tahun persekolahan baru,” katanya.

Nurul Najwa mengatakan bahawa dia melakukan banyak pembelajaran maya dan semakan sendiri dan cukup yakin dengan peperiksaan.

“Ada beberapa mata pelajaran yang saya lebih gementar seperti Matematik Tambahan, Fizik dan Kimia.

“Tetapi secara keseluruhan, saya rasa saya dapat melakukannya dengan baik.”

Seorang pelajar lain, Muhammad Akafha Rufli, 18, mengatakan bahawa dia juga gembira kerana akhirnya dapat mengikuti peperiksaan.

“Saya fikir ini adalah permulaan yang baik bagi kami.

“Saya hanya mempunyai lima mata pelajaran, Bahasa Melayu, Sejarah, Bahasa Inggeris, Matematik dan Pendidikan Islam.

“Ini adalah mata pelajaran yang tidak memberi saya tekanan, selain Matematik.

“Oleh kerana Bahasa Melayu adalah kertas pertama, saya tidak gementar atau bimbang.”

Muhammad Akafha mengatakan selama beberapa bulan terakhir, dia tidak berjaya dalam semakannya tetapi tetap senang mengikuti peperiksaan.

“Beberapa bulan di rumah agak tertekan kerana saya tidak dapat memberi tumpuan seperti yang saya lakukan di sekolah.

“Oleh kerana selalu ada perkara yang perlu dilakukan atau pekerjaan di rumah, menjadikan masa untuk fokus pada pelajaran saya lebih sukar.

“Jadi bagi saya, semakin cepat saya menjalani peperiksaan, semakin baik saya dapat melaksanakannya,” katanya.

Ibu bapa Razak Yusop, 50, yang ditemui menurunkan anak perempuannya ke sekolah, berkata dia berasa lega kerana pelajar akhirnya dapat mengikuti peperiksaan mereka.

“Anak perempuan saya telah bersiap untuk menghadapi peperiksaan sejak tahun lalu dan melegakan dia untuk akhirnya mengambil peperiksaan.

“Sekiranya ini berlarutan lebih lama, itu akan menjadi sangat tertekan bagi mereka,” katanya.

Semasa merasa gementar terhadap anak perempuannya semasa peperiksaan, Razak mengatakan bahawa dia tidak terlalu peduli dengan keselamatan anak perempuannya.

“Saya yakin para guru akan memastikan kepatuhan sepenuhnya terhadap SOP dan kerana pelajar akan duduk secara terpisah antara satu sama lain semasa peperiksaan, semestinya baik-baik saja.

Sila Baca Juga

Sumber Bersatu menunggu pendirian Barisan mengenai kerjasama

Sumber: Bersatu menunggu pendirian Barisan mengenai kerjasama

PETALING JAYA: Setelah dipotong oleh Umno, kepemimpinan tertinggi Parti Pribumi Bersatu Malaysia (Bersatu) kini ingin …

%d bloggers like this: