Gesaan baru di TikTok mendorong pengguna untuk berfikir sebelum mereka
Gesaan baru di TikTok mendorong pengguna untuk berfikir sebelum mereka

Gesaan baru di TikTok mendorong pengguna untuk berfikir sebelum mereka berkongsi

TikTok telah mengisytiharkan perang terhadap berita palsu. Jaringan sosial China telah melancarkan sistem pesanan amaran yang menandakan video yang merangkumi kandungan yang tidak disahkan. Fungsi baru ini bertujuan untuk mengurangkan penyebaran video yang mengandungi kandungan tidak autentik, menyesatkan atau palsu dengan mendorong pengguna berfikir sebelum mereka berkongsi.

“Awas: Video ditandai untuk kandungan yang tidak disahkan.”

Itulah mesej yang akan dilihat oleh pengguna di Amerika Utara pada video TikTok tertentu. Platform China telah mengumumkan langkah-langkah untuk meningkatkan perjuangannya melawan berita palsu yang diterbitkan dan dikongsi oleh penggunanya. Ciri ini dilancarkan di Kanada dan AS, Rabu, 3 Februari. Ia akan dilancarkan ke seluruh dunia dalam beberapa minggu akan datang, kata TikTok.

Pada dasarnya, jika maklumat dalam video tidak dapat disahkan secara rasmi oleh pemeriksa fakta, TikTok akan menandakan video tersebut dengan mesej peringatan yang memberi peringatan kepada pengguna mengenai kandungan yang tidak disahkan. Langkah ini dilakukan sebagai langkah pencegahan utama pada saat berita palsu dapat menjadi viral dengan cepat, terutama pada subjek seperti pandemik Covid-19 atau vaksin.

Pembuat video yang berkenaan juga akan diberitahu mengenai keputusan untuk menandai video mereka untuk kandungan yang tidak berasas, mengingatkan mereka tentang peraturan penggunaan platform.

Walaupun videonya akan tetap tersedia di aplikasi, pengguna akan diberitahu tentang kandungannya yang belum diverifikasi semasa mereka cuba membagikannya. Sebuah pesan akan muncul untuk mengingatkan pengguna bahwa video telah ditandai, menyebabkan mereka berhenti untuk mempertimbangkan langkah berikutnya sebelum memilih untuk “membatalkan” atau “berbagi pula.” Cara ini untuk mengelakkan pengguna daripada berkongsi maklumat yang tidak disahkan berfungsi. Semasa menguji pendekatan ini, TikTok melihat penonton menurunkan kadar di mana mereka berkongsi video sebanyak 24%, sementara suka pada kandungan tidak berasas seperti ini juga menurun sebanyak 7%.

Twitter sebelum ini melancarkan fungsi serupa pada pilihan raya presiden AS. Akibatnya, platform ini menyaksikan pengurangan retweet post yang memaparkan maklumat yang ditandai sebagai meragukan.

TikTok telah bekerjasama dengan pemeriksa fakta di PolitiFact, Lead Stories dan SciVerify untuk membantu menilai ketepatan kandungan, walaupun rangkaian sosial belum menyatakan dengan tepat berapa banyak video yang diperiksa setiap hari atau bagaimana penyemak fakta memilih video mana yang akan disiasat.

Perhatikan bahawa video yang melanggar garis panduan komuniti TikTok akan dihapus secara automatik bahkan sebelum diterbitkan. – AFP Santai

Sila Baca Juga

Perang teknologi AS China Wawancara Tech vlogger dengan Ketua Pegawai Eksekutif

Perang teknologi AS-China: Wawancara Tech vlogger dengan Ketua Pegawai Eksekutif Apple Tim Cook menjadi viral di tengah ketegangan

Ketua Pegawai Eksekutif Apple, Tim Cook mengadakan pertunjukan bual bicara dengan seorang penggiat China berusia …

%d bloggers like this: