Glamor dan duniawi Lima perkara yang perlu diketahui mengenai Viking
Glamor dan duniawi Lima perkara yang perlu diketahui mengenai Viking

Glamor dan duniawi: Lima perkara yang perlu diketahui mengenai Viking | Kehidupan


Dalam Old Norse, bahasa Skandinavia lama, kata itu muncul sebagai ‘vikingr’, yang menunjuk seseorang, sementara ‘viking’ menunjukkan latihan. – Gambar milik Lorado / IStock.com

HALDEN, 15 Nov – Dalam budaya popular mereka digambarkan sebagai pejuang yang kejam yang menjarah dan menjarah. Reputasi itu sama sekali tidak wajar, tetapi hanya sebahagian dari gambaran. Berikut adalah lima perkara yang perlu diketahui mengenai Viking.

Dari mana asalnya nama mereka?

Seperti banyak perkara mengenai mereka, etimologi perkataan “viking” tidak pasti.

Dalam Old Norse, bahasa Skandinavia lama, kata itu muncul sebagai “vikingr”, yang menunjuk seseorang, sementara “viking” menunjukkan latihan.

“Orang Scandinavia tidak pernah menyebut diri mereka sebagai Viking, sebagai identiti bagi sesiapa sahaja orang Skandinavia. Kata itu bermaksud aktiviti, pergi menyerang, atau orang yang melakukan itu, ”jelas Jan Bill, seorang profesor arkeologi Viking dan kurator Muzium Kapal Viking Oslo.

“Tetapi hari ini, praktiknya adalah menggunakan ‘Viking’ untuk menggambarkan siapa saja orang Skandinavia dari zaman Viking,” tambahnya, merujuk pada periode dari sekitar pertengahan abad ke-8 hingga pertengahan abad ke-11.

Terdedah kepada ganja dan Buddha

Terlepas dari penjarahan mereka, Viking adalah pedagang besar yang menjalin jaringan kontak yang luas dari Laut Kaspia ke Greenland.

Ini telah diperdebatkan selama bertahun-tahun, tetapi sangat mungkin bahawa Viking mendarat di Amerika sekitar tahun 1.000, atau lima abad sebelum Christopher Columbus.

Beberapa objek yang dipulihkan dari kubur kapal – tiga kapal seperti itu dipamerkan dalam keadaan sangat baik di muzium Oslo – menyaksikan sifat hubungan mereka yang kaya dan bervariasi.

Di antara banyak objek adalah beg kulit kecil berisi ganja, yang terdapat di salah satu daripada dua wanita yang dikebumikan dengan kapal panjang yang digali di Oseberg.

“Benih mungkin untuk tujuan rekreasi atau perubatan, atau untuk menanam tanaman rami yang seratnya digunakan untuk tekstil dan tali,” kata Jan Bill.

Penemuan lain di pelbagai laman Viking termasuk tekstil dan manik dari Timur, serta duit syiling dari dunia Arab – sering dipecah-pecah kerana orang Viking tidak menggunakannya untuk mata wang melainkan untuk beratnya dalam perak dan logam berharga lain.

Buddha tembaga yang berasal dari zaman ini juga ditemui di pulau Helgo di Sweden.

‘Drakkar’ atau tidak ‘drakkar’?

Kata “drakkar” kadang-kadang dianggap sebagai kata era Viking untuk kapal panjang, yang kadang-kadang menampilkan naga hiasan di busur.

Tetapi sebilangan sejarawan menegaskan bahawa istilah ini seawal abad ke-19, yang diilhami oleh perkataan Sweden moden untuk naga, “drake” dalam bentuk tunggal dan “drakar” dalam bentuk jamak.

Kata itu serupa, tetapi tidak sama persis, seperti kata yang digunakan di Old Norse.

“Sebenarnya ada tujuh contoh kapal yang disebut ‘dreki’, atau ‘drekar’ dalam bentuk jamak, dalam puisi dari Zaman Viking,” kata Jan Bill.

“Itu bukan istilah teknis, tapi puitis.”

Walau bagaimanapun, para sejarawan bersetuju bahawa kapal panjang ringan, yang digerakkan oleh dayung dan / atau layar, terkenal dengan kelajuan dan kelenturannya, mampu menyeberangi lautan dan, berkat drafnya yang cetek, haluan pelayaran.

Yang anti-Hagar

Jalur komik Amerika yang terkenal Hagar the Horrible menggambarkan Viking berjanggut merah berat dengan topi keledar bertanduk dan tunik yang tidak kemas.

Tetapi menurut para pakar, Viking lebih glamor daripada itu.

“Pakaian mereka sangat berwarna. Mereka suka perhiasan dan perhiasan, ”kata ahli arkeologi Camilla Cecilie Wenn dari Muzium Sejarah Budaya Universiti Oslo.

“Jauh dari gaya menjemukan yang digambarkan, mereka menghabiskan banyak waktu untuk penampilan mereka. Mereka mencuci dan menyikat rambut dan janggut secara berkala, ”katanya.

Dan topi keledar bertanduk? “Satu penemuan moden dari zaman Romantik,” kata Jan Bill mengecewakan.

“Tidak ada beberapa helmet yang ditemukan dari Zaman Viking, atau abad sebelumnya, yang mempunyai tanduk.”

Kesalahan itu dikaitkan dengan pereka kostum Carl Emil Doepler, yang pada tahun 1876 menambahkan tanduk pada helm para pejuang dalam persembahan opera Richard Wagner’s Ring Cycle, yang diilhami oleh mitologi Nordik.

Mencecah roti bakar?

Legenda bandar juga mengaitkan tindakan moden dari minum gelas minuman keras kepada kaum Viking.

Mereka kononnya mengepalkan cawan mereka dengan begitu keras sehingga sebilangan bir atau mead mereka akan masuk ke dalam cawan orang lain, sehingga memastikan minuman mereka tidak diracuni.

Tetapi tidak ada bukti yang menyokong teori itu.

Dan bertentangan dengan kepercayaan popular, Viking juga tidak minum dari tengkorak musuh mereka. – AFP

Sila Baca Juga

WHO Mempercayai vaksin yang penting untuk menghentikan wabak Kehidupan

WHO: Mempercayai vaksin yang penting untuk menghentikan wabak | Kehidupan

Botol dengan bacaan pelekat, ‘Covid-19 / Coronavirus vaksin / Suntikan sahaja’ dan jarum suntik perubatan …